Sunday, June 21, 2015

Liga di Bulan Ramadhan

Amboiii banyaknya sawang ni, mana pulak bulu ayam aku ni. Rasanya masih belum terlambat kot aku nak ucapkan selamat menyambut bulan yang penuh dengan pahala dan kerahmatannya iaitu bulan Ramadhan Al-Mubarak. Harapan aku tahun ini, dapatlah aku melaksanakan kewajipan sebagai hamba Allah dimuka bumi ini lebih baik dari tahun-tahun lepas. Insya Allah. 


Selain ucapan Salam Ramadhan untuk semua pembaca sangsperma.com ni aku nak menulis tentang ketidakwarasan mungkin Persatuan Bola Sepak Malaysia atau lebih senonim dengan panggilan FAM ditambah pulak B dibelakangnya FAMB. 

Hari semalam telah bermula kembali Liga Perdana dan hari ini Liga Super bagi tahun 205 ini. Perlawanan-perlawanan yang diadakan di bulan Ramadhan, bulan dimana kita diharuskan untuk melaksanakan sebanyak mungkin perkara-perkara sunat dan suruhan-suruhan Allah S.W.T. Perlawanan yang dikatakan bermula pada jam 10.00 malam sempat untuk para pemain menunaikan solat Sunat Terawih terlebih dahulu. Wahai sekalian pegawai-pegawai yang bijaksana. Lain padang lain belalangnya, lain masjid atau surau lainlah imamnya. Mungkin Masjid A imamnya hanya membaca surah-surah lazim tetapi tidak mustahil Masjid B imamnya membaca ayat-ayat di dalam Al-Quran bermula juzuk pertama hingga terakhir. Bermaknanya di sini jangkamasa  rakaat yang dilaksanakan tidak sama diantara satu sama lain. 

Aku sendiri telah mencuba pada hari semalam di mana aku selesai menunaikan 8 rakaat dan di tambah dengan 3 witir akhirnya aku selesai pada jam 9.20 minit malam. Aku bergegas ke stadium perlawanan telah dimulakan. Bagaimana dengan pemain-pemain? 4 perlawanan akan di adakan pada bulan puasa ini. Sepak mula jam 10.00 malam dan akan berakhir jam 12.00 tengah malam. Pada malam semalam jam 11.45 malam embun jantan mula membasahi kepala ku. Saat itu sebenarnya adalah saat untuk berehat untuk memudahkan kita bangun pula di pagi hari untuk kita Solat Tahajud, Solat Taubat dan diteruskan dengan bersahur. 

Tapi ini lah pengorbanan yang perlu dilalui oleh semua pemain-pemain yang beraksi di Liga Malaysia. Berbuka jam 7.20 bagi Kuantan. Kompom berbuka dengan roti atau kuih muih jer. Lepas tu Maghrib dan bersiap untuk Isyak dan Solat Terawih jam 9.00 sudah kena turun panaskan badan ish tak logik la korang buat jadual. Setahun ada 12 bulan nak ambik satu bulan jer untuk kita bersama-sama meningkatkan amal ibadat kita, itu pun tak dapat. Kejam la korang ni sang pembuat jadual. 

Bilangan penyokong yang turun ke stadium pastinya akan berkurangan dan ianya telah terbukti dengn perlawanan semalam dan hari ini. Cuma aku nak tunggu masa Pahang lawan JDT nanti penuh juga ker atau krik krik krik. 

Kalau nak bercakap tentang isu ini memang panjang lebar la posting aku lepas aku sudah sapu sawang ni. Tapi cukuplah sampai disini dahulu. Apa-apa pun tahniah kepada Pahang FA sebab berjaya menjinakkan PDRM FC dengan kemenangan 5-3 sebentar tadi. Gayat woiii gayat duduk atas ni hehehehehe. 

Thursday, June 11, 2015

Donat Coklat


Pertemuan yang tidak diduga cuma dengan sedikit perancangan membuatkan empat pasang mata bertentang. Bagaikan ada suatu aura yang menangkap dan bagaikan kejutan elektrik menjalar ke dalam hati. Tapi Feez tetap steady, masih menjaga nafsu yang sedikit melonjak-lonjak dihadapan rakan-rakan lain. Tak nak lah bebudak ni cakap gelojoh kan. Buat sementara waktu Feez abaikan dahulu panahan asmara dari sepasang mata yang asyik memandang. Tanggungjawab yang diberikan perlu selesaikan terlebih dahulu. 

Perbincangan demi perbincangan, dari satu topik ke satu topik akhirnya selesai tugas yang diamanahkan. Hari sudah semakin petang, Feez perlu pulang awal hari itu kerana pada keesokkan harinya bertimbun kotak bersedia untuk diangkat ke pejabat barunya. 

Awe : "Feez kita jalan-jalan ke pasar malam dululah awal lagi ni", Sang Awe memberi cadangan.

Tetapi cadangan Sang Awe sebenarnya ada sesuatu yang tersirat. 

Feez : "Balik jer lah aku nak settle pejabat baru aku esok", ujar Feez.
Awe : "Ala sekejap jer, datang jauh-jauh tak berjalan rugi, manalah tau ada awek-awek tersepak ker", Sang Awe memasang jerat burung Tiung.
Feez : "emm ok lah tapi cari tandas dulu, pundi kencing aku dah nak pecah ni", ujar Feez sambil memegang seluarnya.

Triiiiitt ... Ttrrriittt... Wasap Sang Awe berbunyi lagi. Mamat ni tak pernah lekang dek pegang handset. Agaknya dah pudar dah cap jari si malaun ni.

Awe : "Beres Feez aku pun nak tersembur juga ni".

Sampai sahaja di pasar malam Awe memainkan wataknya sebagai seorang pelakon tambahan. 

Awe : "Feez!! Reen nak jumpa ko kat sini sebenarnya", ujar Awe sambil tersengih.
Feez : "Pohh!! Benda pulaknya aok ni, kalau betul pun kenapa dia tak wasap aku sendiri?, malas aku" Feez bagaikan malu tapi mahu.
Awe : "Manalah aku tahu ko tanya la dia sendiri, cuba ko telefon dia", Awe memainkan peranannya.

Kereta diberhentikan lalu Feez keluar untuk bercakap dengan Reen. Agaknya dalam kereta line Celcom yang dia guna tak ada line kot sampai kena keluar. Akhirnya bertemulah empat pasang mata dari jarak yang dekat, tidak seperti tadi sedikit jauh dan terlindung dari pandangan. 

Air yang telah dipesan tidak luak tetapi tidak kedengaran juga mereka berbual. Oleh kerana Maghrib telah dekat terpaksa juga bangun dari tempat duduk untuk beransur pulang, walaupun pada hakikat sebenar terasa berat punggung untuk bangun dari kerusi plastik yang didudukinya. Rupa-rupanya Reen ada hajat untuk diberikan kepada Feez iaitu Donat Coklat. Kalau Siti Nurhaliza dan Dato K popular dengan Strawberry Coklat tetapi Feez dan Reen simbolik mereka adalah Donat Coklat. 

Pada awalnya Feez malu-malu untuk ambil bak kata orang tua-tua, malu-malu tapi mau. Di dalam kereta semasa menuju pulang terkeluar dari mulut Sang Feez. 

Feez : "perghhh sedap sungguh Ren ni kan Awe?" Tanya Feez.

Nasib baik Awe tidak terbabas bila terdengar apa yang dikatakan oleh Feez. Sambil ketawa Awe mengambil peluang untuk kutuk kaw kaw pada Feez. 

Awe : "Haaa tu la tadi jual mahal, orang dah nak tu teruskan la apa nak ditunggu lagi.
Feez : "heheheh segan aku", sambil mengambil donat coklat yang ketiga untuk dimakannya. 

Kejadian itu tidak tamat di situ sahaja. Boleh dikatakan setiap minggu Reen akan poskan kepada Feez donat coklat. Bagaikan telah disantau, Feez tidak langsung berkongsi dengan orang lain donat coklat yang diterimanya itu. 

Hanya kerana donat coklat maka Feez bersedia untuk menyediakan borang untuk ditanda tangan oleh Yati. Sebenarnya Feez ni dah kahwin. Sudah mempunyai 2 orang anak dah tapi orang tua-tua pesan, rezeki jangan ditolak, musuh jangan dicari. 

Adakah Yati akan tanda tangan borang yang dihulurkan oleh Feez?

Adakah Reen bersedia untuk berkongsi kasih demi donat coklat untuk kekasih hatinya?


Wednesday, June 10, 2015

Kuantan Century Ride 2015 (160km)

Apabila melangkah ke tahun baru iaitu 2015 aku terus menghubungi Doc Ali berkenaan Kuantan Century Ride (KCR) untuk tahun 2015. Kali ini aku nak perbaiki segala kelemahan KCR 2014 yang pernah aku sertai sebagai fotografer rasmi walaupun sebenarnya kami semua adalah sukarelawan yang meminati dunia fotografi.

7 Jun 2015 adalah tarikh yang telah dipilih untuk acara tahunan terbesar bagi peminat-peminat sukan berbasikal. Untuk tahun ini adalah edisi ke-4 hasil daripada cetusan idea geng-geng Sepeda Malam yang dibentuk oleh insan hebat yang bernama Dr. Jamal. 

Untuk edisi kali ini para peserta bukan sahaja akan mengayuh di dalam bandar Kuantan tetapi Pekan Bandar Bersejarah juga menjadi laluan untuk para peserta menghabiskan kayuhan sejauh 160 kilometer. Landmark yang diberikan oleh Doc Ali aku telah teliti dan membayangkan gambar yang bagaimana perlu aku rakamkan. Dan untuk tahun ini aku meminta bantuan daripada Awie sebagai pembawa motor yang setia dan aku seperti biasa akan duduk dibelakang bagi merakamkan setiap aksi kayuhan para peserta. 

Malam itu aku tidak boleh melelapkan mata, pertama takut kalau-kalau aku tak bangun dari tidurku dan yang kedua pagi hari Ahad berlangsungnya perlawanan akhir UEFA. Aku sedar bahawasanya aku masih bertongkat kerana ankle kaki ku masih belum sembuh sepenuhnya. Setelah aku fikir-fikirkan dan berehat dengan secukupnya aku nekad untuk bersama-sama dengan KCR2015 tanpa tongkat ditangan. 

Seperti yang ku jangka aku lambat bangun pagi tersebut akibat bola. Sedar-sedar terus aku telefon Awie supaya datang ke rumahku dan kami terus bergegas ke Padang Kemunting di mana pelepasan bermula di sana. Nasib baik perkakas kamera ku telah aku sediakan awal-awal. Kami tiba tepat pada masanya (nasib baik sempat). Tepat jam 7.30 pagi para peserta dilepaskan. 


Laluan kali ini agak landai, pasti 1500 orang peserta yang menyertai kali ini seronok beronok-ronok. Ditambah pula dengan cuaca yang cantik dan sedikit redup. Para peserta akan melalui Jalan Bukit Setongkol hinggalah ke persimpangan Jalan Tengku Abdullah dan menuju ke Kota Sas. 

Saat ini masih terpancar wajah-wajah kegembiraan dan penuh bersemangat yang terpancar. Kali ini aku berada di hadapan kumpulan yang besar kerana mereka akan dilepaskan sekali lagi apabila melalui u-turn Kota Sas. 


Para peserta akan melalui persimpangan Cengkih dah terus ke Jalan Kampjng Padang hingga ke Sungai Lembing. Saat ini lidah mereka mula terjelir kerana kawasan ini berbukit bukau. Keringat mula membasahi seluruh tubuh badan mereka. 


Setelah melalui Jalan Sungai Lembing mereka akan melalui Batu 10 sehinggalah  memasuki Jalan Kuantan Pekan. Perjalanan ini juga mencabar para peserta kerana matahari mula meninggi di atas kepala. Walaubagaimanapun kumpulan kali ini tidak seperti tahun-tahun sudah. 


Bayangkan mereka sampai ke Batu 10 seawal jam 9.00 pagi tidak seperti tahun lalu jam 10.00 baru mereka akan melalui hadapan TUDM Kuantan. 


Kalaulah aku yang menaiki motor ni dah terasa keletihan apa tah lagi para peserta yang perlu mengayuh dan duduk di seat basikal yang tak padan dengan punggung pengayuh. Tapi oleh kerana minat aku untuk merakamkan gambar-gambar para pesera aku gagahi jua. 

Mereka akan memasuki simpang ke Tanjung Selangor dan perjalanan di sini sangat santai. Keindahan suasana kampung akan mereka rasai apabila melalui jalan ini.


Seterusnya mereka akan melalui Pulau Jawa hinggalah melintasi jambatan Pekan untuk menuju ke Bandar Pekan. Penyertaan kali ini sama seperti tahun-tahun sudah para peserta yang datang adalah dari seluruh pelusuk negeri malah ada juga pengayuh dari liar seperti dari Singapore dan juga Mongolia. 

Kesilapan aku mula terjadi apabila aku berhenti di 'water station' di hadapan Muzium Pekan. Rupa-rupanya sudah 4 kumpulan tidak berhenti. Nak menang sangat diaorang ni rupanya. Jadinya hanya kelompok-kelompok kecil sahaja yang tinggal. 


Mereka akan melalui Jalan Rompin Lama hinggalah mengelilingi Istana Sultan Abu Bakar dan kembali patah semula Jalan Pekan - Kuantan dan memasuki Jalan Sungai Soi. 


Cuaca pada hari tersebut sememangnya sangat cantik. Malah rintikan hujan mula turun di Pekan tetapi tidaklah lebat. Kalau lebat memang tak merasa lah aku nak buat gambar. Pada jam 12.00 tengah hari kaki aku mula terasa kebas dan kadang-kadang asyik kejang sahaja. Tapi aku tabahkan hati dan menguatkan semangat yang ada. 


Laluan untuk kembali ke penamat adalah Jalan Pekan - Kuantan. Pada masa tengah hari yang sedikit panas betul-betul mencabar mental para pengayuh. Tapi wajah-wajah mereka tetap tersenyum apabila lensa terarah kepada mereka. Aku sampai ke garisan penamat lebih kurang jam 2.00 petang. Masa aku sampai sudah ramai pengayuh yang tiba awal menuju pulang. 


Sesungguhnya acara tahun ini lebih menarik dari tahun-tahun yang sudah. Malah aku turut dimaklumkan bahawa .negeri-negeri lain turut mengadakan Century Ride contoh seperti di Kedah, Terengganu dan Johor. Kaki aku sudah bertukar merah aku perlu berehat semula. Tapi aku puas kerana dapat merakamkan aksi-aksi KCR2015. Pengalaman yang tidak dapat dilupakan. Terima kasih Doc Ali, terima kasih Dr. Jamal. 

Gadis Bertudung Singkat

Setiap hari semasa waktu rehat tempat aku menjamu selera tidak lain dan tidak bukan di bawah pokok beringin yang sentiasa ditemani oleh...