Thursday, November 29, 2018

Cerita Sang Juara


Jika di tanya apa bakti kita kepada negara? Pastinya ada yang termanggu terdiam. Pastinya ada yang mengaru kepala yang tidak gatal. Pasti ada yang merenung jauh menghitung jasa dan bakti yang ditaburkan. Kita bukan pejuang yang mengalas senjata bertempur di medan peperangan untuk menjaga keamanan negara. Kita bukan ahli fikir untuk merenung ekonomi supaya menjamin kesejahteraan anak dan cucu cicit kita. Kita bukan dermawan untuk membantu mendirikan mercu tanda kemegahan negara.


Tetapi kita hanyalah seorang penyokong yang mengeluarkan wang ringgit dari titik peluh membanting tulang empat kerat setiap hari. Kita hanyalah seorang peminat acara sukan yang paling digemari oleh semua. Wang yang di keluar kan bukan sekadar untuk sekeping kertas yang akan dikoyakkan untuk melepasi pintu ke pentas pertarungan. Wang yang di keluar kan bukan sahaja untuk mengerakkan empat roda mahupun 2 roda atau terbang ke angkasa raya. Wang dikeluarkan bukan sahaja untuk kos setiap halangan sebelum sampai ke lapangan kegilaan. Malah kudrat serta dilema kehidupan bukan sahaja untuk di persiakan.


Langkah sang perwira semakin kukuh terpacak di lapangan nan hijau. Rentak tari sang perwira semakin indah mewarnai kemeriahan bangunan yang telah diubahsuai. Hanya selangkah lagi impian menjadi kenyataan. Hanya dua putaran lagi kejayaan menjadi rialiti. Hanya sedetik lagi kenangan kian tercipta menghiasi lipatan sejarah jiwa pertiwi. Kali ini aku tanya kan sekali lagi. Di manakah kita pabila sejarah kian mula tertulis sebagai tatapan generasi muda suatu masa nanti.


Jika sang perwira bertahktakan lencana di dada demi kejayaan tidak mustahil untuk aku, kau, dia, dan kita menyahut seruan yang telah disemboyankan demi sebuah kejayaan bergelar juara. Kita korbankan wang dan ringgit. Kita persiakan detik dan masa. Kita pertaruhkan kerja dan keluarga kerana sejarah ini hanya datang sekali. Ayuh kita zahirkan harapan ini untuk kita menjadi sebahagian di dalam lembayung kejayaan sang juara.

Tuesday, November 20, 2018

Review Polis Evo 2


Filem:
Polis Evo 2

Penilaian:
5 / 10

Pengarah:
Joel Soh & Andre Chiew

Genre:
Aksi

Durasi :
125 minit

Pelakon:
Zizan Razak, Shaheizy Sam, Raline Shah, Hasnul Rahmat,
Erra Fazira, Tanta Ginting, Soffi Jikan, Mike Lucock, Ramdan Misnon,
Syafie Naswip, Hairul Azreen, Riz Amin, Jeff Catz, Dennis Yin & Etc

Tarikh Tayangan:
22 November 2018

Produksi:
Blackflag

Pengedar:
Astro Shaw Sdn Bhd


Sinopsis:
Sebuah filem yang mengisahkan Inspektor Sani (Zizan Razak) dan Inspektor Khai (Shaheizy Sam)  terlibat dalam sebuah misi pengintipan di sebuah pulau terpencil. Suasana bertukar keruh apabila sekumpulan ekstremis ajaran sesat yang diketuai oleh Hafsyam Jauhari (Hasnul Rahmat) menyerang dan menawan pulau tersebut. Sani ditahan oleh kumpulan itu bersama dengan 200 orang kampung yang dijadikan tebusan, manakala Khai pula terperangkap di kawasan kampung. Sani cuba melawan ketua kumpulan itu dari tempat tahanan selepas menyaksikan sendiri kacau bilau yang dilakukan oleh kumpulan tersebut. Khai pula berjaya menemui seorang polis perisik dari Indonesia (Raline Shah) dan membantu empat orang anggota pasukan khas daripada 10 yang dihantar bagi membantu misi ini. Mereka bersama-sama menyahut cabaran yang paling getir dalam kerjaya mereka sebagai polis untuk menangkap Hafsyam Jauhari bersama kumpulannya dan menyelamatkan lebih 200 orang tebusan di pulau itu. Bermula lah babak-babak yang mendebarkan dan aksi tembak menembak. Di mana kesemua pasukan khas yang di hantar terkorban kerana terpaksa berjuang mempertahankan tembusan sementara menantikan 30 minit bantuan. Dan diakhiri letupan C4 membunuh kesemua penganas termasuk Hafsyam Jauhari yang ditembak mati sementara Khai dan Sani cedera parah.


Ulasan :
Polis Evo 2 sebenarnya merupakan sebuah filem yang sarat dengan aksi tembak menembak, pertempuran serta letupan bermula sejak awal filem sehingga kepada babak klimaks filem ini. Tidak ketinggalan dengan permainan minda psikologi yang berbicara berkenaan agama, tanggungjawab, perasaan dan persahabatan. Namun, setiap babak aksi ini yang wujud di dalam filem ini sebenarnya adalah untuk menutup plot cerita filem yang lemah. Tidak keberatan untuk aku katakan babak-babak ini sebenarnya yang berjaya menyokong logik plot cerita dan mencipta momentum filem ini ke satu tahap yang memuaskan hati para penonton.


Watak Rian yang dilakonkan oleh Raline Shah  adalah seorang pelakon dan model berbangsa Indonesia berdarah Melayu yang tinggal dan besar di Medan. Dia dikenali ketika menjadi salah seorang finalis Puteri Indonesia 2008  dengan begitu cantik dan meyakinkan. Dimulakan dengan pengenalan sebagai seorang 'penjenayah' sebelum akhirnya dibongkarkan sebagai salah seorang anggota polis dari Indonesia. Aku tertarik untuk melihat penderitaan yang dialami oleh watak ini yang terpaksa taat kepada arahan ketuanya iaitu Komisaris Adli Apda (Cok Simbara) melalui tontonan babak awal yang melibatkan Rian di dalam bilik tidur yang terletak di atas sebuah kapal mewah bersama Riky Kumolo (Tanta Ginting). Pengorbanan yang ditunjukkan oleh watak anggota polis wanita ini sememangnya satu pengorbanan yang sangat gila dan hal ini telah berjaya membantu membina emosi dan pergerakan tubuh wanita ini dengan begitu baik dan menyokong plot cerita. Cuma pengakhiran watak Rian ibarat tergantung tanpa kesudahan hanya pernyataan daripada Khai dan Sani di Akhir babak. Sayang, watak yang cantik dan mencabar sepanjang lakonan berakhir tanpa plot.



Watak jahat Hafsyam lakonan Hasnul Rahmat. Secara jujurnya, adalah watak ekstremis agama  yang luar biasa. Kekuatan dialog  yang dituturkan dan permainan psikologi oleh watak antagonis terutama watak ekstremis agama seperti Hafsyam membuatkan filem ini menampilkan kejahatan yang tersendiri. Dialog yang berjaya terpahat di dalam minda aku adalah, "Jika betul pegangan aku salah dan pegangan kau betul, kenapa Tuhan takdirkan aku untuk berdiri di depan kau manakala kau melutut di depan aku!". Manakala babak Sani dikurung bersama anggota yang telah mati menunjukkan permainan psikologi yang tragis. Cuma kehebatan watak jahat di dalam Polis Evo 2 ini hanya pada dialog dan muka bengis di hadapan kamera kekejaman tidak mencapai piawaian aku. Sebagai contoh di akhir babak di mana anggota yang menghantar Imam Husyairi di biarkan begitu sahaja oleh Hafsyam, sesuatu yang luar biasa dilakukan oleh seorang penganas. Begitu juga sayangnya bakat pada Sofi Jikan yang terlalu mudah dimatikan begitu sahaja.


Seterusnya adalah  watak Dato' Azizat yang dibawakan oleh Erra Fazira. Sememangnya pemilihan yang tepat dan luar biasa kerana kebolehan yang ada pada Erra di dalam drama Gerak Khas ditafsirkan dengan sebaik mungkin di dalam filem ini. Cuma yang mengagalkan aku untuk meletakkan filem ini sebagai filem pilihan aku adalah kebijaksanaan dan krebiliti seorang pegawai atasan yang tampak gagal mecerminkan  kehebatan sebuah pasukan yang diberi nama skuad gerak khas.



Manakala watak utama Polis Evo 2 iaitu Inspektor Sani (Zizan Razak) dan Inspektor Khai (Shaheizy Sam)  tidak dapat disangkal lagi kewibawaannya. Komitmen dan kerja keras kedua pelakon ini membawa cerita yang mula ditayang secara menyeluruh 22 November 2018 di nanti-nantikan oleh pengemar filem-filem aksi Melayu. Penggunaan dialog yang bersahaja dan santai memberi ruang kepada penonton untuk menarik nafas bagi meneruskan filem yang berdurasi 138 minit ini. Tidak dapat dinafikan bahawasanya Zizan adalah merupakan seorang pelawak justeru itu adegan lawak yang mencuit hati tidak akan ketinggalan. Masalah aku di sini adalah aku tidak boleh terima di dalam babak yang tengah tegang dan dramatik tiba-tiba gelak ketawa satu panggung memotong mood aku secara tidak langsung. Oh seperkara lagi tentang babak yang terakhir di mana adegan Sani ditembak dan Khai ditusuk pisau di perutnya cukup mencemaskan bagaikan tiada harapan lagi untuk mereka menghirup udara di dunia ini tetapi berakhir di atas kerusi roda di tepian pantai.



Bercakap tentang aspek sinematografi, bagi pengamatan aku ianya tidak lah seummmmpp dengan nama filem. Walaupun ada beberapa babak yang  melibatkan tembakan serta letupan berjaya dipertontonkan dengan kemas dan menarik. Polis Evo 2 ini bergenre aksi maka babak-babaknya gemar dipertontonkan dengan pergerakan kamera yang adakala terlalu lama di dalam keadaan yang bergerak, bergoyang atau berpusing kesana kesini di dalam tempoh waktu yang agak panjang. Ini adakalanya agak memenatkan aku yang menonton memandangkan hampir 90 peratus filem ini dipenuhi dengan babak aksi. Tidak cukup dengan itu gaya berlawan juga tidak menarik dan mendukacitakan. Selain itu, ada juga beberapa plot klimaks filem ini yang bagi aku ada sedikit unsur klise yang sudah boleh dijangka. Sebagai contoh, apabila Sani putus semangat apabila minda nya berjaya diracun oleh Hafsyam Jauhari dan akhirnya beliau kembali berjuang untuk membenteras penganas dan menyelamatkan tebusan.



Secara keseluruhannya Polis Evo 2 ini tidak lah seteruk mana. Plot babak erti persahabatan dan amanah kepada tugas jelas dilakonkan dengan penuh penghayatan. Lakonan letupan bom dan aksi cemas membuatkan para penonton tidak sabar-sabar apa yang akan berlaku seterusnya. Tetapi dari hati kecil ku kalau dapat di perkemaskan lagi dari beberapa aspek nescaya Polis Evo 2 ini akan membuatkan aku ke pawagan sekali lagi. Seperkara lagi mungkin bayangan Paskal lebih kuat membuatkan minat aku terhadap filem ini di bawah piawaian yang sepatutnya. Secara jujur aku katakan terlalu jauh beza di antara kedua filem ini. Aspek aksi yang dipertontonkan, aspek misi yang dijalankan, adegan pertempuran, aspek penghargaan dan aspek kehidupan jelas jauh ketinggalan dengan Paskal.
Apa-apapun, aku sekali lagi mengucapkan jutaan tahniah kepada semua krew produksi serta para pelakon yang terlibat di dalam menjayakan filem Polis Evo 2 ini. Sekurang-kurangnya ada beberapa filem aksi yang mempamerkan kehebatan dan keagungan pahlawan yang berjuang mempertahankan ibu pertiwi.

Sunday, November 11, 2018

Afi Darwisy dan Kuala Lumpur


Akhirnya aku berjaya menunaikan permintaan sang kecil untuk melihat dengan lebih dekat Putrajaya dan KLCC. Percutian ke rumah abang ipar aku di Puchong dan menghadiri majlis perkahwinan sepupu isteri aku, aku gunakan sebaik mungkin. Sememangnya aku tidak suka berjalan-jalan di ibu kota Kuala Lumpur dek kerana kesesakan lalulintas dan jalan raya yang terlalu asing dalam hidup ku. Tetapi apabila terkenangkan sang kecil langsung tidak berjalan dan tidak mengenali bangunan-bangunan kebangsaan negara aku gagahi.



Jelas kelihatan wajah keriangan sang kecil bersama sepupu-sepupunya menikmati keindahan bangunan kebanggaan rakyat Malaysia. Maafkan ayah anak ku ayah tak mampu untuk menaburkan kenangan manis di dalam kehidupan mu. Apa yang termampu ayah akan laksanakan. Ya Allah peliharakan lah keluarga aku. Atur kan lah perjalanan aku sekeluarga ke jalan yang engkau redhai. Dan akhirnya aku memohon engkau jadikan anak aku anak yang soleh dan mampu untuk memimpin ayah dan ibunya ke syurgamu.





Lokasi terakhir kami adalah IKEA. Kenapa aku nak ke IKEA ni? Sebab pertama nak makan meatball dia dan yang kedua adalah kerana aku tahu sang kecil, Afi Darwisy dia suka tempat-tempat yang boleh menghias rumah. Tempat-tempat yang dia boleh tengok susun atur sesuatu barangan dan sebagainya. Selama 4 jam berjalan tak mengadu pun letih atau sebagainya cuma dahaga mintak air jer hehehehhe



Apa-apa pun ini jer yang termampu aku berikan kepada sang kecil. Di dalam keadaan yang aku hadapi dan alami sekarang sang kecil hanya dapat tatapi dan bukannya merasai sepenuhnya keindahan ciptaan manusia sebagai kebanggaan rakyat Malaysia khasnya.

Wednesday, October 31, 2018

Kembara Krew


Apabila fail putih setebal seinci setengah ada atas meja dan tercatit jawatan aku di atas nya aku sedikit mengeluh. Sesuatu yang sangat berat untuk aku selesaikan telah mula menghantui diri aku. Bukan aku seorang boleh dikatakan semua yang terlibat mula mencorakkan pelbagai rupa dan wajah. Ada yang emosiny mulut ke bawah, ada yang emosinya kening ke atas, malah ada yang emosinya tiada perasaan.

Setelah berbincang dan mendapat kata putus aku dan yang lain terpaksa akur dengan perkataan saya yang menjalankan amanah. 2 bulan untuk kami selesaikan sebuah inovasi untuk bertanding diperingkat LPPKN. Tiada perkataan tangguh, tiada perkataan tidak dan tiada istilah melepaskan diri, tangga 25 Oktober 2018 kami semua perlu berada di atas pentas berhadapan dengan 3 orang ahli panel yang menjuri setiap aspek di dalam skema pemarkahan.



Dalam masa 2 bulan hanya perkara yang mudah dan sedia ada sahaja yang mampu untuk kami laksanakan. Itu pun dalam masa perlaksanaan pelbagai rintangan dan dugaan dah kami lalui. Beraduh, terasa hati, merajuk, keletihan, tekanan, tak tidur dan sebagainya. Tetapi itu lah warna warni di dalam kerja berkumpulan. Pastinya menerima seadanya dan percaya kepada pasukan sangat dititik berat kan di dalam setiap sanubari.

Akhirnya hari yang di tunggu-tunggu telah tiba. Angkat giliran yang dicabut undi tertera angka 13 daripada 16 pasukan yang akan bertanding. Pishang jugak nak tunggu nombor yang aku sendiri cabut tu. Tetapi kelebihannya di situ dapatlah kami berlatih dan me perkemaskan mana-mana yang tak di kemas kan. Bagi diri aku, segalanya telah kami lalui dan aku hanya nak habiskan sahaja. Walaupun jauh dari sudut hati aku perasaan gundah gulana, resah gelisah, sebu perut dan semua perkara yang mendebarkan berlari-lari bekejaran di dalam diri.



Jam menunjukkan pukul 4.00 petang akhirnya Kembara Krew akan beraksi bersama 7 rakan sepejuangan walaupun kesemuanya ada 9 orang tetapi 2 terpaksa di tinggalkan kerana masalah peribadi. 7 minit yang diperuntukkan bagaikan 7 saat sahaja. Lafaz salam penutup mengakhiri persembahan dan menantikan soalan dari para juri yang berbaki 3 minit. Alhamdulillah segalanya berjalan lancar. Satu kepuasan jelas terpancar dari semua wajah-wajah kesayangan hamba. Usaha telah kami pertaruhkan, kini hanya doa yang mengiringi kejayaan.

26 Oktober 2018 merupakan hari paling bermakna bagi kami. Dengan persediaan yang kucar lanar. Dengan kekangan waktu beserta masalah peribadi, pengumuman yang dilontarkan benar-benar membuat aku tergamam. Anugerah Khas Juri menjadi hak milik kami. Walaupun kami tidak meduduki tempat pertama tetapi anugerah yang berprestij itu membanggakan kami.

Hanya menginovasikan penyampaian maklumat Kembara Kaunseling dengan menggunakan kaedah flashcard akhirnya kejayaan mengiringi kami pulang ke kediaman Kuantan. Terima kasih kepada ahli Kumpulan Kembara Krew yang memberi sokongan dan kerjasama. Jangan Serik untuk bekerja bersama. Ayuh kita berjuang untuk 10k Anugerah Inovasi Ketua Pengarah pulak tahun hadapan. Rezeki Allah itu pasti.



Thursday, October 18, 2018

Tekanan Itu Sebuah Kehidupan



Kehidupan penuh dengan pelbagai perkara sama ada baik atau buruk, positif atau negatif. Itu semua merupakan asam garam kehidupan. Tanpa tekanan kehidupan kita pasti tidak bermakna. Ramai orang yang cuba untuk tidak meletakkan diri mereka dalam keadaan tertekan. Tekanan tidak diminta kerana ia datang tanpa diundang. Tekanan boleh mematangkan pemikiran yang pasti mencetus tindakan yang akan mewarnai kehidupan dijadikan sebagai pengalaman.

Di dalam konteks Islam, tekanan ataupun boleh dikatakan kesenangan dan kesusahan merupakan ujian Allah yang semata – mata untuk menguji ketakwaan hambaNya.
Hakikatnya, tekanan adalah perkara lumrah selagi kita bergelar manusia. Ujian yang mendatang sama ada dalam bentuk yang kita suka atau sebaliknya ada kalanya menjadikan seseorang itu lebih kuat atau jika tidak ditangani dengan baik mungkin sesuatu yang lebih mudarat boleh berlaku. Ini semua bergantung kepada individu itu bagaimana penerimaannya. Tekanan boleh membantu atau mungkin juga memberi kemudaratan dalam kehidupan. Itulah realiti kehidupan apabila berkata tentang tekanan.

Wednesday, September 19, 2018

Aidilfitri Sang Kecil


Setiap kanak-kanak perlu diberi peluang untuk mencuba sesuatu yang baru di dalam kehidupan mereka. Terutama peluang berkenaan dengan adat atau realiti kehidupan tatkala usia kita sama dengan mereka suatu masa dahulu. Walaubagaimanapun peluang yang diberi itu hendaklah disajikan oleh kedua Ibubapa mereka barulah realiti kehidupan itu menjadi pengalaman baru buat mereka.

Afi Darwisy tidak ketinggalan untuk menikmati sesuatu yang baru di dalam kehidupan beliau. Mungkin ianya adalah sesuatu yang remeh iaitu membuat kuih raya tetapi adakah di zaman hari ini suasana membuat kuih raya menjadi tradisi dari hari ke hari?. So ibu sememangnya suka memasak jadi aku mengambil kesempatan itu untuk memberi pengalaman yang baru buat Afi Darwisy dengan suasana membuat kuih raya.


Ditemani dengan lagu-lagu hari raya kelihatan Afi Darwisy sungguh grmbira dan excited untuk menyiapkan setiap pilihan kuih raya untuk tahun ini. Tetapi di dalam setiap ceritera pasti ada yang membuatkan aku terketawa sendirian. Untuk tahun ini 5 jenis kuih raya telah disediakan oleh Afi Darwisy dan 5 hari jugak lah si kecil ini tidak berpuasa.
"Ayahhh.. Ibu... Sedapnya bau kuih ni" sambil beliau menghidu bau kuih tersebut dalam masa yang sama seketul dah lepas di dalam mulutnya.


Sama seperti hari kedua, "ayah kenapa bau kuih ni sedap sangat ye?". Belum sempat sang ayah menjawab pertanyaan si kecil 2 ketul kuih yang baru di masak selamat di dalam mulutnya. Begitulah ceriteranya di hari ke3 sehinggalah hari ke5.

Pengalaman ini hanya setahun sekali dan kita raikan suasana hari raya tersebut dengan aktiviti yang telah lama kita tinggalkan suatu masa dahulu bersama ayah ibu kita. Mungkin tahun ini kuih raya menjadi tajuk Sang Sperma kali ini. Mana kan tahu untuk tahun hadapan kami boleh membakar lemang atau mengacau dodol.




Tuesday, September 18, 2018

Terbanglah Tinggi



Kehidupan di muka bumi Allah ini hanya lah sementara. Di mana akhirat yang tiada hujungnya. Lantas berikan kasih berikan sayang. Tiada alasan jahil yang diberikan. Belajar semua belajar semula erti kehidupan yang sempurna. Kesempurnaan yang dicari mengajar kita erti penat lelah. 

Kini aku menjejakkan kaki lagi di Kota Kinabalu, Sabah. Negeri di bawah Bayu sinonim dengan nama panggilan ku. Kali ini aku jejaki ke bumi yang kaya dengan khazanah alamnya yang tersendiri. Kaya dengan budi bahasa percakapannya dan kaya dengan kemanisan senyumannya.

Kali ini sungguh berbeza kehadiran ku, di mana hanya bertemankan sebuah beg galas yang hanya mengandungi pakaian untuk 3 hari 2 malam. Tiada lagi deruan roda dari beg merah ku.  Kali ini amat berbeza di mana aku gagahi ke bumi  yang memiliki gunung yang tertinggi  di Asia Tenggara iaitu Gunung Kinabalu ini dengan wang tunai dari poket sendiri. Terima kasih kepada Bro Joe kerana mendahulukan dahulu pembelian tiket Air Asia AK 5140.

Tatkala mendapat tahu dimana aku berdua sang Afro tidak tersenarai di dalam kesebelasan utama bagi perlawanan terakhir Kumpulan D Unifi Piala Malaysia 2018, aku mengambil keputusan untuk berehat bersama keluarga, tetapi jauh di sudut hatiku untuk turut bersama walaupun sekadar menjadi penonton yang setia bersama. Jari jemariku berlari laju bergandingan dengan kornea mata hitam ku mengintai jika ada harga yang mampu untuk aku keluarkan dari Bank Islam ku. Tapi sayang, seribu kali sayang tiada satu penerbangan pun yang mampu untuk aku gagahi.

Aku positif di mana aku lihat ada musibat-musibat yang cuba gagahi untuk menakluki sebuah negeri yang dikatakan sungguh indah perairannya. Ada yang menjual barangan basikal kesayangan mereka. Ada yang menjual barangan peribadi mereka malah ada yang sanggup menjual air di tepi jalan untuk membawa diri semangat setia bersama ke negeri ini.
Aku bangga dengan mereka. Saat ini terdetik dari hati kecil ku.

"Rezeki Allah itu luas. Jika niat kita baik Insya Allah akan dipermudahkan segalanya", bisik hati ku.

Sesungguhnya bukan alasan yang dicari tetapi kaedah penyelesaian yang ditagih bagi merealisasikan impian yang diidamkan. Alhamdulillah apabila mendapat persetujuan dengan sang rambut Afro dengan di bantu oleh Bro Joe jari jemari ku akhirnya terhenti di masa 1355 pada 15 September 2018 dan 1025 pada 17 September 2018. Nama dan pengenalan diri di isi begitu juga sang afro. Ianya tidak terhenti begitu sahaja sang afro dengan tegas memberi amaran kepada ku. Amaran apa tidak. Perlu lah aku jelaskan di lebaran ini kerana bimbang menjadi bahan viral mengalahkan viral Bobo Di Mana. 

Tiba dihari yang dijanjikan berbelas panggilan tidak ku jawab heheheh jangan marah saudara-saudara aku tidak sedar. 4 biji tayar bergolek deras merentasi Lebuhraya Pantai Timur. Segalanya berjalan lancar dan dipermudahkan sehinggalah pesawat yang gagah membawa ratusan pelancong menjatuhkan tayarnya ke landasan. Alhamdulillah sekali lagi semuanya berjalan seperti yang dirancang kerana Bro Mahapson juga telah sampai untuk menculik kami berlima selama 3 hari 2 malam di tanah tumpah darah beliau.

Aktiviti telah di atur, niat telah di pasang. Strategi telah direncanakan. Tunggu masa dan ketikanya sahaja. Kunci bilik telah selamat di dalam beg. Perut telah di isi dengan makanan seafood Sabahan.  Badan perlu dicas semula kerana hari esok pasti peluh-peluh jantan ku akan merembes keluar.

Jam 6.00 pagi di Kota Kinabalu bagaikan jam 10 pagi di semenanjung membuatkan aku terjaga dengan sendirinya. Persiapkan diri kerana sepanjang hari ini pasti kesibukan melanda. Lokasi pertama adalah di Shangri-La Hotel menghantar barang yang di pesan oleh seseorang. Maka bermula liku-liku perjalanan di negeri yang sungguh asing di dalam kehidupan ku.

"Haaa Korang datang hari ni kenapa..? Game esok", tiba-tiba terpacul dari mulut Pablo yang sedang menikmati keindahan di ruang legar hotel.
Ku sangka kan gurauan tetapi rupanya ianya adalah kenyataan.
"kemungkinan besar game malam ni tunda esok", di perjelaskan lagi oleh Pablo.

Tersentap 6 musibat yang hadir dengan niat kali ini untuk memberi sokongan. Untuk menikmati keindahan rentak tari di padang nan hijau. Tetapi tahap positif di minda kami mengatakan kerja gila untuk tunda maka perjalanan diteruskan dengan satu perasaan yang bercampur baur. Telefon bimbit sentiasa di tangan bukan untuk live IG tetapi untuk mendapatkan info terkini tunda atau tidak.

Laluan Jambatan Tamparuli kami lalui ditemani dengan nyanyian yang sungguh indah. Pendakian kian bermula menuju ke kaki Gunung Kinabalu. Pemanduan berhemah daripada Bro Mahapson memberi kami masa untuk menikmati keindahan ciptaan yang maha esa. Ixora hitam bertayar 4 berhenti di Nabalu memberi sedikit buah tangan untuk di bawa pulang ke semanjung sambil di hiasi senyuman menawan Sumandak Susu Kurma.



RM3 sekepala di kira bagi memasuki kawasan Pendakian Gunung Kinabalu setelah selesai di Nabalu. Di sini segalanya terjawab. Di sini hancur hati yang Lara. Di sini berkecai cita-cita. Secara rasmi perlawanan yang di jadual kan pada malam ini diantara Sabah FA menentang Pahang FA di tunda kepada 17 September 2018 iaitu Isnin. Tatkala berita ini diterima saat itu juga 14 musibat hitam baru touchdown ke Lapangan Terbang Kota Kinabalu. Apa perasaan mereka? Suatu perasaan yang bagaikan dihiris sembilukisan.

Telefon di sambar lalu aku menelefon rakan di bahagian yang sepatutnya. Maka jawapan yang aku terima adalah masih tengah berbincang. Apabila melibatkan Kerajaan negeri maka perbincangan yang dahulunya bagaikan mengunyah kuaci stadium kini menjadi setegang zakar sebelum berasmara dana. Segala perancangan ku batalkan sambil aku menjeling ke arah Bro Joe, Amir Gbone, Ustaz Chenko, Bro Mahapson dan Sang Goku. Ikatan persahabatan dan respect each others membuatkan aku membuat keputusan untuk setia bersama mereka di lapangan latihan skuad bimbingan Ketua Jurulatih Pablo setelah dipersetujui bersama Dato SA sebagai pengubat kekecewaan mereka hadir tetapi perlawanan di tunda.

Terasa kosong di minda, terasa pedih di jiwa, terasa sakit di hati. Malam yang sepatutnya kami bermandi peluh dan kehilangan suara menjadi malam yang membuatkan kami tersadai di dalam bilik. Keindahan waterfront dan Dataran Todak menjadi pengubat kedukaan tetapi hakikat sebenarnya tidak sedikit pun mengurangkan peratusan kesedihan kami.


Setiap yang berlaku pasti ada hikmahnya. Aku percaya sememangnya Pahang tidak pernah memilih jalan mudah untuk bergelar juara. Likuan perjalanan membuktikan komitmen yang jitu beserta ketabahan hati mereka di dalam mengharungi suka duka kancah Liga Malaysia.
Aku memandang tinggi kepada musibat dan penyokong yang terbang ke Stadium Likas. Aku berbangga kerana ada di kalangan sahabat aku yang sanggup merempuh onak duri. Aku tabik melantun-lantun kesungguhan mereka. Biarpun dikatakan hanya liga kampung. Hanya Liga sarkas. Hanya hebat di tempat sendiri. Hanya pelengkap jadual yang di raikan. Tetapi mereka hadir kerana SETIA BERSAMA mereka kepada pasukan kesayangan mereka. Mereka berhak untuk lantang bersuara biarpun hanya kepada pasukan negeri bukan negara. Mereka wajib mempersembahkan rentak tari yang songsang kepada badan induk yang merencanakan permainan ini. Dengan satu harapan untuk memberitahu mereka bahawasanya suara penyokong itu patut didengari bukan sekadar mengaut keuntungan dari poket mereka yang semakin menipis.


Terbang lah tinggi ke angkasa... 
Tunjukkan pada semua pada dunia....

Wednesday, September 5, 2018

Kembalikan Idea Ku

25 Disember 2017 hari terakhir aku main conteng-conteng di laman digital ini. Selepas itu aku ketandusan idea untuk menconteng dan juga untuk berkarya. Kini tiba masa untuk aku kembali menjadikan hamparan digital putih ini sebagai medan untuk aku bercerita, meluangkan, memberi tahu dan sebagainya. Salam kenal kepada semua.


Gadis Bertudung Singkat

Setiap hari semasa waktu rehat tempat aku menjamu selera tidak lain dan tidak bukan di bawah pokok beringin yang sentiasa ditemani oleh...