Wednesday, October 12, 2016

Redha Sendiri


Alhamdulillah aku masih memiliki kewarasan. Aku masih mempunyai nafas yang mampu untuk mengucapkan alhamdulillah. Aku masih ada insan-insan istimewa disekeliling ku. Jika langkah ini terhenti di sini kerana kesilapan aku yang nyata maafkan aku tetapi jika rezeki aku masih berpanjangan ku mohon restui aku. Mungkin ini dosa-dosa ku, aku redha dan aku akan memaafkan mereka-mereka yang mungkin tidak selesa dengan kehadiranku. Rezeki Allah itu luas hanya kita yang perlu berusaha. 


Thursday, October 6, 2016

Hari Keluarga Tekun Nasional Pahang 2016

Baru baru ni Tekun Nasional Negeri Pahamg mengadakan Hari Keluarga di A Famosa Melaka. Kononnya nak bertolak dari Kuantan jam 7.00 pagi tapi disebabkan  semalam kami sekeluarga tidur lewat sebab overnite kononnya di Teluk Cempedak sampi lewat pagi maka tak dapat la nak turut serta berkonvoi ke Melaka. 

Jam 10.00 pagi lebih kurang baru kami bertolak dari Kuantan menuju ke A Famosa Melaka. Tiba di sana kami ingat kami jer yang lambat rupanya ramai lagi yang lambat. Aktiviti pertama ialah sukan  kategori dewasa. Aku mengisi kekosongan kumpulan ke-4, manakala sang isteri menjadi urusetia dan juri kepada pertandingan mewarna kanak-kanak. Afi Darwisy pula dah tak sabar-sabar untuk bermain air.

Kalau ikutkan hati aku sememangnya aku nak main semua kawasan permainan air di A Famosa Waterpark tetapi Afi Darwisy tak nak kerana gayat. Kecewa juga lah sebab tak dapat nak merasai kehebatn A Famosa Waterpark. Hakikat sebenarnya boleh jer aku join orang lain untuk merasai kesemua bahagian permainan tetapi aku nak isteri dan anak aku merasai bersama-sama. 


Kami berada di waterpark tersebut sehingga jam yang terakhir iaitu jam 6.00 petang. Sayanglahkan datang jauh-jauh tapi balik awal. Boleh tahan letih menjelajah keseluruhan taman tema air A Famosa tersebut. 

Kami ditempatkan di Villa A Famosa Resort di mana tidak puas bermain air di taman tema air tadi aku sambung pula di kolam Villa. Pada sebelah malam pula kami menghadiri makan malam dan penyampaian hadiah. Kali ini ada tema yang perlu kami ikuti iaitu Western Theme. Puas aku dua hari mencari kelengkapan tema Western ni. Tema Western ni sebenarnya mudah jer. Hanya mengenakan kameja petak, kain 'bandana', topi koboi, kasut dan seluar jean. Puas la aku mencari pistol koboi untuk Afi Darwisy.  Cari pulak jaket dan kameja petak-petak. Terima kasih kepada Arejak sebab bagi pinjam aksesori bertemakan koboi ni dan memberi idea. 


Pada malam tersebut di mulakan dengan makan malam dan disusuli dengan penyampian hadiah. Alhamdulillah aku mendapat tempt kedua bagi kategori lelaki untuk pakaian tercantik. Hari keluarga Tekun Nasional berakhir pada malam itu tepat jam 13.00 tengah malam.


Keesokkan paginya aku join team bola Tekun mengadakan perlawanan persahabatan bersama zon Selatan. Aku ingat beraksi di Stadium Hang Tuah tetapi aku kena lipat rupanya padang penjara jer. Tepat jam 1.00 petang kami check out dan bertolak ker Bandar Melaka pula untuk menyambung percutian. Kali ini kami check in di Hotel Balik Pulau. Tujuan aku check in di hotel tersebut adalah kerana ianya berdekatan dengan tempat-tempat menarik untuk dilawati dengan hanya berjalan kaki. Paham-paham jer lah kan trafik di Melaka kalau masa cuti macam mana confrim sesak. 

Percutian kali ini kami gunakan sebaik-baik mungkin. Sebaik-baik mungkin yang aku maksud kan adalah had tidur kami kurangkan hehehe. Malam itu kami tidur jam 4 dan bangun jam 6.30 pagi dan terus meneruskan perjalanan menerokai Bandar Hilir dengan berjalan kaki. Letih memang letih tapi aku puas dapat bersama dengan keluarga tercinta. 


Kami bertolak pulang dari Melaka pada jam 3.00 petang dan sampai di Kuantan jam 8.00 malam. Bagi aku percutian kali ini adalah percutian yang paling best dan bermakna. Terima kasih isteriku terima kasih anak ku.

Wednesday, October 5, 2016

Santapan di The Warunk

Kebiasaannya kalau bercakap tentang Asam Pedas mesti kepala hotak membayangkan Asam Pedas Kota Laksamana, Melaka. Kalau bercakap tentang sup tulang pulak melayang ke Kampung Baru Majidee, Johor Bharu. Jauh jugak nak ke kedua-dua lokasi tu. Tapi bagi orang Kuantan korang tak perlu nak bersusah payah atau pening kepala kalau tekak korang menyanyikan lagu Asam Pedas remix Sup Tulang sebab kini di Kuantan dah ada tempatnya.


Barisan kedai berhampiran kubur Kristian di Taman Gelora The Warunk dimiliki oleh sepasang suami isteri Mus dan Ila. Menggunakan konsep santai dan hipster The Warunk mula menapak dengan beberapa menu sehingga lah pada hari ini pemilik The Warunk ini sebulat suara untuk menjadikan set Asam Pedas dan Set Sup Tulang menu utama santapan para pengunjung. Walaubagaimanapun masakan panas tetap ada sebagai pilihan para pengunjung. 


Sememangnya The Warunk adalah tempat aku, keluarga aku dan member-member aku melepak. Suasana yang nyaman dan santai membuatkan aku tidak pernah bosan untuk melangkah kaki ke The Warunk dan yang paling utama adalah kerana aku pengemar Asam Pedas. 



Pemilik The Warunk ini juga seorang fotografer jadinya ada satu sudut dijadikan kawasan untuk para pengunjung untuk berselfie, welfie, dan merakamkan kenangan terindah. 


Kalau dari segi harga, di The Warunk harganya amat berpatutan dengan menu yang dihidangkan. Ibaratnya apabila kita telah pesan makanan yang menjadi idaman tekak kita selesai sahaja makan sehingga ulas nasi yang terakhir tidak kekok untuk mengeluarkan wang dari dompet padat kita. 


The Warunk dibuka bermula jam 6.00 petang sehingga jam 1.00 pagi setiap hari kecuali hari Rabu. 



Oh seperkara lagi, di The Warunk juga kalau korang nak buat tempahan jangan malu jangan segan jangan susah hati hubungi The Warunk dan boleh mintak sedikit pandangan untuk tema yang ingin diketengahkan bagi tempahan korang. Contoh geng-geng fotografer di Kuantan sudah banyakkali mengadakan aktiviti di The Warunk ni. Di antara tema yang telah dilaksanakan seperti Salam Syawal dan Merdeka 1957. 



The Warunk juga kini diserikan dengan Karipap Raja daripada Khanifa Anas and Family. Di mana karipap yang bersaiz besar dan berintikan ayam dan daging yang padat beserta ranum apabila dikunyah. Pastinya Karipap Raja ini akan menjadi pencuci mulut kepada para pengunjung yang dapat untuk menikmati suasana dan juadah di The Warunk.





Gadis Bertudung Singkat

Setiap hari semasa waktu rehat tempat aku menjamu selera tidak lain dan tidak bukan di bawah pokok beringin yang sentiasa ditemani oleh...