Wednesday, October 21, 2015

Wahai Pahang Ku


Stadium Darul Makmur bukan lagi sebuah stadium keramat bagi penyokong-penyokong Pahang. Kekalahan di tangan PKNS baru-baru ini betul-betul memberi impak kepada penyokong-penyokong Pahang khasnya dan Negeri Pahang khasnya. Kekalahan kali kedua dengan jumlah jaringan yang sama menjadi tanda tanya pada seluruh penyokong Pahang. Adakah masalah gaji pemain yang tidak dibayar? Adakah konsisten pemain semakin merundum? Atau ada sindiket mengatur perlawanan? Atau sememangnya Pahang sudah tidak bermaya bagaikan gajah yang telah hilang gadingnya. 

Bilangan penyokong yang hadir pada hari Sabtu baru-baru ini semakin memberi kesan positif. Lebih kurang dalam 10,000 hadir dari seluruh pelusuk negeri Pahang malah ada yang datang dari luar Pahang untuk memberi sokongan kepada pasukan kesayangan mereka. Mereka korbankan wang ringgit mereka untuk bersama-sama berada disamping pasukan yang sememangnya gah di arena bola sepak Malaysia semenjak kebelakangan ini. Mereka tidak pernah mengeluh atau bosan untuk terus menyokong. 

Menang atau kalah bukan persoalan yang wujud di dalam hati mereka tetapi kerana suasana serta keseronokkan bola sepak masa kini membuatkan mereka hadir untuk terus menyokong. Adakah perkara ini disedari oleh pihak Persatuan Bola Sepak Negeri Pahang seterusnya pemain serta pengurusan bola sepak Pahang? Jika kekalahan yang ditakdirkan biarlah kekalahan itu kekalahan yang bermaruah bukan suatu kekalahan yang dicipta atau disengajakan. 

Di dalam situasi ini aku sendiri bingung dan runsing. Siapa yang patut dipersalahankan? Adakah pihak pengurusan iaitu Persatuan Bola Sepak Negeri Pahang yang bersalah? Tetapi persatuan ini bukan persatuan seperti dahulu di mana suatu masa dahulu masalah tunggakan gaji dan kebajikan pemain tidak dijaga. Tapi mungkin penyakit lama itu berulang kembali. Atau adakah kesilapan barisan kejurulatihan pasukan Pahang yang diketuai oleh ketua jurulatih Zainal Abidin Hassan? Taktikal yang lama langsung tiada perancangan baru dan pemilihan pemain yang bagaikan melepaskan batuk di tangga menjadi penyebab kepada kemerosotan pasukan Pahang? Tetapi musim lepas bagaimana beliau boleh menyambung warisan yang ditinggalkan oleh Dollah Salleh untuk terus meneraju Pahang dengan penuh kegemilangan? Atau pun kemerosotan Pahang semenjak dua menjak ni adalah kerana pemain-pemain yang kita sanjung dan puja tidak lagi berkualiti? Adakah benar mereka bermain demi lencana di dada mereka? Arghhhh terlalu banyak persoalan di hati aku saat ini.

 
Sebelum ini aku pernah menconteng tentang tajuk 'Kita Masih Belum Kalah' tetapi dengan apa yang berlaku saat ini contengan aku itu bagaikan angan-angan seorang penyokong yang terlalu mengharapkan kemenangan. Walaubagaimanapun aku masih boleh berfikir secara positif. Rekod Pahang selama ini di peringkat kumpulan untuk Piala Malaysia tidak pernah cun. Penuh dengan onak duri dan ranjau yang mencabar dan akhirnya Piala Malaysia dikucup megah dan dijulang penuh bangga. Untuk mengejar kejuaraan sememangnya mudah tetapi untuk mengekalkan kejuaraan terlalu susah dan membimbangkan. 

Mungkin contengan aku kali ini bagaikan aku terlalu inginkan kemenangan dan takut kepada kekalahan. Memang itu yang diinginkan oleh semua yang aku sebutkan di atas serta semua peminat sukan tidak kira sukan apa yang diminati. Walauapapun yang berlaku kalah atau pun menang minat aku pada bola sepak tetap utuh dan Pahang Darul Makmur tetap pasukan kesayangan aku. 

Tuesday, October 20, 2015

Dunia Stockphoto

Kalau lah dari dulu aku mulakan kerja ni pastinya aku sudah sama level dengan Sang Pejal, Sang Pok Leh dan sekalian rakan yang berkecimpung di dalam dunia ni secara langsung dan tidak langsung. Tapi tu lah dulu kalau gagal ke ban 3 bulan, macam mana tak patah hati. 3 bulan terlalu lama untuk kembali menghantar dan mencuba nasib untuk lesen.

Mesti korang ingat aku nak mencuba kerja lain kan? Sebenarnya aku ingin bercakap tentang dunia Stock Photo. Bayangkan gambar-gambar yang kita capture sebelum ini ada orang yang membeli. Mungkin untuk komersial, mungkin untuk design dan mungkin untuk koleksi sang pembeli. Sedangkan kalau kita hanya biarkan di IG, di Album FB atau sebagainya adakah hanya untuk menantikan komen-komen "wahh cantik nya", "superb bradar" dan lain-lain lagi.

Penceritaan yang tidak seberapa serius bersama tokey besar Stock Photo iaitu Sang Gezzeg membuatkan aku kembali untuk mencuba nasib untuk mendapatkan lesen. Maka bermulalah kehidupan aku dengan memikirkan idea, gambar, komposisi, pencahayaan dan sebagainya. Kalau dulu aku beri alasan tiada lighting, sedangkan bekas polistrin isi ikan mampu menjadi props yang sangat berguna dan murah.

Aku mula mengumpul gambar-gambar untuk dihantar sebagai permulaan. Di antara barang-barang yang aku gunakan adalah barangan yang mudah aku perolehi dan murah harganya kalau dibeli. Maka tanggal 1 Oktober 2015 iaitu bersamaan hari Khamis aku cuba untuk hantar 10 keping gambar yang pertama. Apabila malam menjelma dapat email dari shutterstock mengatakan aku gagal. Hanya 5 keping gambar sahaja yang berjaya. Kegagalan kali pertama tidak mematahkan semangat aku. Pada keesokkan hari nya (Jumaat) tepat jam 9.00 pagi aku cuba untuk hantar lagi 10 keping gambar yang lain komposisinya dan barangan yang lain. Sedang aku menyiapkan kerja-kerja lain handset aku berbunyi menandakan email baru masuk. "Congratulation" 7 keping gambar aku berjaya dan akhirnya aku berjaya mendapat lesen untuk shutterstock. 


Aku bagaikan tidak percaya, hanya 30 minit selepas aku hantar terus dapat jawapan walaupun kejayaan aku di atas pagar. Kegembiraan aku tidak terhingga hinggalah selepas menunaikan solat Jumaat lebih kurang jam 2.15 petang sekali lagi email masuk, menyatakan pembelian yang pertama dengan harga 0.25 USD. Semangat aku semakin membuak-buak dan pada sebelah malam sekeping lagi gambar aku dibeli oleh entah siapa. 


Maka aku teruskan mencari idea nak mengambil gambar untuk di hantar. Aku menetapkan bahawasanya aku akan sudmit 10 keping sehari. Hingga lah hari ini aku telah memiliki 78 keping di dalam galeri aku sendiri, dan alhamdulillah sudah 4 keping gambar aku terjual. 

Ini lah salah satu cara di mana medan yang sewajarnya digunakan oleh semua fotografer untuk menyimpan gambar mereka yang hebat-hebat. Tanpa kita sedari sebenarnya kita tidak mengetahui simpanan USD kita akan meningkat dari hari ke hari. Yang pasti setiap masa apa yang aku lihat adalah duit heheheh .... Kaching !!!! 



Thursday, October 8, 2015

Kita Masih Belum Kalah

Air di pantai ada pasang surutnya. Tetapi sedarkah kita pabila air yang pasang atau surutnya yang membah pantai sama sahaja ertinya kepada sang kecil yang bermain di gigi air. Kalau airnya pasang maka sang kecil tetap akan bermain di gigi air cuma bezanya tak perlu berjalan jauh dari daratan. Sama juga apabila sang air pantai yang surut keadaannya, maka sang anak kecil tetap akan bermain-main dengan penuh keriangan di persisiran pantai. Tiada tanda atau emosi kesedihan yang melanda wajah dan jiwa anak kecil pasang atau surutnya desiran pantai. 

Kisah air di pantai aku konklusikan sekali dengan asam garam penyokong di stadium. Penyokong di stadium juga aku rangkumkan seperti pasang surutnya air di pantai. Ada masa stadium penuh sehingga melimpah ruah dan ada kalanya kosong krik krik. Yang membezakan di antara dua situasi yang aku cuba bawa adalah, sang anak kecil yang bermain di pantai tetap dengan satu emosi iaitu emosi keriangan untuk bermain. Bagaimana pula dengan pandangan kalian?


Adakah silapnya pada pihak pengurusan yang terlalu bersenang lenang dengan income yang diperolehi? Atau kerana taktikal permainan yang digunakan sejak kebelakangan ini membosankan para penyokong setia? Atau hakikat sebenarnya penyokong Pahang hanya menyokong tatkala Pahang hanya gah di atas dengan deretan kemenangan?.


Pahang pada hakikatnya masih belum tewas atau belum jatuh merundum. Cuba kita fikirkan kembali kedudukan Pahang kebelakangan ini, kita hanya tewas untuk mempertahankan Piala Sumbangsih, tetapi tewaskan kita tidaklah memalukan. Kita tewas untuk mempertahankan Piala FA sama seperti Piala Sumbangsih kita tewa di pentas Separuh Akhir. Kita gagal menjulang Piala Liga Super, tapi sedarkah peningkatan dari tahun-tahun sudah di mana kita tahun ini menduduki tangga kedua. Kita gagal di pentas AFC tetapi kita tewas di peringkat Suku Akhir. Dan sekarang kita sedang beraksi untuk mempertahankan Piala Malaysia dan berada dilandasan yang tepat untuk menjuarainya. 


Kalah menang adat permainan di dalam bola sepak. Tiada pasukan yang mampu untuk mempertahankan kesemua piala yang dimenanginya selama-lamanya. Tetapi suara penyokong boleh kekal buat selama-lamanya. Cuba kita melangkah ke rumput yang menghijau sambil mendepakan tangan dan kita pejamkan mata sambil menghirup udara di dalam stadium yang dikatakan keramat ini apa yang kalian akan rasakan, aura itulah yang diperlukan oleh kesemua pemain kesayangan kita. 



Tuesday, October 6, 2015

Ada apa di Rajawali Art Studio


Pameran Foto UNITY akan dipamerkan di Rajawali Art Studio selama 2 minggu bermula 3 Oktober tempoh hari hingga 18 Oktober. Korang boleh la datang bila-bila masa. Sambil-sambil korang datang untuk melihat pameran UNITY korang boleh la menjamu selera dengan ais kream pasu yang pelbagai perisa. Pada masa yang sama juga ada makanan-makanan tambahan sebagai pencuci mulut. Selain daripada itu terdapat juga pizza. Haaa jangan korang tak tahu di kawasan perumahan Cenderawasih ni ada jual pizza.


Di tempat pameran UNITY ini juga korang akan merasakan satu suasana yang lain. Di mana seni kreatif yang cuba ditonjolkan adalah lain daripada yang lain. Kalau nak diperkatakan memang susah, korang kena datang sendiri dan rasai sendiri. 


Monday, October 5, 2015

Bangkit Wahai Fotografer

'Unity' atau dalam erti kata lain adalah bersatu merupakan tema yang dipilih oleh crew-crew Persatuan Jurufoto Negeri Pahang (PJNP) untuk Pertandingan Fotografi bersempena dengan bulan Kemerdekaan dan Hari 1 Malaysia pada tahun ini. Pada mulanya hanya borak-borak kosong dan tiada perancangan rapi tetapi oleh kerana komitmen yang diberi maka ianya menjadi kenyataan. Ditambah dengan hadiah utama iaitu RM1000.00 merupakan pertandingan foto yang mewah hadiahnya, terima kasih Youth Centre Pahang terutama beradar Zaini kerana merealisasikannya.

Sepanjang pertandingan berlangsung banyak pengalaman yang aku dapat dan aku pelajari. Terutama sekali apabila sesi pameran. Daripada bermulanya nak mengantung gambar sehinggalah ke hari besarnya. Sememangnya pengalaman ini tersangat berharga dan tidak terhingga ilmu yang tersepak bersama bradar Acai dan bradar AJ. Insan seni yang mampu untuk menunitykan fotografi di dalam konteks seni lukisan. Perghh pasti akan ada entri lain untuk ini. 


Bayangkan arahan pertama aku dan Sang Rimba Bara (Iqram) diminta untuk melukis dan mengira dahulu keluasan kawasan untuk ditampal. Kemudian hanya menggunakan kapur dan tali untuk menghasilkan garisan supaya mudah untuk dihilangkan apabila selesai. Ibarat suatu masa dahulu ketika piramid di dirikan hanya timbang air dan tali yang digunakan tapi sekarang teknologi mengatasi segalanya hanya dengan pancaran laser maka terhasillah paksi-paksi untuk ditanda. 


Sebagai fotografer, bukan sahaja mengabadikan gambar-gambar yang dirakamkan ke dalam laman-laman sosial atau hard disk masing-masing, tetapi perlu untuk dibukukan dan dipamerkan sebagai tanda satu kejayaan di dalam dunia fotografi. Sebagai contoh seorang pelukis menghabiskan beratus dan beribu untuk menghasilkan sebuah lukisan, takkan nak simpan sahaja di dalam bilik, pastinya ianya hendak dipertontonkan. Begitu juga dengan seorang forografer. Kamera yang dibeli, lensa yang dicari semuanya beribu ringgit malah mencecah belasan ribu tetapi nilai gambarnya dimana? 


Walaupun kita beranggapan gambar-gambar yang dipamerkan tidaklah menepati piawaian yang telah ditetapkan tetapi oleh kerana disiplin di dalam mempamerkan karya dan susun atur yang terancang maka sejuk mata memandang dan kepuasan mulai timbul. 

Siapa lagi yang nak mengangkat martabat dan maruah fotografer kalau bukan fotografi itu sendiri yang membantu. Berpesatuan bukan sekadar hanya pangkat dan nama tetapi keikhlasan dan keazaman untuk memajukan diri, ahli, dan sesiapa sahaja yang bergelar fotografer atau peminat foto. Teruskan berkarya dan teruskan menghasilkan gambar yang benar-benar sebuah karya dan kita pamerkan untuk perkongsian semua dan akhirnya kita bukukan dan kita dapatkan hasil titik peluh kita dari 3 cabang. Pertama gambar yang telah dirakamkan, kedua gambar yangbtelah dipamerkan dan yang ketiga buku-buku yang telah kita terbitkan.


Gadis Bertudung Singkat

Setiap hari semasa waktu rehat tempat aku menjamu selera tidak lain dan tidak bukan di bawah pokok beringin yang sentiasa ditemani oleh...