Friday, December 11, 2015

Dari Bola ke Badminton

Langkah Pahang berakhir di peringkat Separuh Akhir Piala Malaysia setelah tewas di tangan Selangor dengan keputusan 0-2. Kejayaan selama 2 tahun di arena Piala Malaysia gagal dipertahankan. Benarlah orang kata, "untuk bergelar juara memang mudah tetapi untuk mempertahankan kejuaraan sangat lah susah. 

Setelah berakhirnya perjuangan skuad Pahang dan sambil menunggu sepak mula musim baru para pemain mengambil peluang untuk bersama keluarga dan bercuti. Tapi sebelum itu..... Kringggg Kringggg ....
"Bayu, kalah dah kalah dah, apa lagi jom berentap badminton player versus EA," panggilan daripada Kapten Razman Roslan.
"Perghh, dari bulan 4 deal baru sekarang dapat berentap, beres kapten  bila mau?" Tanya aku.
"Ok kita main esok (selasa) best of five", jelas kapten bersungguh.
"Roger kapten, we give u nightmare", jawab aku.

Hari yang ditunggu-tunggu telah tiba. Gelanggang Badminton Kilas di Indera Mahkota menjadi lokasi pertembungan di antara skuad Pahang yang akan menentang Skuad Elephant Army. Senarai dikeluarkan mengikut raking, 5 pasukan dari skuad Pahang dan 5 pasukan dari musibat Elephant Army. 


Perlawanan pertama membabitkan Alex yang berpasangan dengan Coach Mie akan menentang Firdaus dan Emy. Sememangnya Alex lincah di padang tetapi di gelanggang badminton tewas, kemenangan pertama untuk musibat EA. Musibat EA 1 VS Skuad Pahang 0.



Untuk pertemuan perlawanan kedua pasangan Kapten Razman berpasangan dengan Poyeng mewakili skuad Pahang akan menentang Bulat dan Kerol bagi Musibat EA. Perlawanan yang sengit ditampilkan ditambah dengan kegugupan sang Kerol. Akhirnya kegugupan yang melanda pasukan musibat EA di atasi dan menghadiahkan kemenangan kedua. Semasa musibat EA 2 VS Skuad Pahang 0.


Perlawanan ketiga ada sedikit perubahan kerana permintaan daripada Coach Shah yang membawa ramai penyokong di belakangnya (anak isteri beliau). Setelah dipersetujui maka perlawanan diteruskan. Perancangan mula disusun. Skuad Pahang special sikit untuk perlawanan ketiga ni kerana diwakili tiga orang pemain iaitu Coach Shah, Pok Jak dan Lejen Jalal. Mereka akan bertemu dengan Aku yang berpasangan dengan Farouq. Untuk game ketiga ini aku telah dikecewakan oleh Coach Shah, Pok Jak dan Lejen Jalal dengan rubber set. Abis bersungguh dah aku dengan Farouq beraksi tetapi jangan dipandang sebelah mata orang lama. Semasa musibat EA 2 VS Skuad Pahang 1.


Semangat skuad Pahang membuak-buak untuk mencari mata penyamaan dengan meletakkan pasangan Hafiz Kamal bersama Shahrizan Salleh untuk bertemu Pejal Bahrin berpasangan dengan Wan Gopi. Perlawanan yang sungguh mendebarkan dengan berkejar-kejar mata dan akhirnya musibat EA terpaksa menerima kekalahan kedua. Semasa Musibat EA 2 VS Skuad Pahang 2.


Dengan keputusan semasa 2-2 maka perlawanan terakhir di antara pasangan capo EA Ejat dan Hafiz Khan akan turun menentang pasangan Skuad Pahang iaitu Surendran dan Feisal. Perlawanan tumpuan ini mendapat sambutan hangat daripada penyokong kedua-dua belah pasukan dan akhirnya musibat EA terpaksa mengaku dan menerima kekalahan setelah pasangan capo kecundang dengan 'straight game'. 


Nampak gayanya skuad Pahang bukan sahaja hebat di atas padang tetapi turut hebat di gelanggang badminton. Hakikat sebenarnya bukanlah kemenangan yang dikejar tetapi ikatan kekeluargaan di antara pemain-pemain Pahang dengan musibat EA. Mungkin perlawanan badminton ini adalah pertemuan terakhir kerana mungkin ada dikalangan mereka akan melangkah pergi ke pasukan baru. 

Terima kasih kapten Pahang Razman Roslan yang merialisasikan juga perlawanan persahabatan di antara pemain-pemain Pahang dengan musibat-musibat Elephant Army. 


Wednesday, December 9, 2015

Datang dan Pergi


Bola itu sememangnya bulat. Apabila ianya bulat maka mudahlah untuk disepak, ditendang dan diterajang sesuka hati. Pemain berlatih untuk mempertingkatkan mutu permainan, untuk membuktikan kehebatan dan untuk menjadi yang terbaik. Barisan kejurulatihan sentiasa mencari idea dan ramuan untuk memastikan 11 pemain di atas padang mampu untuk merealisasikannya. Pihak pengurusan sentiasa dibelakang menyelesaikan perkara-perkara anak majikannya seperti kebajikan, claim dan sebagainya. Penyokong sentiasa menghadirkan diri untuk memberi sokongan yang tidak terhingga kepada pasukan kesayangan mereka.

Itulah aktiviti mereka selama semusim dan berterusan dari musim ke musim. Kini musim 2015 kian melabuhkan tirainya dengan perlawanan terakhir Piala Malaysia di antara Selangor yang berjaya menumpaskan Pahang bertemu Kedah yang mengalahkan KL Felda United. Pelbagai asam garam dan pahit manis telah dilalui dan semua itu adalah putaran kehidupan yang normal bagi mereka.


Apabila semuanya telah berakhir maka seperti biasa adalah pemindahan dan pertukaran pemain di dalam semua pasukan. Telah menjadi lumrah di dalam sesebuah pasukan pasti ada pemain yang pergi dan pasti akan ada penganti. Pemergian mereka adalah demi masa depan mereka, demi periuk nasi mereka. Sama juga dengan yang datang terima lah mereka dengan tangan yang terbuka. Untuk menjadi sebuah pasukan yang kuat bukan wang ringgit sebagai pertaruhan tetapi keikhlasan melaksanakan tanggungjawab yang diamanahkan. 

Pemain inginkan pengurusan yang baik ,yang mampu menjaga kebajikan selama mereka di bawah naungan organisasi. Pengurusan pula pasti inginkan sebuah organisasi yang mantap dari segi kewangan dan sebagainya. Barisan kejurulatihan juga tidak ketinggalan pastinya ingin memiliki pasukan yang hebat dan mampu untuk mencabar mana-mana pasukan seterusnya menjulang kejuaraan. Penyokong juga tidak lari dari perkara ini di mana mereka pula inginkan sebuah pasukan yang gah, yang mempamerkan mutu permainan yang menakjubkan. Kalah menang bukan ukuran bagi seorang penyokong kerana bola itu bulat dan setiap perlawanan memerlukan keputusan. Tetapi biarlah kekalahan itu adalah merupakan kekalahan yang bermaruah dan jika menang, mengenggam kemenangan tersebut demi lencana di dada.

Dimensi reka bentuk bola itu saling memerlukan antara satu sama lain. Tampalannya, potongannya, bahan-bahan campurannya dan sebagainya. Begitu juga dengan keluarga bola sepak dari pengurusan hinggalah kepada penyokong aturannya juga saling memerlukan. Berkata dari hati menulis dari naluri.


Gadis Bertudung Singkat

Setiap hari semasa waktu rehat tempat aku menjamu selera tidak lain dan tidak bukan di bawah pokok beringin yang sentiasa ditemani oleh...