Friday, September 25, 2015

Kembali Krik Krik


Semakin hari semakin kurang. Semakin hari semakin kosong. Semakin hari semakin sunyi. Jangan dikatakan penyokong yang datang dengan jersi kuning biru lencana di dada, malah yang berbaju hitam pun semakin kurang. 

Dimanakah silapnya? Nak dikatakan persatuan bermasalah, sememangnya tidak. Nak dikatakan pemain sombong, ish jauh sekali tidak pernah ada rekod pemain-pemain yang bermain di bumi Pahang Darul Makmur ini sombong terhadap penyokong. Nak kabor permainan pasukan Pahang tak seronok, ish jauh tersasar kalau tak best tak denya nak duduk tangga kedua carta liga dan bermain dipentas AFC. 

Agak-agak korang lah yang baca entri aku kali ini, apa sebenarnya masalah utama kekurangan penyokong di stadium. Tak dapat disangkal lagi bukan sahaja di Darul Makmur, malah di stadium-stadium lain turut sama sunyi krik-krik kecuali beberapa stadium terutamanya stadium di Larkin. 

Bagi musibat yang berbaju hitam juga semakin hari semakin lemau dan berkurangan. Adakah musim ini akan menjadi musim kejatuhan musibat berbaju hitam sekali lagi? Dari laman-laman sosial yang aku terbaca dan rajinkan diri untuk membaca kebanyakkannya mengatakan lebih baik Pahang bermain di Temerloh kerana faktor Geografi yang strategik di tengah-tengah peta Negeri Pahang. Selama ni tak ada pulak aku baca suruh tukar venue. Dah nyata-nyata Stadium Darul Makmur terbina di Kuantan dan mempunyai kapasiti yang besar tempat duduk penontonnya. Jangan kerana tahun 2012 Pahang beraksi di Stadium Perbandaran Temerloh korang nak jadikan modal suruh main sana untuk meramaikan penyokong. Kalau Stadium Darul Makmur tak dibaik pulih apa alasan korang?.

Ohhh terlupa. Harga tiket mahal? Disebabkan itu korang semakin berkurangan? Stadium Darul Makmur lah stadium yang paling murah harga tiketnya walaupun ada 3 kategori jenis tiket. Apa lagi sebenarnya alasan korang?

Sebenarnya contengan entri aku kali ni adalah disebabkan kekecewaan aku dengan bilangan penyokong yang hadir ke stadium sejak kebelakangan ini. Pasang surut bola sepak di Pahang aku rasa semua golongan telah rasai, sama seperti aku sendiri. Semasa aku kecil aku merasai kegemilangan Real Madrid Malaysia. Aku meningkat usia aku merasa kejatuhan negeri tempat aku dibesarkan ini. Selepas itu, aku diberi peluang untuk merasai pula kegemilangan yang berterusan. Dan kini ??? Seribu tanda tanya muncul di dalam sanubariku.



Thursday, September 24, 2015

Lemang Itu Enak

Lemang sememangnya menjadi makanan utama aku dipagi hari raya, tidak kira Aidilfitri atau pun Aidiladha. Ada satu masa dulu lemang habis tak sempat nak beli rasa seperti tidak cukup suasana hari raya hari itu tanpa lemang di meja. 

Zaman aku muda-muda dulu kalau balik beraya ke Kuala Lipis mesti aku akan singgah di Kampung Mela untuk ambik lemang yang sudah ditempah oleh Mak Ngah aku. Tapi sekarang pembuat lemang tersebut telah menyahut panggilan illahi maka payah lah sikit nak cari lemang yang sedak di makan. 


Lemang zaman sekarang kecil-kecil jer kalau hidang di hadapan aku lemang-lemang kecik ni ibarat celah gigi sahaja aku makan. Nak cari yang besar-besar memang susah dan kalau ada pun harga sebatang sungguh menyayat hati. 

Hakikat sebenarnya aku kalau makan lemang 5 batang yang besar tu aku boleh habiskan. Tapi mesti lah ada rendang daging atau pun rendang ayam (kuning) sebagai penambah perisanya dan seperkara lagi lemang itu adalah lemang yang masih belum di kukus buat kali ketiga dan seterusnya. 

Selamat Hari Raya Aidil Adha kepada semua. Jadikan pengorbanan hari ini adalah pengorbanan yang memenangi jiwa setiap manusia.




Tuesday, September 22, 2015

Perisa Keikhlasan


Sayup-sayup terdengar kegembiraan yang diraikan bersama-sama. Dari kejauhan kedengaran gelak gempita keseronokkan yang disambut bersama. Itulah yang dinamakan keseronokkan dan kegembiraan. Ianya bagaikan seperti drama pementasan. Ada pengarahnya, ada penulis skripnya, ada bahagian teknikalnya dan sebagainya. Tidak kenal kad pengenalan atau surat beranak dari mana datangnya tetapi kegembiraan yang disambut bagaikan lahir dari perut ibu yang sama.

Disanjung, dipuja dan di banggakan bersama-sama. Pantang berjumpa pastinya akan berselfie bersama. Pantang nampak kelibatnya dipanggil dan melepak bersama. Oh sungguh seronok tatkala bersama-sama tidak kira siapa. 

Dunia telah membuktikan bahawasanya ada malam dan ada siangnya. Ada hitam dan ada putihnya. Ada manis dan ada tawarnya. Maka ada senang dan ada saat susahnya. Bagaimana kisahnya pula tatkala susah? Hanya doa sebagai perisai setelah segala usaha telah dilaksanakan. Tetapi kemana perginya mereka yang duduk di sebelah kanan dan kiri tadi? Kemana hilangnya pula yang berdiri di belakang semasa bersorak gembira semalam? Yang di hadapan pun turut hilang dengan sekelip mata? Itulah lumrah dalam kehidupan. 

Semasa bersorak keriangan tidak pernah kita memberi salam dan bertanyakan lahir di mana? Apa saiz kasut? Sudah makan ke belum? Tetapi selepas sorakan semakin berkurangan dan penderitaan kian mengambil alih kedudukan keceriaan seperti buntot ayam pelbagai soalan dikemukakan mengalahkan seorang pegawai berpaku di bahu mencari bukti kesalahan mereka yang tidak bersalah tetapi dianggap bersalah. 

Tidak rugi walau sebaldi sekali pun kalau dalam kesenangan kita raikan bersama dan dalam kesusahan kita cuba untuk membantu supaya dalam tangisan ada sedikit kegembiraan. Apa kata hari ini kita tambahkan sedikit perencah kehidupan susah senang ini dengan perisa keikhlasan supaya segalanya disinopsiskan menjadi adunan yang cukup lengkap. 


Monday, September 21, 2015

Terasa Muda Remaja

Rasa-rasanya dah beberapa abad aku tidak bersama dengan remaja-remaja untuk program pejabat aku. Baru-baru ni aku kembali untuk bersama para remaja IM4U di cafe@teen UTC Pahang. Berbekalkan tajuk dari Modul Pekerti aku setting minda dan mental aku demi ilmu yang hendak di kongsikan. 

Pelajar-pelajar yang digabungkan dari pelbagai institusi ke bawah satu bumbung iaitu IM4U sememangnya para remaja yang aktif dan cemerlang. Slot-slot aktiviti dilaksanakan dengan penuh dedikasi dan kreatif. Bukan sebarangan aktiviti yang aku bawa pada hari itu. Aktiviti yang aku bawa adalah lakonan berdasarkan dialog yang telah disediakan. Penuh dengan gaya dan emosi mereka luahkan untuk menunjukkan mereka adalah remaja harapan bangsa. 


Sunday, September 20, 2015

Oh Asam Pedas

Disuatu hari minggu yang cuacanya sedikit panas tetapi alhamdulillah jerebu yang melanda kian hilang dan beransur pulih. Bahagian atas peti sejuk penuh dengan bahan mentah yang akan diproses oleh sang isteri. 

"Sayang, hari ni buat asam pedas ikan kembung lah ek?" Sambil menutup pintu peti ais.
"Ok karang kita pegi cari bunga kantan k," jawab sang isteri dengan penuh keayuan.

Aku hanya mengangguk sambil tersenyum. Dah 2 minggu aku tidak ke The Warunk untuk menelan set asam pedas kembung kat sana. Mungkin disebabkan itu aku menjadi mengidam lalu aku order dengan penuh kasih sayang dengan sang isteri. 

Sementara menunggu sang isteri menyediakan makanan aku bersama sang kecik landing di hadapan televisyen sambil melayan Bukit Kepong Versi HD, memang rare cerita ni dan ditambah pula dengan sentuhan dari geng-geng tiga beradik KRU semakin rare kuasa dua jadinya. 

"Abang!! Afi Darwisy!! Meh makan siap dah ni," panggil dang isteri.

Sepantas kilat aku bangun dari baringan aku bersama-sama sang kecik. 

"Emm sedapnya bau ibu masak," ujar sang kecik.

Apabila aku duduk di meja makan yang terhidang bukanlah asam pedas kembung tetapi gulai masam tempoyak kembung. Warna sepatutnya merah bertukar menjadi kuning. Sedikit terkilan tetapi gulai masam tempoyak juga merupakan makanan kegemaran aku dari aku kecil lagi. 

Malam ini aku melepak di The Warunk. Walaupun aku tau di rumah ada kati ayam tetapi dugaan terlalu berat untuk aku mengatakan tidak dari menjamah Set Asam Pedas Ikan Kembung The Warunk ni. Ditambah pulak ada paru masak pedas membuatkan nafsu aku semakin membuak-buak. Nak tak nak dengan selumbernya aku order Asam Pedas dan paru sahaja tanpa nasi untuk memuaskan nafsu aku.

Oh Asam Pedas sesungguhnya kau sungguh sedak hehehehe. Tahniah the Warunk kerana berjaya mencari menu killer untuk santapan para pengunjung. Korang yang membaca entri ni kalau korang nak cari makan di waktu malam korang datang The Warunk di Taman Gelora dan pesanlah set Asam Pedas beserta air Rachun, dan nikmatilah hidangan tersebut di bawah lampu neon yang digantung dari satu pokok ke pokok rhu yang lain. 


Saturday, September 19, 2015

We With Lekir


Beliau bermula menyokong dengan beberapa kerat sahabat yang sayangkan bola sepak negara. Beliau mula menjerit, memberi semangat, membakar momentom pasukan dan sebagainya. Tatkala pasukan memerlukan sokongan moral daripada penyokong beliau muncul bersama dengan yang lain dan menyeru semua penyokong untuk bersama-sama. 

Tatkala Malaysia di julang kerana kejuaraan kesemua memuji dan menyokong beliau kerana dianggap sebagai kepala kepada semua dengan gayanya di hadapan bersama topi merahnya yang tidak pernah ditanggal. Ramai ingin bergambar, berselfie, berjabat tangan dan bersua untuk mengucapkan tahniah. 


Tetapi sekarang hanya cacian dan makian yang disembur kepada beliau. Sememangnya telah menjadi lumrah manusia biasa, tatkala kita berada di atas ramai yang akan mendampingi dan ramai akan menjulang kita, tetapi pabila kita dirundun malang hanya kutukan dan sindiran yang didengari. 

Hari ini beliau memerlukan sokongan dan bantuan dari semua. Sememangnya kalau ditolak tambah beliau mampu untuk hadapi secara bersendirian tetapi beliau telah menjalankan tanggungjawab beliau sebagai seorang yang sayangkan bola sepak negara jadinya kita yang pernah menyanjung beliau suatu masa dahulu patut menjalankan tanggungjawab kita pula. 

Beliau ditahan kerana didakwa menjadi kepala semasa kejadian minit 88 di Stadium Shah Alam. Bukti yang tidak kukuh membuatkan pasukan berbaju biru kemungkinan tidak berpuas hati. Tetapi kerana tanggungjawab sebagai seorang kepala dan tanggungjawab ke atas apa yang telah berlaku beliau steady berhadapan dengan mereka-mereka yang mungkin telah terasa tercabar dek perangai musibat-musibat berbaju hitam. 

Selain beliau ada beberapa lagi musibat yang ditahan kerana didakwa bersubahat. Nampaknya sang biru semakin kemaruk untuk menahan penyokong-penyokong sejati yang sayangkan bola sepak negara dan negeri. 

Jangan lah ada bunyi-bunyi yang mengatakan baik bersedekah kepada anak yatim atau orang susah dari bagi seringgit dua kepada penganas seperti diaorang. Kerana dalam istilah membantu tak mengira sesiapa kot. Tepuk dada tanyalah jiwa.

  

Monday, September 14, 2015

Bye Bye Sang Rokok

Setiap hari aku akan mengeluarkan wang sejumlah RM13.80 (harga sekarang) kesimpulannya setiap hari aku akan mengisap habis sekotak Salem Menthol Soft Pack. Nescaya apabila di darabkan RM13.80 sehari sekotak bersamaan RM414.00 sebulan. Bayangkan RM414.00 setiap bulan di darabkan pula dengan setahun bermakna RM4,968.00. Cuba kita bayangkan dan fikirkan sama-sama dengan RM4,968.00 setahun apa yang boleh kita dapatkan? Dapatkan untuk diri sendiri, dapatkan untuk keluarga kita, atau dapatkan untuk perniagaan kita. 

Perghhh mengira Matematik la pulak aku kali ini. Tapi itu lah kenyataannya. Tapi dugaan untuk berhenti dari menghembus  asap yang mengandungi pelbagai ramuan yang terlalu saintifik nama dan pembuatannya. Masa bila terasa best untuk menghembuskan asap putih yang harum baunya bagi seorang perokok seperti aku ini. Jawapannya pasti selepas makan terutamanya selepas makan masakan sang isteri. Selain dari itu masa membuang di dalam tandas perghhh duduk mencangkung bibir berasap. Dan bagi aku saat syok menyedut dadah kecil ini ketika mengadap komputer untuk editing. 

Suatu masa dahulu aku pernah berhenti sekejap selepas Sang Rejim membakor aku dengan produk Ganti Rokoknya. Siap beli Malboro Light baru berharga RM12.00 hisap sebatang dan yang lain salotep tulis tarikh menandakan aku setia dengan rokok letrik yang dijual ketika itu. 

Tetapi segalanya musnah apabila melangkah ke Kota Singapura di mana rokok letrik aku dirampas ketika aku tiba di imegresen. Dikatanya "why so big?" Akhirnya selamat kedua-dua rokok letrik aku terkubur di negara jiran Malaysia iaitu Singapura. Lama jugak aku bertahan dalam 9 bulan tapi aku kembali menghembus asap nikotin yang membahayakan paru-paru cuma kali ini bukan lagi Malboro Light tapi beralih arah kepada Salem Menthol. 

Walaubagaimanpun semuanya berakhor pada 6 September 2015 baru-baru ini.  Hanya dengan satu panggilan kepada Sang Hapis Nasir menanyakan ada tak mode yang murah-murah untuk dijual.
"Bayu ko pegi KVK Jalan Penjara sekarang, diaorang ada buat promosi last day hari ni", gelabah mamat ni suruh.
"Alamak aku mana tau nak beli apa macam mana semua lah", jawab aku lurus bendul.
"Ala ko cari Pishang ko bagi tau budget dapatlah barang," jelas sang Hapis Nasir lagi.


Segalanya bermula saat itu, dan kini sudah 16 hari aku vape on dan say bye bye kepada sang rokok. Dan aku kembali mendisplinkan diri seperti mana Sang Rejim arahkan aku dahulu. Cuma kini aku genapkan RM14.00 setiap hari masuk ke dalam kotak yang sepatutnya. Harap-harap berterusanlah hendaknya. 




Saturday, September 12, 2015

Afi Darwisy Semakin Dewasa

Happy birthday to u,
Happy birthday to u,
Happy birthday to Afi Darwisy,
Happy birthday to uuuuu

Aku membawa kek yang ditempah terpampang gambar Ultraman dan tertulis Happy Birthday Afi Darwisy 5 tahun. Tidak ketinggalan lilin A B C yang telah aku bakar. Kali ini aku dan sang isteri ingin menyambut hari kelahiran yang ke 5 tahun Afi Darwisy di Tadika Putra Putri tempat pendidikan awal sang kecik mengenal A B C dan 1 2 3. 


Terpampang keseronokkan sang anak kerana dapat menyambut hari kelahiran nya bersama-sama rakan-rakan tadikanya. Sang ibu seawal pagi telah bangun untuk menyiapkan sedikit juadah kepada anak-anak kecil. Mee goreng dan hot dog menjadi menu tambahan kerana kek Ultraman yang telah ditempah menjadi menu utama. Rezeki yang ada kami sekeluarga memberi sedikit door gift untuk memeriahkan suasana di Tadika  Putra Putri. 

Tepat jam 10.30 pagi aku dan sang ibu tiba di tadika dan melangkah masuk ke dalam kelas sambil membawa kek yang telah dihiasi dengan lilin sambil menyanyikan lagu wajib di hari lahir. 





Kepada Afi Darwisy ayah dan ibu mintak maaf kerana tak dapat buat suprise yang meha di kedai, di McD atau di mana sahaja seperti orang lain. Hanya di tadika Afi Darwisy sahaja yang ayah mampu. Semoga Afi Darwisy akan terus membesar dengan kasih sayang, dengan penuh ilmu, dengan kesihatan tubuh badan dan sebagainya. 

Gadis Bertudung Singkat

Setiap hari semasa waktu rehat tempat aku menjamu selera tidak lain dan tidak bukan di bawah pokok beringin yang sentiasa ditemani oleh...