Tuesday, December 30, 2014

Lama tak menconteng

Lama weh aku tak update sang sperma ni. Nasib baik tak bersawang. Banyak cerita aku pendamkan dulu dalam note handset aku sebab sekarang ni aku tengah tumpukan jiwa raga mental dan tenaga aku kepada aktiviti kemanusiaan membantu mangsa-mangsa banjir sekitar Pahang. Insya Allah sehari dua lagi semua cerita dalam note aku yang aku simpan aku conteng dalam sang sperma ni. 

Monday, December 15, 2014

Teruskan Mengaum Harimau Malaya

Khamis ini dan Sabtu ini adalah merupakan dua tarikh yang paling bermakna di dalam kamus Persatuan Bola Sepak Malaysia amnya dan skuad negara khasnya. Skuad bimbingan Dollah Salleh berjaya melangkah ke pentas final Kejohanan Bola Sepak AFF 2014 dengan penuh dramatik. Bermula di peringkat kumpulan dengan sedikit rapuh seri dengan Myanmar, kalah tipis dengan Thailand walaupun sudah mendahului dan menang dengan Singapore di stadium baru mereka. 


Pertarungan di peringkat kumpulan tersebut membawa mereka melangkah ke perlawanan separuh akhir bertemu dengan Vietnam di mana perlawanan separuh akhir pertama telah berpihak kepada Vietnam dengan keputusan 2-1 walaupun Malaysia bermain di tempat sendiri yang dihadiri oleh 80 ribu penyokong harimau malaya. Tetapi Dollah Salleh melakukan magisnya sekali lagi dengan memastikan Malaysia layak berada di pentas akhir Piala AFF Suzuki 2014 nanti. 

Magis? Kenapa aku mengatakan Dollah Salleh seorang yang magis kerana beliau mampu mengubah situasi perlawanan dan berani membuat perubahan yang besar. Pada mulanya ramai yang mandang Dollah Salleh sama seperti jurulatih sebelum ini kerana memilih pemain yang sama dan disenaraikan juga orang kata kuda-kuda tua seperti Shukor Adan, Indra Putra Mahyuddin dan Saffee Sali. Selain daripada itu beliau juga dikritik kerana membariskan nama-nama yang tidak menonjol di dalam Liga Malaysia sepanjang 2014 ini seperti Mahali, Mat Yo dan Saffee sendiri. Tetapi sehingga ke hari ini nama-nama inilah yang telah membawa harapan kejuaraan kepada penyokong Malaysia pada 20 Disember nanti di Stadium Nasional Bukit Jalil diperlawanan akhir kedua. 




Seperkara lagi magisnya Dollah Salleh ini adalah keberanian beliau dalam menyusun strategi di dalam pasukan. Aku berani komen kerana aku sudah dapat melihat bagaimana beliau membentuk pasukan Pahang dan mencorakkan pemain-pemain Pahang. Kalau dulu beliau mampu mengubah Poyeng bermain bukan sahaja di barisan pertahanan tetapi boleh bermain di tengah. Bagaimana beliau mengubah Yol bermain sayap kanan kepada pemain tengah dan penyerang. Begitu juga di dalam pasukan Malaysia sekarang di mana beliau mampu mengubah situasi dalam sekelip mata.

Keberanian yang paling ketara dilakukan oleh Dollah Salleh adalah memasukkan Abd Manaf dan Indra disaat-saat pasukan memerlukan kemenangan, ianya berhasil. Manakala meletakkan Kunalan di pertahanan kanan mengantikan Mahali juga merupakan satu perkara yang tidak pernah dilakukan oleh mana-mana jurulatih sebelum ini. Magisnya berjaya. Para pemain mampu mengalas tanggungjawab yang diberikan dengan sebaik mungkin. 



Segalanya tertumpu kepada perlawanan akhir pertama di Thailand pada Khamis ini. Dengan sokongan yang padu dan tidak berbelah bahagi oleh penyokong-penyokong setia harimau malaya yang akan terbang ke Bangkok nanti sejarah 2010 pasti akan terungkai kembali. Manakala pada hari Sabtu nanti Stadium Nasional Bukit Jalil akan menjadi saksi kepada kejayaan yang mereka impikan selama ini menjadi kenyataan. Pastinya kapasiti 100 ribu penyokong stadium tersebut akan gempak gempita dengan sorakkan daripada pemain ke-12 Harimau Malaya. Ayuh Harimau Malaya teruskan mengaum sekuatnya dan segarangnya. Kembalikan maruah bola sepak Malaysia di mata Asia Tenggara, Asia, seterusnya dunia. 

ProfotoXL100 | Expired





Gambar ini dirakam menggunakan Olympus OM-1 dengan di isi Filem Profoto XL 100 yang telah expired. Aku masih tidak berpuas hati dengan hasil yang telah aku perolehi. Walaupun telah pelbagai filem telah aku guna aku tetap akan terus berusaha untuk menghasilkan gambar yang terbaik. Tetapi adakah aku patut untuk sambar sebutir lagi kamera filem??? Masih lagi menjadi persoalan di hati.

Friday, December 12, 2014

Kem Pekerti@PPR

Memi di atas meja aku tenung sedalam-dalamnya. Seri Malaysia Bagan Lalang? Tanya hati kecilku. Dekat mana tempat ni? Puas aku tanya orang lain. 
"Jauh bayu tempat tu masuk ke dalam hutan", sang Paiq memberitahu lokasi tempat program aku ni. 
Aku menjadi tidak keruan. Nak mintak kenderaan pejabat tidak dapat terpaksa lah aku bawa kereta sendiri. 

Perjalanan yang jauh aku redahi dengan sang biru. Bertemankan awek Waze akhirnya aku sampai ke Seri Malaysia Bagan Lalang Sepang tepat jam 2.45 petang hari Jumaat. Tidak lama kemudian peserta-peserta sampai dengan menaiki bas. Peserta-peserta kali ini terdiri daripada PPR Lembah Pantai, Subang dan anak-anak kakitangan LPPKN. Purata umur mereka adalah 14 hingga 17 tahun. 

Tugasan pertama aku adalah memastikan para peserta tidak membawa barang-barang terlarang sepanjang kem berlangsung. Dengan muka yang sedikit serius aku melantangkan suara supaya sesiapa yang ada membawa barangan terlarang diserahkan kepada aku atau tindakan sewajarnya aku ambil sekiranya aku terjumpa. Mula-mula sorang datang bagi rokok John yang masih belum dibuka. Selepas itu 2,3,4 termasuklah peserta perempuan. 

Hasil daripada barangan yang diserahkan. Yang tak tahan buku lima dengan pisau tu. Katanya pisau tu digunakan untuk memotong lidah buaya. Dik kalau nak tipu pun tipulah orang yang tak pernah jadi remaja macam kamu. 

Hari pertama berlangsung dengan lancar tanpa sebarang gangguan. Tetapi tugasan aku semakin mencabar apabila malam menjelma. Jam hampir menunjukkan pukul 2 pagi tetapi para peserta tidak lagi tidur. Yang perempuan dengan perangainya dan yang lelaki dengan ragamnya. Wajah dimuka aku telah berubah menjadi sedikit bengis. Lintang pukang bebudak ni lari bila aku melangkah keluar dari bilik aku. Keadaan menjadi tenang tanpa sebarang bunyi. Tapi aku tidak sebegitu mudah untuk diperdayakan. Aku menuruni anak tangga lalu menuju ke bahagian belakang. Tu dia pesta masih berlangsung. Bagaikan monyet yang sedang melompat dari pokok ke pokok begitulah kesemua peserta kali ini. Keadaan barenda bilik yang berdekatan memudahkan mereka panjat dan lompat dari satu bilik ke bilik yang lain. Aku tidak berbunyi tapi kelibat aku telah mereka sedari, terus hilang dari pandangan mata dan sunyi sepi. Aku kembali ke bilik untuk berehat kerana pada pagi nanti seawal jam 5 aku perlu memastikan para peserta bangun dan menghadirkan diri ke surau. 

Hari kedua.
Kringggg kringgg alarm handset aku berbunyi. Lalu aku bangun untuk memastikan pesera lelaki dan perempuan telah bangun dan bersiap untuk ke surau. Pagi itu aku respect para peserta kali ini. Walaupun mereka tidur lewat dan sedikit nakal tapi mereka berganding bahu mengejutkan para peserta yang lain. Senang kerja aku. 


Selesai solat Subuh berjemaah dan sedikit tazkirah pagi. Aktiviti kedua yang mereka harus lakukan adalah akiviti senam tari di dewan. 


Aktiviti hari kedua berlangsung dengan terkawal sehinggalah ke petang. Untuk hari kedua masa mereka terlalu padat. Selepas aktiviti di dalam kelas terdapat juga aktiviti luar iaitu Kembara. 






Selesai aktiviti kembara urusetia memberi pelepasan kepada semua untuk mandi di kolam renang. Apa lagi lupa untuk makan petang terus mereka terjun tiruk ke dalam kolam tanpa bagi can kepada orang lain. Termasuk lah akj menjadi mangsa mereka dikejar satu hotel lalu dihumban ke dalam kolam. 

Pada sebelah malam aktiviti indoor diteruskan. Para peserta kelihatan sedikit keletihan. Mungkin kerana aktiviti kembara yang mencabar pada sebelah petang tadi dan aktiviti terjun tiruk di kolam renang. Dan pada malam tersebut tiada lagi aksi di beranda hotel semua keletihan dan tidur.



Hari ketiga
Pada hari terakhir para peserta kelihatan bersemangat kerana mereka akan menghabiskan kem Pekerti ini pada sebelah petang nanti. Pada hari terakhir ini ramai datang berjumpa dengan aku untuk dapatkan bekalan rokok mereka. Katanya sangap sangat dah tak dapat rokok. Pujuklah macam mana sekali pun aku tetap tidak akan serahkan. Tapi kalau dah abis program nanti tak tahulah terpulang pada ketua fasilitator untuk membuat keputusan. 

Kem Pekerti ini berakhir tepat pada jam 2.00 petang. Aku tidak tunggu lama kerana misi negara telah memanggil-manggil. Teruskan usaha adik-adikku. Kami hanya sebagai pemudah cara segalanya atas diri kamu sendiri. Jika kamu rasa kamu ingin menjadi manusia yang berguna berubahlah demi diri, keluarga, bangsa dan negara. 

Tuesday, December 2, 2014

XPDC Jeram Pelangi Kuala Sentul

Masuk tahun ni kira-kira tolak tambah sudah 2 tahun tak masuk Air Terjun Jeram Pelangi, Kuala Sentul, Maran Pahang. Setelah beberapa kali dipelawa untuk ke sana akhirnya aku berjaya juga menikmati keindahan ciptaan Allah yang cukup indah. Perjalanan yang memakan masa lebih kurang 4 jam dengan berjalan kaki mendaki bukit bukau, paya, anak air dan air terjun. 

Bila aku belek-belek album dalam Facebook terasa rindu untuk ke sana lagi. Kalau tidak setiap tahun aku mesti menjejakkan kaki ke sana. Seperti sudah menjadi takwim di dalam dairi hidup aku untuk mengembara ke Air Terjun Jeram Pelangi ini. 

Tempat biasa kami berkumpul adalah di perkarangan Masjid Kuala Sentul, Maran. Di sanalah tempat untuk kami meletakkan kenderaan dan mendengar beberapa taklimat ringkas. Taklimat mesti  dengar sebab nak masuk hutan belantara ni. Sememangnya hutan di Jeram Pelangi ini jarang dimasuki oleh orang luar kerana tiada kemudahan laluan dan sebagainya. Oleh yang demikian kehijauan dan keaslian hutan ini masih terkawal. 

Perjalanan kami bermula dengan menaiki pick up dan hilux untuk menuju ke kaki bukit. Melalui kebun kelapa sawit orang kami dipunggah bagaikan Indon hendak dihantar ke kongsi. Setiba di check point pertama aku mengeluh sendirian. Apabila melihat laluan yang perlu kami lalui sebentar lagi. Apabila kesemua sudah sampai kami memulakan perjalanan yang sememangnya cukup mencabar. Tapi sebelum tu pelindung diri mesti dipakai. Pelindung yang aku maksudkan adalah semburan penyembur nyamuk ke badan dan kaki bagi mengelakkan daripada pacat hinggap. Stokin bola ditarik ke lutut  dan ikatan beg yang sebetulnya bagi tidak berasa lenguh atau sakit ketika memikul mendaki bukit bukau yang sedia menanti. 

Baru beberapa minit perjalanan sudah terasa semput dan lengguh badan kerana beg yang besar dan berat. Tetapi aku gagahi kerana aku hendak sangat melihat benar atau tidak sepertimana yang diperkatakan oleh Doc Ali tentang keindahan air terjun yang dipanggil Jeram Pelangi ini. Perjalanan berlarutan hingga ke 3 jam. Check point rehat telah kami lepasi. Saat ini telah kedengaran sayup-sayup bunyi air terjun. Aku mengagahi setiap langkah ku walaupun dihadapan aku sekarang adalah bukit yang dikenali sebagai bukit lelah. Semangnya bukit ini membuatkan sesiapa yang mendakinya akan lelah kerana ketinggian sangat tinggi. Hinggalah di suatu kawasan yang mempunyai cerun yang sangat curam. Dengan penuh berhati-hati aku menuruni curam yang licin itu. Dan akhirnya kelihatan air terjun yang sangat cantik dan di kawasan itulah juga tempat kami akan bermalam mendirikan khemah. 

Maka tibalah kami di air terjun yang pertama yang diberi nama Air Terjun Batu Hampar. 


Nama Batu Hampar ini dipanggil adalah kerana kawawsan yang hampar dan cantik. Oleh kerana itulah tempat ini dijadikan tempat perkhemahan rasmi kami. Di sini lah kami bermalam, bertukar-tukar pendapat, berkongsi ilmu, makan dan juga tidak lupa pada Allah yang satu. Di Batu Hampar inilah surau kami selama kami berada di sini. Perjalanan hari pertama yang memenatkan membuatkan malam itu kami tidur awal setelah mengisi perut dengan nasi berlaukan sardin dan telur dadar hasil dari masakan Cheif Husaini. 

Hari kedua.

Awal pagi aku telah dikejutkan dengan gegaran khemah dari Doc Ali. Pagi yang sejuk aku hanya mampu melihat Doc Ali mandi di dalam gelap sambil di kotak fikiran aku, tak sejuk ker mandi seawal pagi Subuh Doc Ali ni. Aku? Hehehhee hanya mampu menggosok gigi dan mengambil air sembahyang untuk menunaikan solat Subuh. Aktiviti pagi dihari kedua adalah menjelajah air terjun di Jeram Pelangi. Selesai bersarapan kami memulakan perjalanan menuju ke checkpoint yang pertama iaitu Air Terjun Batu Kawah. 

Kisahnya pulak kenapa dipanggil Batu Kawah lihat kepada keadaan Geografinya  seperti sebuah kawah yang besar dipenuhi dengan air. Oleh sebab itulah ianya dipanggil Air Terjun Batu Kawah. Daripada tapak perkhemahan tadi jarak perjalanan lebih kurang 30 minit untuk sampai ke sini.


Perjalanan diteruskan lagi kerana masih jauh untuk kami terokai. Sehinggalah lebih kurang 1 jam perjalanan daripada Air Terjun Batu Kawah tadi, tibalah kami di Air Terjun Jeram Pelangi. Aku tergamam seketika melihat ketinggian air terjun yang dipanggil Jeram Pelangi ini. Ketinggiannya amatlah tinggi tidak tahu berapa ukurannya. Saat ini juga aku tertanya-tanya mana pelanginya? Rupa-rupanya untuk melihat pelangi aku kena mandi di puncak air terjun tersebut dan sambil melihat sekeliling tempat kita mandi pastinya akan nampak kita akan dikelilingi oleh pelangi. Sungguh unik ciptaannya. Biasan daripada cahaya matahari yang memancar ke batu dan air terjun ini membolehkan gambaran pelangi terbentuk dan boleh dilihat dengan mata. 


Aku ingatkan perjalanan kami hanya di sini. Mana tidaknya, Air Terjun Pelangi telah berada di depan mata dan telah dirakamkan dengan kamera yang di bawa. Sebenarnya di atas Air Terjun Pelangi ini masih ada beberapa air terjun yang cantik untuk dirakamkan cuma perjalanan untuk ke atas sangat mencabar minda dan fizikal. 

Kami menyambung kembali perjalanan menuju ke bahagian atas. Hanya menggunakan akar-akar kayu dan pokok-pokok kecil sebagai penganti tali kerana jalan yang curam dan agak licin. Setelah sampai ke puncak hilang segala keletihan kerana permandangan yang sangat cantik dan menenangkan. 

Tak pasal-pasal nama air terjun yang sangat cantik ini diberi nama Air Terjun Atas Pelangi. Sekali lagi kami berhenti sekejap untuk menghilangkan keletihan. Sesungguhnya ciptaan Allah yang maha esa sungguh hebat. Untuk sampai ke atas ni pendakian memakan masa hanya 15-30 minit bergantung kepada kecekapan teknik pendakian. Setelah hilang rasa kepenatan, perjalanan diteruskan kerana ada 1 lagi air terjun untuk kami rakamkan keindahannya. Tetapi kali ini perjalan agak landai tetapi sedikit jauh. Lebih kurang 45 minit perjalanan daripada Air Terjun Atas Pelangi tadi. 

Perut sudah mula terasa lapar. Nasib baik bekalan telah aku bawa. Walaupun hanya sardin dan roti, tapi itulah makanan wajib tatkala berada di dalam hutan belantara ini. Air terjun yang terakhir telah kami sampai. Seperti sebuah empangan yang besar tempat menampung air. Dikatakan jika waktu air besar kami tidak dibenarkan untuk sampai ke sini kerana di sinilah tempat selalunya limpahan air yang menyebabkan bahaya kepada pencinta alam yang datang. Air terjun yang aku maksudkan adalah Air Terjun Tingkat. Keadaan strukturnya seperti bertingkat-tingkat itulah nama air terjun ini dipanggil Air Terjun Tingkat. 

Dipahamkan juga bahagian atas masih ada beberapa air terjun yang masih belum diterokai dan di berikan nama. Tetapi oleh kerana tidak mengizinkan dan tahap keletihan yang menguasai diri kami tidak merangcang untuk naik lebih tinggi. Cukuplah setakat Air Terjun Tingkat, dilain masa jika berkesempatan akan dijelajahi jua. Untuk patah kembali ke belakang tidaklah panjang seperti permulaan tadi. Bak kata orang tua-tua .... Tanah sudah kenal kaki yang memijak.

Kami kembali ke tapak perkhemahan pabila petang menyingsing. Setelah selesai Jamak Zuhur dan Asar kami menketedarah makanan yang ada sambil menunggu makan malam terhidang. Pada sebelah malam bagi mereka yang mengemari genre fotografi makro, mereka telah bersiap-siap untuk memburu. Sesungguhnya aku memang fail dalam genre ini tapi aku tak nak melepaskan peluang mencari sedikit koleksi gambar makro sementara dapat bersama dengan insan-insan luarbiasa di dalam dunia fotografi. Selain daripada itu aku mengambil peluang ini untuk bermain light painting di dalam hutan dan tempat berair terjun seperti di Jeram Pelangi ini. 



Hari ketiga.

Aktiviti di hari terakhir adalah menjelajah satu lagi air terjun. Semalam kami menerokai bahagian atas hutan. Tetapi hari ini perjalanan kami menuju ke bahagian bawah. Air terjun yang kami akan pergi ini diberi nama, Air Terjun Tebing Tinggi. Perjalanan tidak lah jauh daripada tapak perkhemahan iaitu lebih kurang 20 minit. 

Menjelang tengah hari setelah selesai makan tengah hari dan mengemas khemah beserta kawasan perkhemahan, kami bersiap-siap untuk pulang. 

Setiap tahun aku tidak akan melepaskan peluang untuk bersama-sama dengan team Luarbiasa masuk ke Jeram Pelangi, cuma dua tiga tahun baru ini aku tidak berkesempatan untuk kembali aktif panjat memanjat. Sesungguhnya Air Terjun Jeram Pelangi adalah air terjun yang cantik setanding dengan negeri-negeri lain.


Mereka Hadir Demi Malaysia

5 hari lagi sejarah 2012 akan kembali terukir tetapi kali ini Stadium Shah Alam akan menjadi saksi. Kalau sebelum ini 1Q adalah tempatnya, Ahad ini curva Ultrasel akan menjadi jajahan kepada musibat-musibat berbaju hitam. 

Seluruh Ultras negeri akan bergabung menjadi satu. Elephant Army, Ultrasel, Ultras Kedah, Boy Of Street, Ultras Panther, Ultras Nogori dan yang lain-lain akan meninggalkan identiti kenegerian mereka demi untuk satu. Hanya satu iaitu Ultras Malaya. Demi Malaysia. 

Seruan telah berbunyi. Telah lama mereka sunyi kerana tiada perlawanan Malaysia dan hari Ahad ini adalah harinya untuk mereka kembali mengila. Pastinya Stadium Shah Alam akan bergegar dengan lompatan musibat-musibat ini. Pastinya Stadium Shah Alam akan hingar bingar kerana suara mereka melaungkan chant-chant semangat untuk 11 orang di atas padang. Pastinya Stadium Shah Alam akan meninggalkan kesan yang mendalam tanpa mengira keputusan yang akan diperolehi pada hari Ahad ini. 

Ayuh semua seruan telah berbunyi. Salutkan badan kalian dengan pakaian hitam yang kalian ada. Sisipkan mafla yang bernilai beratus-ratus ringgit kalian dileher. Sarungkan kasut yang beratus-ratus ringgit yang kalian beli. Susun rentak tari demi Malaysia tercinta. 



Cine Still 800

Akhirnya dapat jugak aku habiskan 1 roll filem paling mahal yang aku ada dalam simpanan aku. Tapi aku tidak berpuas hati dengan hasil yang aku dapat. Daripada 36 keping yang telah di scan dan di develop hanya beberapa keping sahaja yang boleh aku guna. Sememangnya filem mahal ni susah nak handle. 

Tapi kalau tengok gambar-gambar Shutterblade dengan Hariry Ariffin sememangnya aku tersangat cemburu dan sakit hati. Tetapi aku akan terus berusaha demi minat aku. Nasib baik aku ada lagi 1 roll filem mahal ni. Buat masa sekarang relax dulu bagi aku masa untuk kuasai filem-filem yang lain seperti Profoto, Potra dan yang lain-lain. 




Sunday, November 30, 2014

Setiap Awayday Ada Ceritannya

"Abang bangun dah pukul 6.30," kejut sang isteri.
"Allahuakhbar!!," jerit aku setelah melihat jam menunjukkan pukul 6.30 pagi. 

Melompat aku dari katil lalu ke bilik air. Di luar Sang Goku dan Wan dah menunggu.  Konfrim kena lagi aku kali ni. Hari tu dengan Ejat, lepas tu dengan Bunkmad pulak. Pada mulanya nak bawak sang biru tapi last minit aku ambik keputusan untuk bawak sang hitam sebab sudah lewat.

Tepat jam 7.00 pagi kami bertiga gerak ke rumah sorang lagi musibat ni. Ingatkan dah tunggu depan pintu rumah tapi rupanya aku telefon baru bangun emmm Juna Juna kau pun sama. Perjalanan kami berempat bermula bersama sebiji lagi kereta menuju ke Muadzam Shah kerana van tunggu di sana. Buruk jugak muka Tok Moh dengan musibat yang lain tunggu kitaorang hahahaha. 

Perjalanan ke Muadzam Shah pada pagi itu agak sibuk mungkin disebabkan hari Sabtu ramai orang kahwin. Di suku jalan kami pelik kerana 2, 3 biji kereta bagi lampu tinggi. Arghhh sudah ada roadblok ker? JPJ ker? Mendapatlah aku kalau ada roadblok. Rupa-rupanya lori trelar bawak baja terbalik di Jambatan Paloh Hinai. Dugaan pertama sudah settle sebab semua sudah bangun, dugaan kedua pulak yang timbul. Kami terpaksa pusing ikut Pulau Manis, masuk Pekan dan masuk jalan Paloh Hinai melalui Pekan. 

Dugaan ke-3.
Kami singgah makan dahulu sebelum sampai di Muadzam Shah. Kedai makan ni buat hal ke-3 pulak. Mintak nasi lemak dikatakan abis sekali tengok ada lagi kena lipat la pulak. Tak cukup dengan itu Sang Juna mintak telur separuh masak 1 set, dia datang sebiji jer kicap tak bagi bila diminta sepinggan kicap dia bagi. Tapi seperti biasa Tok Moh nak sarapan pun guna kabel hehehehe. 

Selesai sarapan perjalanan diteruskan. Alhamdulillah jalan yang kami ikut boleh dilalui tanpa halangan. Tepat jam 11.00 kami tiba di Muadzam Shah dan menyambung perjalanan ke destinasi yang dituju. Tetapi kalau kalian nak tahu van apa yang Sang Cupot sediakan? Hahaha tidak dapat aku bayangkan van yang akan kami bawa adalah van masjid perghhh dah macam nak pergi operasi jer. 

Perjalanan lancar cuma apabila sampai di Johor Bharu hujan mula turun selebat-lebatnya. Dugaan lagi. Tepat jam 6.30 petang kami sampai di Imegresen Singapura. Sambil beratur untuk pemeriksaan imegresen pelbagai cerita lawak yang keluar. Yang pasti cerita Sang Cupot mendapat ranking yang paling tinggi. 

"First time! First time!" sambil tersenyum sinis macam kerang busuk. Tak cukup dengan itu ada pulak yang menambah sampai nak calonkan Sang Cupot ni untuk Maharajalawak 2015 bersama-sama Tok Moh dan nama kumpulan mereka Cumoh. Orang lain relax je tapi bebudak ni macam dalam dunia mereka sendiri. Sedang kami bergelak ketawa di dalam imigresen Sang Juna dekat luar ada cerita tersendiri. Rupa-rupanya van yang kami bawa tidak dibenarkan bawa masuk kerana tiada surat pengesahan daripada majikan. Setelah menyelesaikan beberapa perkara akhirnya lepas juga kami untuk melangkah masuk bersama-sama van masjid Sang Cupot ni. Tapi ada juga halangan kecil sebelum tayar bermula untuk bergolek daripada Imigresen. Oleh kerana Tok Moh terlalu peramah beberapa keping gambar dan detail kami telah diambil oleh wakil daripada FAS kononnya seperti ingin membantu. Cepat-cepat aku suruh Sang Juna gerak dan jangan dilayan sangat. 

Perjalanan ke kotaraya Singapura ni sama seperti sebelum ini. Cuma yang kelainan adalah kali ini kami memandu sendiri. Tempat parking kami seperti yang dirancangkan iaitu di MRT Bugis. Ibarat pelancong asing abis semua orang kami tanya bagaimana nak menaiki MRT dan menuju ke stadium. Harga tiket pergi balik pun boleh tahan mahalnya $5.50 seorang. Akhirnya tepat jam 8.00 malam kami berjaya sampai ke stadium yang tidak dinafikan kecantikkannya. 




Akhirnya kami bersama-sama menggila di dalam curva Ultras Malaya hingga ke tiupan wisel yang terakhir dan meraikan kemenangan pasukan kesayangan Malaysia. Kami bertolak pulang keluar daripada Kota Singa tepat jam 11.45 malam dan sampai ke destinasi di Kuantan tanah air Malaysiaku tercinta.



Terima kasih musibat semua ..... Terima kasih pemain Harimau Malaya ..... Terima kasih pihak pengurusan ...... Terima kasih ..... Kita jumpa 7 Disember 2014 di Stadium Shah Alam dan 11 Disember 2014 di Hanoi Vietnam. 






Saturday, November 29, 2014

Pelukan sang anak

Sang anak yang masih kecil menggoyang-goyangkan badan sang ibu yang terlantar tidak bergerak. Diciumnya dibahagian muka, tidak juga bergerak. Di angkatnya tangan sang ibu, pun sama tidak jugak bergerak. Digoyang-goyangkan kepala sang ibu, tetap sang ibu tidak bergerak. 

Orang ramai yang hadir dan melihat kejadian itu cuba untuk meleraikan sang anak dengan sang ibu tetapi tidak berjaya kerana pegangan sang anak cukup kuat. Dipeluk di dalam dakapan tangan kecil sang anak sambil memandang ke sekelilingnya orang-orang yang berkerumun melihat kejadian itu. 

Atas dasar keperimanusian orang-orang yang ada disekeliling membantu mengangkat sang ibu yang tidak lagi bernyawa untuk dikebumikan. Digalinya lubang sebagai tempat terakhir kepada yang telah pergi. Pabila lubang telah siap digali dimasukkan sang ibu ke dalamnya. Sang anak turut masuk walaupun cuba dihalang oleh orang yang datang tetapi tidak berjaya. 

Di dalam lubang sang anak tetap cuba mengerakkan sang ibu dan memeluknya. Tetapi apakan daya sang anak yang masih kecil mungkin tidak memahami yang sang ibu telah pergi buat selama-lamanya. Sekali lagi orang ramai cuba meleraikan pelukan sang anak tetapi tidak berjaya. Pelbagai cara digunakan tetap tidak dapat melepaskan pelukan kasih sayang antara seorang anak dan ibu. 

Hinggalah saat untuk ditimbuskan dengan tanah barulah sang anak mengurangkan pelukan dan sepantas kilat orang ramai yang membantu memegang sang anak lalu dibawa naik ke atas. Upacara kebumian diteruskan dengan menimbuskan tanah dan menabur bunga-bunga di pusara sang ibu. Sang anak meronta supaya dilepaskan supaya dapat bersama dang ibu di bawah sana. Hinggalah ada orang yang ikhlas membuatkan susu di dalam botol lalu diberikan kepada sang anak. Barulah sang anak kembali tenang sambil menghisap susu yang diberi. 

Begitulah kasih seekor anak monyet terhadap ibunya. Haiwan yang tidak mempunyai akal fikiran mampu untuk menyayangi ibunya. Bagaimana pula kisah manusia yang mendera ibu mereka sendiri? Bagaimana pula kisah manusia yang meninggalkan ibu mereka di tepi jalan atau di rumah orang tua-tua? Bagaimana pula kisah manusia yang membunuh ibu sendiri? Tepuk dada tanya iman di dada. 

Mengalir air mata Afi Darwisy pabila ibu menunjukkan youtube kisah sang monyet yang kematian ibunya. 
"Kesian dia ibu," perlahan dan tersekat-sekat suara sang kecil.
Alhamdulillah mudah-mudahan Afi Darwisy paham isi kandungan tayangan daripada youtube tersebut. Dan pabila besar nanti ingatlah jasa ayah dan ibu sesungguhnya syurga di bawah telapak kaki ibu. 


Tuesday, November 25, 2014

Ibu!! Afi Nak Nasi

Hari ini hari ke-4 Afi Darwisy selesai menjalani pembedahan tonsil. Alhamdulillah nampaknya sang kecil telah semakin stabil. Walaubagaimanapun sang kecil tetap kena berpantang selama 6 minggu sepertimana yang telah dimaklumkan oleh doktor. 

Nak dijadikan cerita mulai hari ini aku mengeluarkan undang-undang di dalam rumahku iaitu tiada siapa yang boleh makan di dalam rumah. Kenapa aku tak bagi sesiapa makan di dalam rumah? Jawapannya aku tak sanggup melihat sang kecil menelan air liur dan melihat aku makan sedangkan dia terpaksa makan bubur dan ais kream sahaja. 

Baru kejap tadi sedang aku menjamu selera berlaukan ikan bawal masak pedas yang juga kegemaran sang kecil, dia melihat saja aku makan. Tapi jelas kelihatan dari air muka sang kecil dan dari tekaknya yang menelan air liur. 

"Ibu!! Afi nak nasi," keluar suara dari mulutnya.
"Afi sakit, Afi makan nasi bubur ye," pujuk sang ibu.
"Tak nak!! Afi nak nasi," jerit sang kecil perlahan.

Saat itu sayu jer hati aku. Dan mulai saat itulah aku bagi tahu sang isteri mulai esok tidak perlu masak dan makan di rumah. Akhirnya sang ibu datang dengan membawa nasi yang sedikit lembik dan dituangnya kicap sebagai perisa. Dengan penuh selera makan lah sang kecil nasi lembik berkuahkan kicap. Betullah kata orang kalau ada salah sorang dalam rumah yang berpantang pastinya satu rumah kena berpantang. 

.... Tabahlah wahai anakku 
.......... Ayah dan ibu tahu kamu kuat .....




Ayuh Malaysia AFF Suzuki 2014

Kejohanan Bola Sepak ASEAN 2014 atau lebih dikenali sebagai Kejohanan Piala AFF 2014. Kejohanan ini telah menjangkau usia 10 tahun dan kali ini Vietnam dan Singapura adalah tuan rumah bersama. Kali ini skuad negara yang diketuai oleh Jurulatih Dollah Salleh berada di kumpulan B bersama Thailand, Singapore dan Myanmar. 

Untuk perlawanan pertama pasukan negara berjaya mencuri 1 mata setelah seri tanpa jaringan dengan Myanmar. Walaupun Malaysia bermain 10 orang lebih kurang 60 minit perlawanan tetapi Myanmar tidak mengambil peluang tersebut. Walaubagaimanapun ada sedikit peningkatan dari segi permainan yang dipamerkan oleh anak buah Dollah Salleh. 

Pada hari Rabu ini pasukan negara akan berhadapan pula dengan Thailand yang telah menang perlawanan pertama menentang Singapura dengan jaringan 2-1. Seterusnya pada hari Sabtu nanti perlawanan terakhir peringkat kumpulan adalah bertemu dengan pasukan tuan rumah iaitu Singapura. 

Kejohana kali ini mendapat kritikan ramai sebenarnya dari segi penganjuran. Di antaranya ada sesetengah penyokong yang dihalanag untuk memasuki stadium malahan melepasi border. Selain daripada itu penyokong Malaysia tidak dibenarkan membawa bendera sebagai lambang kemegahan ketika menyanyikan lagu Negaraku, lagu kebangsaan kita sedangkan pasukan lain dibenarkan. Pemilihan tempat duduk juga mendapat kritikan kenapa penyokong Malaysia perlu duduk di Grandstand yang harganya lebih mahal sedangkan ada tempat duduk lain. Tidak cukup dengan itu kawalan keselamatan yang cukup ketat ke atas penyokong Malaysia sedangkan penyokong lawan berlengang kangkung memasuki stadium. 

Kena perlu ada 'double standard' diantara Malaysia dengan pasukan lain? Adakah kerana ianya adalah serangan psikologi ke atas pasukan negara? Tiada siapa yang dapat jawapannya hanya Persatuan Bola Sepak Singapore sahaja yang boleh menguraikan segala persoalan itu. 

Walaubagaimanapun itu semua tidak akan menjejaskan perangcangan pasukan kebanggaan kita dan tidak akan mematahkan semangat penyokong-penyokong Malaysia malah ianya adalah seperti suntikan semangat untuk terus menyokong sehingga titisan darah yang terakhir. 

Ayuh Malaysia tunjukkan taring mu ...
Kami akan sentiasa berada dibelakangmu .... 
Secara jujurnya aku berkeyakinan dengan skuad AFF 2014 ini sekurangnya bermain di pentas akhir. 


Sunday, November 23, 2014

Terima kasih semua ....

Setiba dirumah Afi Darwisy hanya mampu untuk tidur sahaja, mungkin disebabkan mamai dengan saki baki ubat bius yang masih ada. Disuruh makan ais kream dia tak mau, disuruh makan ubat dia tak mau, disuruh minum air pun dia tak mau. Mungkin rasa sakit dibahagian bedah sudah mula dirasai. Nak tak nak aku terpaksa memaksa sang kecik makan juga ais kream sedikit dan ubat. Walaupun meronta dan menanggis aku buang perasaan kesian demi kesihatan sang kecil. 

Apabila malam menjelang kesan bius semakin hilang. Orang dewasa pun akan merasai kesakitan jika kesan bius telah habis inikan pula sang kecil. Perasaan kesian aku semakin membuak-buak. Tanpa aku sedari air mata aku mengalir perlahan. Rengekkan sang kecil betul-betul membuatkan aku pilu dan sedih. Tetapi ada sedikit perubahan di mana sang kecil sudah mula menerima ubat untuk ditelan dan ais kream beserta air. 
Waktu tidur sang kecil sekejap-sekejap akan tersedar dan menanggis kecil kerana kesakitan yang dirasai. Selama ini aku tidak pernah tidur-tidur ayam. Kalau sudah namanya tidur pasti tidak sedar apa-apa. Tapi kali ini setiap kali terdengar rengekan sang kecil pasti aku akan terjaga. 


Hari kedua.
Pagi Ahad aku bangun sambil mengerakkan sang kecil. Alhamdulillah mudah untuk gerak dari tidurnya. Aku mengajak sang kecil mandi, diturutinya. Selesai mandi aku mengajak sang kecil untuk makan ubat dan ais kream, alhamdulillah juga dituruti. Tetapi ada rahsianya. Aku berjanji untuk bawa sang kecil mandi di Gambang Water Park jika dia sudah sembuh sempenuhnya. Maksud sembuh sepenuhnya adalah seperti sang kecil sudah boleh makan benda-benda yang keras dan tidak lagi berasa sakit. 

Sehingga kini keadaan sang kecil semakin stabil. Kadang-kadang terasa kesian jugak tadi apabila sang kecil meminta nasi untuk dimakan. 
"Afi kena makan bubur jer macam adik sofia (kawan di rumah pengasuh)," pujuk sang ibu.
Afi Darwisy hanya mampu untuk mengangguk perlahan. Selepas ini pasti aku akan sorok-sorok untuk makan. 

Esok aku akan ke Temerloh untuk outstation diharapkan sang kecil akan semakin sihat. Sang ibu akan menemani sang kecil kerana cuti panjang yang dimohon oleh sang isteri diluluskan. Terima kasih sayang. 

Diharap selepas pembedahan ini, tidur malam sang kecil tidak lagi terganggu. Begitu juga dengan kesihatannya. 
Terima kasih doktor, 
Terima kasih jururawat,
Terima kasih sang isteri,
Terima kasih keluargaku,
Terima kasih jiran tetangga,
Terima kasih kawan-kawan yang mendoakan kesihatan sang kecil,
Terima kasih semua,
Terima kasih.


Afi Kuat Ayah : Pembedahan Tonsil

"Afi! Afi Darwisy!," dengan perlahan aku mengerakkan sang kecil.
10 saat kemudian barulah sang kecik kembali berdengkur dalam tidurnya tapi kali ini tersekat-sekat. Aku menjadi panik termasuklah sang isteri. Dan kami ambik keputusan untuk bawa Afi Darwisy berjumpa doktor keesokkan paginya. 

Sebenarnya sudah lama Dr. Fauziah Klinik Sulaiman Bukit Setongkol suruh kami rujuk ke hospital besar dan menyarankan untuk melalukan pembedahan buang tonsil tetapi aku tidak sanggup kerana usia Afi Darwisy kecil lagi ketika itu iaitu 3 tahun. Tapi lama  kelamaan waktu tidur sang kecik ini sering terganggu kerana dengkuran dan yang terbaru dia putus nafas. 

Kami menguatkan semangat untuk membawa sang kecik berjumpa dengan doktor pakar bagi tujuan pembedahan membuang tonsil. Prosedur untuk melakukan pembedahan tidaklah susah. Sebelum kita pergi ke Unit Otorinolaringologi aku perlu ambik surat rujukan daripada mana-mana klinik untuk mendapat pengesahan. Seperti biasa aku ambik surat rujukan tersebut di Klinik Sulaiman Bukit Setongkol klinik panel keluargaku. Hari itu rezeki aku sungguh baik. Kami dapar berjumpa Doktor Fauziah dengan mudah kerana pesakit yang menunggu tidak ramai. Apabila selesai aku terus ke HTAA. Seperti tadi setiba di HTAA bagaikan telah tersedia tempat letak kereta untuk kami. Dan di Klinik Otorinolaringologi pun tidak ramai orang maka mudahlah segala urusan. 

Rupa-rupanya doktor yang memeriksa Afi Darwisy adalah pelanggan Dhedaun Picture tahun lepas, maka lagi sekali aku mengucapkan Alhamdulillah. Pemeriksaan kecil dilakukan seperti memeriksa berat, tinggi, keadaan tonsil dan sebagainya. Setelah dipersetujui maka Afi Darwisy kompom akan dibedah pada 22 Disember 2014. 

Walaubagaimanapun sekali lagi nasib menyebelahi kami sekeluarga. Aku mendapat panggilan daripada doktor di unit tersebut bahawasanya tarikh pembedahan Afi Darwisy akan dipercepatkan iaitu pada 22 November 2014. Aku terus bersetuju kerana makin cepat lagi bagus. Manakal tarikh temujanji adalah 20 November 2014.

Temujanji Afi Darwisy adalah jam 8.30 pagi. Setiba aku di Unit 
Otorinolaringologi sudah ramai orang yang menunggu. Nasib baik Afi Darwisy ada temujanji. Doktor yang memeriksa Afi Darwisy adalah Doktor Adam. Setelah memastikan sang kecil tidak demam dan kondisi kesihatan beliau sihat maka sang ibu menurunkan tandatangan bagi mengesahkan pembedahan. Seterusnya sample darah Afi Darwisy perlu diambil. Alhamdulillah sang kecil tak menanggis ketika jarum suntikan memasuki di pelipat sikunya, kata sang kecil "Afi kuat".

Pada jam 2.00 petang pula kami perlu hadiri ke Unit Bius untuk sesi taklimat dan pengesahan penjaga. Waktu ni aku sedikit berdebar apabila mendengar taklimat daripada Doktor Reza. Saat itu aku membuat keputusan bahawasanya untuk dibedah tidaklah risau tetapi semasa bius bertama dan apabila bius telah abis, saat itulah kerisauan mula bermain di dalam diri. Nak tak nak aku turunkan tandatangan bagi mengesahkan untuk dibius. Afi Darwisy tidak perlu untuk admit di wad kerana jarak antara rumah dengan hospital tidak jauh. Tapi kami perlu ada di pusat jagaan harian tepat jam 7.00 pagi Sabtu hari pembedahan sang kecil. 

"Abang! Bangunlah abang, bukan gerak nak pegi kerja ni," kedengaran suara sang isteri sedikit bengang sebab aku tak bangun-bangun dari tidurku.
Aku melangkah longlai ke bilik air, mana tidaknya tak cukup tidur. Kami sampai tepat pada masanya di Pusat Jagaan Harian. Giliran Afi Darwisy adalah nombor dua kerana ada sorang kanak-kanak berumur 2 tahun akan dibedah terlebih dahulu. Giliran pembedahan adalah mengikut umur pesakit kata doktor. 




Katil nombor 10 menjadi katil untuk sang kecil. Pada mulanya sang kecil tidak mahu tukar pakaian tapi setelah dipujuk akhirnya Afi Darwisy mengalah. 

"Afi Darwisy!," panggilan untuk sang kecil untuk dibawa ke dewan pembedahan. Saat ini debaran jantung aku semakin laju. Afi Darwisy tak nak duduk di atas katil yang disediakan jadinya terpaksalah aku dukung dari Pusat Rawatan Harian ke Dewan Bedah Utama HTAA. Afi Darwisy dalam perjalanan hanya mendiamkan diri termasuklah aku. Setiba di Dewan Bedah Utama pelukan sang kecil semakin kuat. Sang ibu diarahkan untuk menukar pakaian yang dikhaskan untuk meneman sang kecil di dalam dewan bedah buat sementara waktu hingga kesan bius yang diletakkan dimulut sang kecil berkesan. Sememangnya aku kalah dalam situasi sebegini dan sememangnya aku sedar wanita lebih tabah dan kuat. 

Sang kecik meronta tidak mahu dibius. 5 orang jururawat terpaksa memegang sang kecil hinggakan ada yang terkena sepakan ala-ala penjejak badai dari sang kecil. Jam 9.30 pagi sang ibu keluar dari Dewan Bedah, ini bermakna sang kecil dah selamat dibius dan hanya menggunakan bantuan pernafasan dengan mesin yang disalurkan di dalam mulutnya. 

Kata doktor masa perbedahan hanya 1 jam tapi jam ditangan sudah menunjukkan pukul 11.30 pagi, masih belum ada tanda-tanda pintu keluar Dewan Bedah Utama akan dibuka. Tepat jam 11.45 pagi, "Ibu Afi Darwisy," suara manis dari jururawat memanggil. Sang ibu bergegas masuk ditinggalkan beg dan barangnya di bangku. Cepat-cepat aku mengambil barang dan mengikut dari belakang tapi tidak kesampaian kerana pintu telah ditutup. Kedengaran sayup-sayup suara Afi Darwisy menanggis berteriak. Aku terkejut dan berdoa. 




Setengah jam kemudian lebih kurang pukul 12.15 tengah hari 2 orang jururawat dari Pusat Rawatan Harian keluar dari lif dan mengambil katil. Ok Afi Darwisy akan dipindahkan ke wad harian, detik hati kecil ku. Benar dugaan aku kerana Afi Darwisy sudah dibenarkan keluar dari dewan bedah selepas dia stabil dan mulai sedar. 

"Afi Darwisy!" Aku memanggil sambil buat tanda peace. 
Sang kecil membuka mata dalam keadaan mamai dan kembali menutup mata.





 Aku diberi slip ubat untuk diambil di Lobi Makmur HTAA. Boleh tahan banyak ubat sang kecil ni. Setiba aku di wad kelihatan Afi Darwisy dah muka sedar sepenuhnya tetapi kesan bius masih ada kalau tak menangis tidak henti lah dia. Afi Darwisy akan dibenarkan pulang kalau dia sudah kencing, sudah boleh minum dan makan ais krim. Jadinya aku berusaha untuk Afi Darwisy pas semua arahan tersebut. 

"Afi jom gi kencing dari pagi Afi tak kencing", ajak aku dengan penuh kasih sayang.
Pada mulanya sang kecil mengelengkan kepala, tetapi setelah diajak 2-3 kali alhamdulillah akhirnya sang kecil akur. Ais kream pun telah abis dimakan bersulamkan dengan air sejuk. Setelah selesai doktor pembedahan dan bius melawat akhirnya Afi Darwisy dibenarkan untuk balik ke rumah. Terima kasih kepada mama Afi Darwisy (pengasuh) sekeluarga, Kak Sue, Sang Goku dan atuk nenek dari Jengka yang datang melawat sang kecil di wad. 



Tapi semuanya tidak selesai lagi kerana aku akan berhadapan dengan situasi dimana kesan bius akan mula hilang beberapa jam lagi. 

..... Bersambung ....

Gadis Bertudung Singkat

Setiap hari semasa waktu rehat tempat aku menjamu selera tidak lain dan tidak bukan di bawah pokok beringin yang sentiasa ditemani oleh...