Monday, December 25, 2017

Edisi Ke-4 Cemerlang

Menganjurkan sesuatu kejohanan bukanlah mudah. Perancangan dan perbincangan yang terperinci amat diperlukan untuk mencapai pelaksanaan yang cemerlang. Tetapi akan hadir jua seketul dua kekurangan kerana kita hanya insan biasa yang merancang tetapi yang pasti hanya terbaik dan kekal abadi adalah dari maha pencipta Allah SWT.




Untuk tahun ini Royal Town Sodalto menjadi tuan rumah bagi edisi ke-4. Bertempat di Legend Futsal, Kuantan sebanyak 15 pasukan akan berentap. 15 pasukam ini terdiri daripada sub-sub Elephant Army diseluruh Pahang dan juga daripada ibu kota. 




Acara ini sebenarnya adalah acara dwi tahunan yang berobjektifkan pemuafakatan mengeratkan tali persaudaraan. Dan yang pasti misi utama diadakan kejohanan Futsal Tertutup Elephant Army ini adalah bertujuan untuk mengembalikan komrad-komrad ke curva lengkuk gate 13 di musim Liga Malaysia 2018. 




Sepanjang tahun mereka berganding bahu, akrab bersama memberi sokongan kepada pasukan tersayang. Jatuh bangun mereka redah dengan hati yang cekal. Pabila tiba dipengakhiran musim aktiviti ini diadakan bagi memotivasikan semula dan menanamkan kembali semangat untuk mereka beraksi di teres laman sendiri mahupun di laman lawan.




Tahniah kepada para pemenang dan terima kasih yang tidak terhingga kepada penaja kejohanan. Tanpa kalian pastinya kejohanan ini tidak dapat dianjurkan dengan cemerlang. 




Bagi aku rasanya ini adalah kejohanan terakhir. Setelah menjadi juara bertahan dan membawa balik piala pusingan. Walaubagaimanapun Rossifumi merupakan pasukan yang cukup mantap dari edisi yang pertama sehinggalah ke-4 ini. 


Saturday, December 23, 2017

Malam Biar Jasa Jadi Kenangan

Biar mati anak, jangan mati adat...begitulah betapa pentingnya adat dalam kehidupan orang melayu...Orang Melayu kaya dengan adat...Orang Melayu juga terkenal dengan sifat lemah lembutnya...

Semenjak dari dulu lagi orang melayu telah mengatur kehidupan mereka dengan adat. Pentingnya adat dalam kehidupan mereka adalah untuk memastikan keteraturan, kesejahteraan tercapai agar dapat hidup dalam suasana yang aman damai. Kebanyakan Adat adalah merupakan peraturan dalam kehidupan orang melayu.

Orang melayu telah mewujudkan hukum adat dalam kehidupan mereka semenjak dahulu lagi seperti adat beraja, adat bernegeri, adat memerintah, adat menghukum dan banyak lagi bagi melancarkan lagi kehidupan mereka.






Keindahan adat tersebut membuatkan aku untuk menjadikan tema bagi Malam Biar Jasa Jadi Kenangan. Majlis makan malam untuk Yang Berbahagia Dato’ Dr Norlasiah Ismail iaitu Ketua Pengarah LPPKN Negeri Pahang. Walaupun dari peringkat awal banyak cabaran dan dugaan yang perlu ditempuhi, tetapi berkat kesabaran dan ketelusan hati untuk menjadikan malam itu sebagai satu malam kenangan alhamdulillah berjaya.





Yang paling bermakna bagi aku sebagai floor manager malam itu adalah tandu. Terima kasih Razman The Twinlight Bridal yang bagi harga sangat berpatutan dan asa benda alah itu. Maka cantiklah malam tersebut dengan yang dirai di bawa menggunakan tandu diiringi 5 pahlawan melayu dan 7 orang puteri menuju singahsana.




Terima kasih kepada yang terlibat secara langsung dan tidak langsung. Jasa dan pengorbanan yang kalian hulurkan tidak dapat di bayar dengan wang ringgit hanya ungkapan terima kasih sebagai penawar hati.

Tuesday, December 12, 2017

Ilmu Pembudayaan Masyarakat



Masyarakat berilmu boleh difahami sebagai masyarakat yang mengutamakan kebenaran dan hakikat. Bagi masyarakat berilmu, tiada yang lebih berharga dan bernilai selain kebenaran yang didedahkan oleh ilmu itu sendiri. 


Dalam hubungan ini, ilmu dan ilmuwan itu seumpama pelita yang menyuluh atau mencerahkan, dan diamanahkan untuk menampakkan 'yang benar jelas benarnya dan yang salah terang salahnya'. Demikian mustahaknya peranan golongan ilmuwan dalam pembudayaan masyarakat. 


Justeru itu dikala nyawa masih dikandung badan berkongsilah apa sahaja ilmu yang ada di dalam diri supaya ilmu itu akan terus berbakti menuju wawasan yang hakiki.

Sunday, December 10, 2017

LAGENDA 12



Peristiwa maha misteri dan dahsyat ini telah tercatat di dalam benak fikiran pencinta sukan bola sepak, melalui kisah-kisah yang disampaikan turun temurun dari sama ada bentuk lisan atau tulisan. 


Dua insan yang sinonim dengan sepasang angka yang menjadi igauan ngeri pihak lawan dan pujaan di hati para peminat. Dua insan yang memiliki keistimewaan yang tersendiri tatkala sepasang nombor itu terpahat di belakang susuk tubuh yang tumpahnya darah merah di bumi Pahang Darul Makmur. 


Walaupun umum mengetahui kehebatan dan kecemerlangan mereka, tetapi tidak ada pula yang dapat mendabik dada menerangkan secara terperinci bagaimana sepasang nombor yang dipakai mereka  itu kini lesap dan hilang tanpa pengantinya. 


Merekalah LAGENDA 12.


 

Wednesday, December 6, 2017

Semangat Membara



Tidak ada masa bagi kita untuk terus khayal seperti katak di bawah tempurung. Kini adalah masa bagi kita memulakan kembali perjalanan kehidupan kita. Jangan beranggapan segala ujian yang kita hadapi tidak ada penghujungnya.

Kekallah positif bahawa segala masalah dan ujian kita hadapi pasti ada jalan penyelesaiannya. Terpulang kepada kita untuk bersabar, berusaha dan bangkit untuk menghadapi, menyelesaikan dan seterusnya meneruskan kehidupan di hadapan kita ini.


Ujian dalam kehidupan silih berganti, terpulang kepada kita untuk sabar menghadapi, demi meniti perjalan kehidupan di hari muka nanti, tingkatkan ketakwaan, keikhlasan serta kesabaran hati, dalam menghadapi segala dugaan yang diberi, segala yang baik atau sebaliknya adalah semua dugaan daripada Ilahi, menguji sejauh mana ketebalan iman dalam diri kitani, sejauh 

mana keikhlasan kita menghadapi, sejauh mana penyelesaian masalah kita cuba cari, sejauh mana ketakwaan, kesabaran serta kepositifan terus kekal berkembang dalam sanubari diri kita sendiri.


Thursday, November 9, 2017

Bicara Sebuah Kehidupan


Berbicara masalah hakikat sebuah kehidupan sebenarnya panjang dan sangat terperinci. Namun secara ringkas, hakikat hidup boleh diungkapkan  dari kata-kata Ali bin Abi Thalib. 

“Awal kehidupan adalah tangisan, pertengahannya adalah ujian dan ujungnya adalah kefanaan”. 

Ketika kita lahir kita menangis, dan tangisan itu akan menjadi warna kehidupan. Saat kita bersedih dan juga bahagia terkadang ditandai dengan tangisan.

Dalam perjalanan hidup ini tidak ada orang yang tidak mendapat ujian walaupun kadarnya berbeza namun ujian itu pasti ada. Semua yang ada dalam genggaman kita pada dasarnya hanya aksesori dan perhiasan. Kalau sudah selesailah semua, giliran pintu kematian yang akan dirasakan seluruh umat manusia.

Di dalam konteks ini perwira-perwira yang kita sanjung, yang kita caci dan maki di atas padang hijau turut terpaksa menerima hakikat kehidupan yang secerah mentari yang mewarnai kehidupan atau pun segelap sang malam yang ditemani ribut dan badai. 

Mereka datang dan pergi mengikut aturan kehidupan yang telah tertulis di dalam kamus penitian mencari sinar kebahagian.  Bergantung nasib di atas persembahan yang ditunjukkan dan rezeki yang mendatang. Apapun jangan tersalah dalam mentafsirkan rezeki Allah. Belum tentu yang diluaskan rezekinya itu dimuliakan dan belum tentu juga disempitkan rezeki itu adalah tanda kehinaan.


Terima kasih kepada mereka yang telah menabur bakti. Sukranyazillan kepada kalian yang membasahi bumi pertiwi Pahang Darul Makmur dengan titisan peluh yang mengalir laju. Thank you kepada sahabat yang melangkah ke padang demi lencana di dada kiri. Ada rezeki kita ketemu lagi. Ada masa kita bergelak ketawa dan bersenda gurau bersama. Bawalah langkah kaki kalian ke destinasi yang baru dengan penuh keazaman demi sesuap nasi buat anak dan isteri kerana inilah punca rezeki sebagai amanah kita terhadap mereka. 

Monday, October 30, 2017

Datang dan Pergi



Sederhana sekali kalimat itu namun bererti banyak dalam kehidupan kita. Tanpa kita sedari hidup kita adalah bukan saja tentang perjalanan diri namun juga perjalanan melihat orang-orang yang datang dan pergi. Entah untuk sementara atau untuk selamanya. Mereka atau bahkan kita sendiri akan datang dan pergi.

Yang selalu kits fahami dalam kalimat sederhana itu adalah : Manusia memang begitu. Tuhan sangat sengaja mendatangkan dan membuat pergi orang-orang itu adalah agar kita memahami sesuatu yang lebih dalam mengenai kehidupan ini.

Teringat salah satu kutipan dalam buku yang pernah aku baca, buku tentang Pemulihan Jiwa; "Seseorang yang datang dan pergi dalam kehidupanmu adalah mereka yang dipinjam Tuhan untuk membentukmu. Dan dalam waktu yang lain, kau juga adalah orang yang Tuhan pinjamkan kepada orang lain untuk membentuknya."

Benar kita dan mereka adalah 'pinjaman' untuk membentuk diri masing-masing dan untuk membuat kita terus belajar tentang apa sebenarnya kehidupan ini.

Thursday, October 19, 2017

Perjalanan Ini




Perjalanan kita diawali saat kita dilahirkan menuju dunia melalui seorang malaikat yang bernama Ibu. Perjalanan itu terus berlanjutan dengan banyak jalan dan rintangan yang harus kita lewati dalam perjalanan tersebut. Berbagai peristiwa mulai bahagia, sedih, senang, kecewa, terjatuh dan seribu satu adegan yang telah Tuhan rencanakan akan terjadi pada setiap manusia yang melewati perjalanan ini.

Hidup yang dijalani manusia di dunia ini hakikatnya merupakan suatu perjalanan yang harus dilewati dan dilalui untuk kelak menuju suatu tujuan yakni kehidupan abadi di dunia yang sangat berbeza. Sehingga setelah kita lewati perjalanan ini dengan singgah di pelbagai tempat, akhirnya kita akan berhenti pada suatu tujuan. Yaitu suatu waktu dimana kita akan kembali kepada Sang Pencipta untuk menjalani kehidupan yang sebenarnya.

Jangan pernah kita risau akan perpisahan kerana pasti akan terjadi. Yang terpenting ukirlah kenangan terindah kepada mereka dan berusaha mengakhiri kisah ini dengan sebuah kebahagian dunia dan akhirat.

Kredit gambar : Mohamad Asyraaf | gawang.my

Thursday, September 14, 2017

Fenomena Yang Hilang


Di sebuah lapangan dinding batu yang di bina tinggi dan besar, di hiasi rumput yang menghijau menjadi medan pertempuran mencari sebuah kemenangan. Tersergam indah menanti kehadiran para tetamu untuk mengisi setiap kekosongan ruangan yang ada. Berbekalkan beberapa keping kertas yang pelbagai warna dikeluarkan dari dompet, diberikan kepada sang penjaga untuk menanti balasan dengan sekeping kertas jua sebagai modal untuk melangkah mengisi kekosongan yang ada. 


Setelah lama berehat. Setelah lama sunyi tanpa kedengaran laungan semangat dan tidak tercicir hemburan makian, kini tinggal beberapa hari sahaja lagi untuk mengembalikan kegilaan diruangan yang telah disediakan asalkan sekeping kertas tadi merupakan modal untuk kembali melangkah dengan penuh semangat.



Kalau sebelum ini tiada ruang sehingga melimpah ruah kenapa tidak hari ini. Kalau sebelum ini berlingkar barisan untuk memasuki dinding batu ini tapi hari ini sambil bersiul dan berpegangan tangan bersama kekasih melangkah masuk. Kemana hilangnya fenomena yang dahulu. 


Perlawanan masih panjang dan pasukan berada di landasan yang tepat untuk menjulang piala danmemberi mata berharga sebagai pencabar. Jadual telah dikeluarkan atau asingkan terus kepingan modal yang hendak digunakan supaya tidak terganggu emosi tatkala insan lain bersuka ria bersama meraikan kejayaan. 



Wednesday, July 12, 2017

Kekalahan Itu Indah


Semua orang menyukai bintang-bintang di langit. Menyukai cantiknya warna sang pelangi. Namun bila ingin melihat kerlipan sang bintang, kita harus berdiri di kegelapan malam. Bila ingin melihat keindahan jaluran pelangi, kita harus rela melewati rinainya hujan. Demikian pula bila ingin melihat cahaya kemenangan. Kita harus sanggup melewati perjuangan, pergorbanan dan kekalahan. 


Dengan kekalahan, kita mengukur diri sendiri, mengukur keupayaan pasukan dan organisasi. Ianya mungkin belum sebaik yang kita harapkan selama ini. Niat dan ikhtiar belum benar dibenih. Masih ada rasa takbur itu, perasaan riak, ego menguasai diri. Masih ada rasa malas, bisikan untuk tidak bekerja dengan lebih keras, godaan untuk menepis niat yang suci serta ikhlas. Kekalahan membuat kita lebih banyak mencermin diri, demi menjadi insan yang lebih baik dan mengecap kejayaan hakiki.


Dengan kalah, kita telah satu melangkah melewati jalan menuju kemenangan. Yang perlu dilakukan hanya tinggal melewati langkah berikutnya. Dan kesakitan yang dirasai ini hanya terguris hari ini, tidak akan terasa di lain kali meniti kehidupan ranjau berduri.


Seperti kegelapan yang menyertai cahaya bintang, seperti hujan yang menyinarkan sinaran pelangi, kekalahan diibaratkan bagaikan lampu bateri yang menunjukkan jalan menuju kemenangan. Kalah itu indah percayalah.

Wednesday, April 12, 2017

Hidup Ini Hanya Pinjaman


Kenangan itu pastinya terindah. Tiada memori yang terlupa apabila kenangan itu seindah suria. Kenangan yang mampu mengubah cara gaya kehidupan kita. Jika sebelum ini aku hanya mampu mengenakan nasib ku tapi kini aku kembali ketawa, kembali tersenyum, kembali bersemangat. Tetapi bisikan syaitan itu masih kuat menyatakan aku untuk terus leka. Leka dengan segala suruhannya. Leka dengan ketaksuban kehidupan hari ini. Leka dengan cara gaya kehidupan kita hari ini.


Mungkin telah terlalu lewat untuk aku mengucapkan jutaan terima kasih kepada pengurusan dan rakan sepasukan V83 kerana sudi menyambut hari lahir kami yang lahir pada bulan Mac. Penghargaan ini menyeronokkan realiti kehidupan kita


Perjalanan hidupku masih panjang. Jangkamasa untuk aku meminjam nafas yang tiada satu ukuran bilakan jangkamasa itu akan berakhir sangat sukar. Hari ini kita bergembira, esok kita kesedihan dan lusa kita menanggis. Itulah sifir kehidupan kita. Sifir kehidupan yang normal di muka bumi Allah ini. Dari beribu-ribu sperma yang berenang mengejar ke destinasi hanya satu, hanya satu yang berjaya menembusi dinding lembut. Satu itu siapa? Satu itu aku. 


Aku yang dilahirkan tanpa tahu apa-apa, tetapi Allah S.W.T. Mengurniakan kita penglihatan, pendengaran dan sebagainya untuk kita mensyukuri nikmatnya. Hidup di dunia ini singkat, pada ketaatan seorang hamba agar hidup kita tidak sia-sia menuju kubur yang gelita. 


Bertaubatlah, ia sebaik-baik amal dan bekal memohon keredhaan baginya semoga ada bekalan menuju ke alam sana. Anak soleh, doa merekalah penyelamat kedua ibu apanya. Sedekah jariah, amalan mengatasi usia. Sebelum akhirat menuju pergi ke Syurga Allah.

Tuesday, April 11, 2017

Demi Sebiji Bola


Menjadi seorang pemain bola senang dilihat di mata bagi kita insan yang menyokong tetapi berat mata memandang berat lagi bahu memikul. Senarai pemain 28 atau 30 dan hanya 18 pemain akan disenaraikan mengisi ruangan senarai nama pemain yang akan beraksi. Malah hanya 11 orang sahaja yang akan mengisi ruangan posisi di atas padang. 


Walaubagaimanapun mereka tidak akan berkarat di bangku simpanan tenaga mereka tetap diperlukan di saat-saat yang diperlukan dan ketika itu mereka akan berjuang dengan penuh semangat kesukanan serta berjuang sehingga titisan peluh yang terakhir menitik jatuh ke rumput yang hijau. 


Kesungguhan mereka tidak boleh dipandang rendah kerana mereka adalah perwira-perwira yang dahagakan sokongan daripada para penyokong sebagai bonus persembahan mereka menjadi lebih menakjubkan dan mengemparkan stadium yang sedang beraksi. Siapa tidak mengenali Asshari Samsuddin seorang silent killer di bahagian serangan. Seorang yang sedikit pendiam tetapi penuh dengan kenakalannya. Kedua tangan yang dicantumkan melambangkan huruf S adalah simbolik kepada pemain Pahang yang semakin meningkat prestasi permainannya. 


Tidak lupa kepada seorang lagi pemain tengah negara suatu masa dahulu yang berasal daripada negeri nun jauh di atas iaitu Kuching Sarawak. Joseph Kalang Tie seorang yang cukup peramah dan baik hati. Beliau tidak pernah menampakkan wajah kemarahan hanya senyuman dan gelagat lucunya. Tatkala beraksi pastinya beliau akan beraksi dengan penuh semangat walaupun pasukannya sekarang bukanlah negeri kelahiran beliau. 


Pernah kejadian di Stadium Negeri, Kuching, dimana pabila beliau melangkah masuk ke padang beliau telah diboo dan di maki oleh penyokong kelahiran beliau sendiri. Kalau kita berada di tempat beliau apakah perasaan kita? Tapi pemain-pemain ini kesemuanya profesional. Anasir-anasir luar tidak dilayan yang hanya ada di dalam minda mereka adalah berbakti demi lencana di dada.



Monday, April 10, 2017

Klimaks realiti kehidupan


Setiap insan ada tanggungjawabnya yang tersendiri, tidak kira tanggungjawab itu adalah tanggungjawab hakiki seperti memberi nafkah kepada keluarga, makan gaji dengan majikan dan sebagainya. Tanggungjawab terhadap sosial kehidupan kita seperti beriadah bersama rakan sepasukan, minum kopi ais di Farouk Maju, dan banyak lagi. Serta tanggungjawab kita terhadap Tuhan yang satu, seperti mengerjakan segala rukun Islam seperti mana yang tercatit di dalam kamus kehidupan kita yang hakiki iaitu Al-Quran. 


Itu jika sang sperma tetapi kita bercakap dari konteks realiti kehidupan kita sebagai manusia. Kesibukan yang hadir adalah menjelma dari kesanggupan kita sebelum ini. Jika tidak mampu tamatkan ia dengan kecemerlangan bukan dibiarkan berbau busuk bagaikan bangkai yang terdampar di gilis BMW 5 siri. Tetapi jika mampu untuk mengharunginya, susun langkah dan perkemaskan rentak tari supaya ianya berkesudahan dengan senyuman dan kelapangan hati yang satu.



Jangan mmpertikaikan apa yang telah berlaku dan akan berlaku kerana ianya mampu memanggil sang syaitan mendampingi lalu lalai dengan segala arahan serta suruhan seperti yang telah tertulis cantik di dada-dada kitab dan Al-Quran yakni pegangan manusia sepanjang zaman.


Oleh itu, kembali kepada kejadian manusia mengapa Nabi Adam A.S di hantar oleh Allah ke muka bumi ini. Yang pasti dan yang kita tahu hanya kerana melanggar perintah dengan memakan buah Khuldi, sedangkan banyak lagi perkara yang perlu ditafsirkan oleh kita manusia mengapa kisah ini berlaku. 

Wednesday, March 15, 2017

Afi dan duit belanjanya


Semakin hari kau semakin membesar. Kalau permulaan sekolah sebelum ini ibu dan ayah dipaksa bangun pagi untuk memasak makanan untuk di bawa ke sekolah. Tetapi kini segalanya telah berubah.


Kalau dahulu aku tidak pernah hiraukan RM1.00 yang berwarna biru ini. Selagi boleh ku bayar, akan ku bayar dengan RM1.00 yang berada di dalam dompet ku. 


Kini segalanya berubah, sebesar-besar RM di dompet ku akan ku bayar dan ku pinta di pulangkan bakinya dengan nilai yang paling kecil. Ianya hanya untuk lima hari sang Afi Darwisy bersekolah rendah dan KAFA nya. 


Aku tersentuh hati apabila pada suatu hari apabila pulang dari sekolah, 

"ayah nak ais kream"

"Afi Darwisy ada duit tak?", tanya aku di bawah panas mentari.

"Ada dua ringgit Afi belikan untuk ayah sekali ye", jawab si kecil dengan penuh harapan. 

"Ok, pergi cepat"

"Ayah, tadi Afi makan nasi lemak seringgit ada lagi duit dua ringgit sebab tu Afi nak beli aiskream untun Afi satu, untuk ayah satu"


Aku hanya tersenyum dan mengungkapkan 'terima kasih Afi Darwisy.



Thursday, February 23, 2017

Bersemadilah Ibuku


Sebaik-baik penasihat ialah kematian. Namun, mana mungkin orang yang pernah mati datang kepada kita untuk menasihatkan kita. Mengingatkan mati, menakutkan. Manusia akan takut pada apa yang tidak diketahuinya. Saat perpisahan itu pasti tiba. Dan tidak ada masa yang sesuai untuk saat itu. Kita datang tidak diminta, kita pulang tidak diduga. Bila sanggup hidup, mesti sanggup mati. Bila sanggup datang, mesti sanggup pulang. Kita hanya menghabisi bilah-bilah hari yang telah ditentukan. Tujuan ke sini untuk diuji… tiba masanya pasti kembali! 

Kematian itu sebenarnya ada petunjuknya, antara kita perasan kehadiran petunjuk itu atau pun tidak. Sama seperti aku. Pemergian ibunda aku bagaikan telah diberi beberapa petunjuk tetapi sebagai manusia yang serba kekurangan akan tidak merasai kehadiran petunjuk yang telah tertulis di dalam kamus kehidupn kita. 


Tidak ku duga ibuku akan pergi secepat ini. Tidak ku duga aku akan bergelar anak yatim yang sudah ketiadaan ibu yang melahirkan aku. Tidak ku duga hadirnya ibuku di hari perkahwinan sepupu ku di Kuantan akhir tahun lepas adalah pertemuan beliau yang terakhir bersama adik beradik, sanak saudara serta rakan taulan. Begitu juga pertemuan aku semasa aku bertugas di perlawanan Kedah menentang Pahang di Stadium Darul Aman tempoh hari. Walaupun banyak dugaan dan halangan pada sebelumnya akhirnya aku tiba juga di rumah kelahiran ku untuk aku melepaskan rindu belaian seorang ibu dan senda guraunya. Walaupun pertemuan itu hanyalah sementara tetapi cukup sekadar aku melihat ibuku tersenyum melihat anak sulungnya hadir menjenguk beliau. 


Tepat jam 11.00 malam panggilan telefon yang tertera nama adikku terpampang di telefon bimbitku. Perasaan gundah gulana mula terbit.


"Mak dah tak ada", ujar beliau

 

Aku menjadi terpegun, lidah kelu untuk berkata. Hakikat sebenarnya aku langsung tidak boleh terima apa yang terkeluar daripada mulut adikku sebentar tadi. Kaki aku mengeletar. Aku bergegas menekan padel minyak. 


"Sayang..!! Kemas cepat..!! Kejut Afi Darwisy ... kita balik Kedah mak dah tak ada", ujar aku sepintas lalu.


Perjalanan menuju ke Utara tanah air bermula jam 1.15 pagi. Di dalam keadaan aku yang tidak keruan dek kerana kerja dan isu-isu yang terjadi aku gagahi jua. Aku cuba untuk memecut laju sehingga aku termampu sekurang-kurangnya aku boleh sampai di pertengahan jalan sebelum badan aku lemau dan mata aku layu.


Kekuatan mental dan fizikal aku hanya dapat bertahan di RnR Rawang sahaja. Selepas itu badan dan mata aku langsung tidak mampu untuk benda aksi. Setiap perhentian aku berhenti. Sehinggalah di persinggahan terakhir iaitu di RnR Semanggol. Aku mandi aku tarik nafas dan aku kembali memecut laju. AES ke speed trap ker aku tolak ke tepi dahulu kerana aku mesti sampai sebelum jenazah dibawa ke tanah perkuburan. 


Tepat jam 10.00 pagi kawasan surau terdapat masih ramai sahabat handai arwah. Aku tinggalkan kereta begitu sahaja. Orang pertama yang datang kepada ku adalah adik perempuan ku. Muka kelihatan tenang tetapi apabila memeluk ku berderai laju air matanya. Insan kedua yang aku peluk dan cium adalah ayahku. Aku nampak beliau kuat. Seperti mana adik-adik aku maklumkan kepada ku ayah aku kuat. Tetapi tatkala aku melangkah berhampiran dengan beliau berjurai air matanya jatuh kepipi.


Jenazah telah siap sedia untuk disembahyangkan. Aku memberi peluang kepada adik lelaki ku untuk mengimamkan solat jenazah sebagai penghargaan selama aku tiada di sisi keluargaku beliaulah yang menjaga kesemuanya cukup makan minum, cukup perlindungan cukup segalanya. Jenazah diangkat menuju ke perkuburan langkah aku sememangnya lemah tetapi aku gagahi demi tanggungjawab ku yang terakhir terhadap ibuku.


Liang lahad telah tersedia. Jenazah diturunkan dan aku membantu menyediakan kediaman yang hakiki buat ibu ku. Tatkala tanah menimbusi liang lahad tatkala itu air mataku bagaikan ingin jatuh laju tapi aku gagahi. Salam terakhir buatku untuk ibu ku aku sampaikan dengan langkah menuju pulang. Kini bersemadilah ibu ku Jamilah binti Awang sehingga ianya akan dibangkitkan kembali suatu masa nanti. Tiada lagi baktiku kepada ibuku hanya dengan iringan doa. Sesungguhnya doa-doa anak soleh dan solehah adalah penyelamat beliau di sana. 


.... 20 Januari 1962 hingga 21 Februari 2017 .... 


#sangsperma #bicaradarihati  #sangspermadotcom #photography #photo #lifestyle #psikologi #motivasi #muhasabahdiri #selamattinggal


Friday, January 6, 2017

Seribu Satu Cerita 2016

2016 melabuhkan tirainya dan kehidupan akan diteruskan bagi tahun 2017. Segala kenangan 2016 dijadikan pedoman dan pengajaran serta pemangkin diri ke arah wawasan hakiki. Bagi aku 2016 merupakan zaman kejatuhan aku di dalam kehidupan aku. Tiada apa yang dapat dibanggakan pada angka 2016. Cukup sekadar aku masih mampu berdiri membimbing anak isteri di dalam menjalani erti kehidupan di muka bumi Allah ini. 

Di dalam keperitan kehidupan aku masih bersyukur kerana isteri tercinta dan anak tersayang masih di sisi mengisi ruang hidupku. Susah senang ku merekalah yang menjadi tempat aku untuk mengadu. Biar pun aduan aku itu tatkala mata mereka telah tertutup rapat lena diulit mimpi di malam hari. 

Tatkala aku dilanda resah dan tertekan wajah kesayangan aku ini juga tempat aku mengadap. Keceriaan dan kecantikkan dua insan istimewa ini benar-benar menghilangkan rasa gundah gulana dan keresahan di jiwa aku. Benarlah kata orang tua-tua apabila kita mengahwini seorang isteri maka kehidupan kita pasti akan berubah menjadi lebih baik kerana tolenrasi dan hormat menghormati. Dan tatkala kita dikurniakan seorang anak maka rezeki dari Allah pasti akan hadir cuma masa dan ketikanya sahaja menjadi penentu. Terima kasih sayangku Siti Nurbaizura binti Mohd Noor dan terima kasih anakku Afi Darwisy. 


Kerjaya aku emmm biasa-biasa sahaja tiada yang menarik dengan kerjaya hakiki yang telah aku sain aku janji 11 tahun dahulu. Aku masih di Unit Kaunseling Lembaga Penduduk Dan Pembangunan Keluarga Negara Negeri Pahang. Tahun ini pelbagai dugaan telah aku tempuhi. Ada yang mampu aku telan dan ada yang aku tersungkur pasrah terima dengan penuh keredhaan. Jemputan demi jemputan program telah aku kotakan. Berjuta ilmu aku luahkan dari minda dan mulutku buat kanak-kanak, remaja, ibubapa dan masyarakat Pahang khasnya dan Malaysia amnya. Pastinya tahun baru yang menjelang ini akan aku pertingkatkan cara kerja aku demi sesuap nasi untuk keluargaku.



Sesungguhnya ekonomi Malaysia tidaklah sebaik ekonomi negara lain. Peningkatan harga barang dan penambahan cukai baharu seperti GST membuatkan aku terpaksa mencari kerja sampingan untuk diri aku dan keluargaku. Bukanlah niat dihati ini untuk menjadi kaya raya tetapi cukuplah sekadar untuk kehidupan lebih selesa. Tahun ini juga Dhedaun Picture Studio telah ditutup oleh aku dan rakan kongsiku. Tutup bukan bermakna berkuburnya Dhedaun Picture tetapi tutup kerana untuk mengurangkan kos overhead kami berdua. Sebelum ini bil api di studio mencecah RM200 sedangkan tahun 2016 hanya RM12.00 sebulan. Terasa satu pembaziran kerana kami tidak menggunakan semaxsimum mungkin studio yang telah kami bina 2 tahun yang lalu. Walaubagaimanapun Dhedaun Picture tetap berjalan seperti biasa merakamkan saat-saat indah pasangan pengantin di hari perkahwinan mereka. Selain itu Dhedaun Picture juga merakamkan sang kecil anugerah dari Illahi kepada kedua ibubapa dan juga merakamkan asam garam gelak ketawa di majlis-majlis keraian. 

Tahun 2016 juga adalah merupakan tahun aku 'full swing' di dalam dunia sukan fotografi. Boleh dikatakan seluruh negeri di Malaysia telah aku jelajahi bersama Gawang.My. Terima kasih kepada Pahang FC dan Shahzan Muda Sport Club kerana menjadikan aku sebahagian di dalam keluarga mereka untuk aku terus melangkah ke dunia sukan fotografi. Selain daripada itu  


Gawang.My juga telah mempunyai fotografer di seluruh negeri dan itu juga salah satu pengalaman baru bagi aku pada tahun 2016. Tanpa agensi yang diilhamkam oleh Saudara Lihasrizad aku tidak mampu untuk berdiri megah menyarungkan tshirt yang bertakhtakan tulisan dan logo Gawang.My. Kenangan aku yang tidak dilupakan bersama Gawang.My ini adalah turun naik turun naik kapal terbang. Ketika itu aku menaiki kapal terbang dari Kuantan ke Kuala Lumpur dan menaiki kapal terbang lain untuk ke Kuching pula. Selasai perlawanan di Kuching aku terbang terus ke Sabah pula. Selesai segalanya di negeri di bawah bayu kembali ke pangkuan keluarga. Sememangnya keletihannya tidak terhingga tetapi aku puas. Aku puas merakamkan segala aksi di dalam dunia sukan fotografi. 



2016 juga merupakan tahun di mana Afi Darwisy menjalankan tanggungjawabnya sebagai seorang anak dengan menjaga ibunya di hospital tatkala sang ibu menjalani pembedahan tonsil. Pada mulanya aku hanya ingin menduga sejauh mana akal Afi Darwisy, lalu aku sengaja memberi tahu sang kecil bahawasanya aku hendak pulang ke pejabat sebentar. Sebenarnya aku menyorok di bahagian belakang dan memperhatikan dari jauh apa yang dia lakukan ketika aku tiada. Senyuman terukir di wajahku pabila aku lihat beliau setia di samping ibunya. Dan ada masa-masa tertentu beliau memberikan air serta melap mulut ibunya dengan kain tuala yang tersedia. 



Begitu juga apabila Afi Darwisy menjaga nenek saudaranya yang sakit diserang stroke. Jika dirakamkan aksinya cekak pinggang tatkala memarahi nenek saudaranya supaya makan dan jangan menangis membuatkan aku ketawa sendirian. Sesungguhnya Allah mengurniakan aku seorang anak yang boleh diharap dan menjadi anak yang soleh.


Sesungguhnya 2016 separuh daripadanya adalah kenangan manis aku dan separuh lagi adalah kenangan pahit aku yang aku pusingkan menjadi pemangkin di dalam diri aku. 2016 ini juga membuatkan aku kembali ke posisi asalku di arena bola sepak. Terima kasih kepada V83 yang sudi mengambil aku sebagai pemain mereka. Layanan dan kebajikan daripada pihak pengurusan V83 sememangnya membuatkan aku akan beraksi dengan penuh semangat kesukanan dan menanamkan ayat kemenangan di dalam jiwa ragaku. 


Mungkin ada yang tertinggal di dalam penceritaan aku kali ini untuk melabuhkan tirai 2016. Mana yang ada ini itu sahaja yang termampu untuk aku coretkan. Dan kesemua kisah di dalam ini tiada kena mengena yang hidup atau pun yang telah tiada.

Gadis Bertudung Singkat

Setiap hari semasa waktu rehat tempat aku menjamu selera tidak lain dan tidak bukan di bawah pokok beringin yang sentiasa ditemani oleh...