Wednesday, August 28, 2019

Jaga-jaga Dengan Mulut



Jaga-jagalah mulut yang dianugerahkan oleh Allah kepada kita. Jangan sesekali mengeluarkan kata-kata yang mungkin menyakitkan hati insan lain apatah lagi jika ianya mampu membibitkan unsur-unsur fitnah. Allah swt menciptakan mulut hanya satu, tetapi telinga ada dua. Kenapa? Supaya kita lebih mendengar daripada bercakap. Lebih menghayati daripada lebih mencaci. Lebih memahami daripada lebih mengkeji. Apa guna adanya mulut kalau hanya digunakan untuk berbicara perkara buruk? Mulut yang digunakan untuk berbicara perkara baik adalah cara terbaik bagi kegunaan mulut.

Tanpa kita sedari, mulut mungkin menjadi tempat melakukan dosa jika kita tersalah guna. Dosa yang dilakukan akan melibatkan orang lain iaitu fitnah, mengadu-domba, mengumpat, mereka-reka cerita, mengaibkan orang lain, menipu, mengkeji, dan lain-lain yang berpunca dari mulut. Malah tanpa kita sedari juga mulut mungkin menjadi tempat terputusnya kasih sayang sesama insan. Walaupun ianya hanya sekadar gurauan, jika tersentuh di hati kecil manusia maka tercetuslah kekecewaan dan terasalah hati.

Ada sebuah kisah dimana niat untuk bergurau telah di salah tafsirkan sehinggakan tercetus ketidakpuasan hati dan terdetik kemarahan di jiwa. Hanya kerana sepatah perkataan ikatan kasih dan sayang terlerai bagaikan jatuhnya kelopak mawar merah ke tanah.


Imam al-Ghazali ada me­nyatakan lidah itu sangat kecil dan ringan, tapi mampu mengangkat seseorang ke darjat paling tinggi dan menjatuhkan seseorang ke darjat paling rendah. Betapa dahsyatnya bencana yang dikaitkan dengan lidah ini sehingga Rasulullah SAW begitu menitikberatkan peranan lidah dengan berpesan supaya memelihara ta­ngan dan lidah daripada me­nyakiti orang lain.

Bahkan al-Quran turut memberi peringatan kepen­tingan menjaga lisan. Antaranya surah al-Hujurat ayat 12 yang bermaksud: 

“Wahai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan prasangka, kerana sesungguhnya sebahagian prasangka itu adalah dosa. Janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain dan janganlah kamu sebahagian kamu me­ngumpat sebahagian yang lain. Sukakah salah seorang antara kamu memakan da­ging saudaranya yang sudah mati? Tentu kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang.”

Sunday, August 4, 2019

Nafsu Kian Bergolak



Tambah tolak bahagi darab dah 8 bulan aku tidak menendang bola di padang mahupun di lapangan futsal. Kejadian di Padang KBS telah membuatkan aku gantung kasut buat seketika. Bercakap tentang seketika bila aku mampu kembali. Bila berborak dengan yang sinun disuruhnya operate. Bila berborak dengan yang sini di suruhnya berurut. Last-last aku tak buat apa-apa hanya fisio sendirian. Hingga kan kini solat aku terpaksa menggunakan kerusi. Hingga kan kini aku tak dapat nak membantu pasukan aku di Sukanun 2019. Hingga kan kini berat aku perut aku badan aku semakin bertambah kilogramnya.

Dari hari ke hari aku merenung di padang nan hijau. Dari hari ke hari aku menyaksikan sahabat rakan dan taulan yang lain beraksi gembira. Sehinggakan aku terpaksa mute dan left group-group wasap bola. Sedangkan setiap hari aku pijak rumput lembu bersama skuad kesayangan rakyat Pahang. Sapakan tidak terguris hati kecil ini bila kan aku akan kembali.

Penulisan kali ini bukan sekadar coretan tetapi ingin menukar mimpi menjadi realiti. Aku tidak lagi boleh menanti dan menunggu lutut kiri gagah memahat peha dan kaki ku. Penyelesaian perlu dicari demi minat dan cintaku kepada bola sepak. Mungkin terasa sedikit poyo kali ini. Tetapi keadaan perlu di ubah dari hanya menanti.
Apakah langkah yang patut aku mulakan dahulu?

Thursday, August 1, 2019

Aku Semakin Terancam


Dari dulu sampai sekarang kalau susuk badan ku semakin bertambah aku takkan beli baru. Sendat pun sendat lah, aku pakai jugak. Paling tidak pun seksi la sikit bila orang tengok jangan sampai ehemmm bangun sudah payah nak cover kalau dah bangun. Kali ini aku rasa berat badan aku semakin hari semakin bertambah. Mana tidaknya makan saje bersukannya tidak mana tak naik berat badan.

Kalau si isteri di rumah membuat persiapan dirinya dengan apron berkilat dan susunan barangan yang akan di masak aku akan bersiap sedia untuk menghabiskan seperiuk beras yang telah di basuh dan di masak. Itu belum lagi aku tengok masakan apa yang di masak kalau dah tahu apa menunya awal doa aku baca.
Dalam masa yang sama mulut aku sering membebel berat dah bertambah, perut semakin ke depan, badan jadi lemau ehhh macam-macam lagi lah. Apa tah lagi pemilihan seluar yang akan ku pakai untuk bekerja. Sebab sekali lagi aku katakan aku tidak akan beli yang baru jika bentuk badan aku dah berubah. Kononnya menjadi motivasi kepada aku untuk kembali mendapatkan susuk tubuhku yang asal. 


Tetapi hakikatnya tidak ada sedikit pun usaha yang aku laksanakan. Baru mula nak mengayuh basikal dapat lah 3 ke 4 hari lepas tu kembali menjelang-menjeling mata ku hanya memandang sang basikal tersadai di dinding rumah. Baru mula 30 minit buat sit up dan menggunakan keseluruhan peralatan mini gym di rumah tetap sama jelingan manja ke arah peralatan yang di beli.

Aku sendiri tak pasti adakah aku selesa dengan berat badan yang semakin meningkat atau aku terseksa dengan perubahan yang terjadi. Jadi aku cari satu lagi penyelesaian iaitu dengan menconteng di sangsperma ni yang dah lama bersawang. Mana lah tahu ada yang sudi nak bagi tips ke atau yang memberi semangat untuk aku.

Sehingga berjumpa lagi.

Gadis Bertudung Singkat

Setiap hari semasa waktu rehat tempat aku menjamu selera tidak lain dan tidak bukan di bawah pokok beringin yang sentiasa ditemani oleh...