Sunday, June 14, 2020

Gadis Bertudung Singkat


Setiap hari semasa waktu rehat tempat aku menjamu selera tidak lain dan tidak bukan di bawah pokok beringin yang sentiasa ditemani oleh meja dan kerusi batu ihsan dari Persatuan Ibubapa dan Guru Sekolah Menengah Kebangsaan Orang Kaya Diraja. Gelak ketawa flasback cerita tompok merah di kain Faizah menjadi bualan waktu rehat tersebut.

"Amir cuba aok tengok budok tu" tanya Sham dengan dialek pekat Kuala Lipis.
"Yang mana? Aok ingat dengan muncungkan mulut busuk aok tu keh tahu budok mana se..."
"Laa mulut aku pulak aok maki, tu yang tinggi-tinggi tudung singkat tu dekat pokok bunga  kertas tu" Sham menambah muncung bibirnya sekali ganda.
"Weh lawo weh" ujar aku hinggakan nasi lemak ayam goreng kegemaran aku tak masuk ke mulut tetapi jatuh ke tanah.
"Tinggi, muka putih merah-merah, bibir berlekuk tengah ditambah dengan hidung yang mancung" tambah aku lagi.
"Woiii yang aok pegang batang hidung aok kenapa, takkan berhingus tengok budok tu" tepuk Bulat yang dari tadi pelahap abiskan nasi lemak aku sebelum kesemuanya jatuh ke tanah menjadi santapan si tompok kucing makcik kantin. 

Kringggg..!!! Tamat sesi persekolahan hari ini. Tapi aku seperti biasa tidak terus balik sebab petang nanti ada latihan bola baling. Tinggal sebulan jer lagi untuk Kejohanan Bola Baling peringkat Daerah Lipis. Kali ini aku taknak kecewa lagi. Aku mesti pastikan sekolah aku jadi juara. Jadi untuk mengisi masa yang terluang tu aku, Sham termasuk Bulat walaupun dia bukan dalam pasukan tetapi disebabkan kita orang ni kawan rapat jadi dia lepak sekali boleh jugak dia siapkan kerja sekolah sambil mengulangkaji pelajaran. 

Kelas 5 Bakawali merupakan kelas yang paling strategik untuk bebudak lelaki usha awek-awek balik sekolah atau keluar rehat mahupun pergi ke tandas sebab terletak di koridor jalan utama. Kelibat awek tudung singkat yang aku nampak rehat tadi memalingkan kepala aku secara automatik ke arah pintu kelas. Sempat sepasang mata bertentangan dan seukir senyuman dilemparkan.

"Hoi.. ko senyum benda buang tabiat ke? Ko dah malukan aku tadi ko senyum-senyum pulak" jerkah Faizah.
"Amboi manisnya bahasa berhoi hoi, patut la tak dapat petanda bila nak keluar, tah basuh ke tidok benda alah tu" balas aku kegeraman. 
Berderai gelak ketawa geng nakal penutup sesi persekolahan hari tersebut. 

Adeh kacau stim sungguh la baru nak main mata dengan budak tadi dah ada roadblock tengah jalan. Roadblock tompok bendera Jepun pulak tu. Orang tua-tua kata kalau dah jodoh tak kemanakan. Petang tu kelibat budak perempuan tadi aku nampak lagi, tapi kali ni di gelanggang bola jaring bersebelahan dengan padang bola baling tempat aku jalan latihan. 

"Tepat pilihan budak ni main bola jaring, cukup tinggi dan nampak bakat dia walaupun baru tengah ikat tali kasut" bisik aku dengan hati kecilku. 
"Amir budak tu la, budak tuuu" si muncung beraksi. 

Sham ni memang ada bakat bab muncungkan mulut dia. Agak-agaknya la kan kalau dia ni cemolot dengan bini dia nanti sesak nafas bini dia nanti, tersenyum sinis aku. 

"Ye ye aku nampok, aku tak buta lagi nak nak memang wajah dia dah terpahat kat sanubari aku ni" 
"Hai Amir aok nak try jugok ker? Kang tak pasal-pasal aku kena jadi peneman aok bergayut kat pondok telefon" Sham mengungkit kisah silam aku. 

Setiap tahun aku akan terpilih untuk mewakili daerah dalam sukan bola baling. Nak cakap aku ni hebat sangat tidak la jugak tapi mungkin disebabkan ketinggian aku dan kemampuan aku menjaringkan gol sebelum badan aku jatuh ke rumput membuatkan nama aku sering disenaraikan mewakili daerah. Yang pasti kali ini aku nak nama sekolah aku jadi juara. Letih la setiap tahun asyik kalah dengan SMK King Arthur di perlawanan akhir. Tapi memang diaorang hebat, main bola baling dah macam main bola keranjang. Ada sekali tu tengah buat benteng, boleh pulak pemain kiri kanan dia melintas depan gol pasukan aku untuk mengelirukan penjaga gol aku. Tapi kali ini aku dah tahu macam mana nak patahkan strategi diaorang. Tunggu dan lihat je nanti. 

Tinggal seminggu jer lagi kejohanan akan bermula. SPM pulak tak lama jugak. Jadi kena pandai-pandai la bahagi masa untuk akedamik dan sukan. Untuk jadi seorang pelajar yang cemerlang bukan sahaja di atas kertas peperiksaan tetapi kena hebat juga di dalam kokurikulum barulah betul diberi gelaran pelajar cemerlang. 

"Amir petang ni kita balik dengan bas lah boleh tak?" Bulat mula buat muka kesian dia. 
"Aok ni Bulat mengalahkan kitaorang yang kena lari 20 pusingan padang pulak nak manja naik bas" aku mengejek sambil kembongkan pipi menandakan bulat. 
"Ah ah Bulat, aok kata aok nak simpan duit nak beli set patung Blech" tambah si Sham. 
"Memang la tapi hari ni keh rasa letih sangat nak bawak badan keh ni balik rumah" 
"Tak de tak de, kita balik jalan kaki, sekurang-kurangnya ada jugak senaman untuk aok, parok sangat dah keh tengok badan aok ni". 

Sebenarnya kalau nak dikira dengan ukuran kilometer boleh tahan jauh jugak kome ni nak balik rumah. Tapi kalau ikut sifir rutin harian, naik turun bukit 2 kali dah nampak bumbung rumah. Kome bertiga ni sebenarnya duduk setaman. Rumah aku dengan Bulat selang 4 biji cuma Sham jer la lebih letih sikit sebab selang 3 lorong. 

Sebenarnya hari tu pilihan aku untuk menidakkan pelawaan si Bulat naik bas memang tepat. Gadis tudung singkat yang aku perhatikan selama ini turut sama berjalan kaki untuk pulang ke rumah. 

"Amir!! Amir!!" 
"Yeee Yeee keh nampak, keh tak buta lagi" potong aku sebelum sempat si Sham memuncungkan mulut dia. 

Saraf otak aku berhubung diantara satu sama lain sama laju tatkala aku merancang strategi untuk menang di perlawanan persahabatan bola baling dengan sekolah sebelah tadi. Kaki aku semakin laju mengejar si tudung singkat bersama kawan dia meninggalkan Bulat dan Sham. Kalau tadi saraf otak aku berhubung dengan laju sekarang jantung aku pulak jadi laju. 

Goooolllllll jaringan emas aku berjaya menjulang nama sekolah aku menjadi juara Kejohanan Bola Baling peringkat Daerah tahun 2009. Sujud syukur aku di atas padang setelah berhempas pulas mengalahkan SMK Padang Sultan. Berpuluh ucapan tahniah dari teman sekolah yang datang memberi sokongan dan pastinya ucapan tahniah daripada seseorang yang paling aku tunggukan. Kelibat si gadis berbaju biru bertudung putih bersilang ke leher menampakkan tulisan Adidas di hadapan baju datang mendekati aku. 

Perkenalan semasa pulang dari perlawanan persahabatan ari tu menjadi titik permulaan aku mengenali gadis yang awalnya aku panggil gadis tudung singkat. Rupanya rumah dia tak jauh pun dari rumah aku dan dekat sangat dengan rumah si mulut muncung Sham. Patut la hari tu Sham ada bagi tahu dia dapat jiran baru. Anak pegawai polis yang baru berpindah dari Melaka. Semenjak hari tu juga aku rajin ke rumah Sham kononnya lepak-lepak tapi sebenarnya hajat di hati mencari gadis pujaan hati. 

"Erkk awak balik jalan kaki?" sapa aku setelah dapat mengejar dari belakang. 
"Eh abang Amir, ingat siapa tadi" jawab Sarah dengan sekuntum senyuman. 
Aik dia tahu nama akulah, bisik hati aku. 
"Macam mana awak tahu nama kawan" tanya aku sambil menyisip rambut yang sudah mula panjang. 
"Ala dengar kawan-kawan abang panggil masa latihan kat padang" 
Alamak rupanya dia usha aku jugaklah, tercipta satu senyuman yang paling lama khas buat Sarah. 
"Maaf kalau kawan tak tahu nama…" 
"Sarah, nama saya Sarah" belum sempat aku bertanya dengan lebih lanjut dia dah bagi tahu namanya. 
"Ohh Sarah, cantik nama tu secantik orangnya" 
"Ada-ada je la abang ni" semakin laju langkah kakinya berjalan pulang. 

Saat yang paling berharga ni takkan aku nak lepaskan. Aku mengekori menyusun langkah penuh tertib sedikit laju bersaing kelajuan Sarah. Sekali sekala aku toleh ke belakang melihat Sham dan Bulat yang bagaikan memahami aku untuk aku jalan dahulu. 

"Kenapa Sarah balik jalan kaki hari ni?" tanya aku menyambung perbuatan. 
"Oh hari ni ayah tak dapat ambik sebab dia ada kerja, lagi pun tak jauh pun rumah Sarah kalau ikut jalan pintas, 2X turun bukit naik bukit jer" sambil menundingkan jarinya ke arah bukit yang tinggi mendaki ke rumah aku. 
"Eh Sarah duduk di Taman Lipis ker? Tanya aku dengan penuh semangat. 
"Aah ah. Ala dekat jer dengan rumah kawan abang tu, depan rumah dia jer" jawab Sarah sambil memuncungkan mulutnya ke arah Sham di belakang. 

Saat itu hati aku sangat gembira tak tergambar kegembiraan aku. Kalau selama ini waktu rehat dan semasa latihan di padang jer aku dapat mengintai kerana Sarah merupakan pelajar tingkatan 4 sebab itu laluan Sarah setiap jam 10.30 pagi dan waktu balik sekolah akan melalui koridor kelas aku, rupanya selepas ini setiap hari aku boleh mengintai. 

"Awak, tahniah tak sia-sia kerja keras awak selama ini" manis tuturkata diserikan dengan senyuman manis menampakkan lesung pipit di pipi kiri. 
"Terima kasih sebab datang bagi sokongan Sarah" balas aku sambil menghulurkan pingat kejuaraan kepadanya. 

Masa tu nak jer aku melompat peluk si gadis jelita yang selama ini selalu memberi semangat kepada aku tapi dibatasi dengan keimanan di jiwa. Semangat yang diberikan selama ini bukan sekadar ungkapan dari bibir lekuk di tengah sahaja, malah di hebat kan lagi dengan hadiah dan kadang-kadang kad ucapan hasil daripada tangan halus yang di reka sendiri. Sebab itu aku rasa Sarah adalah gadis istimewa yang luar biasa. 

"Woii Amir! Cepat la deme ajak bergambar ni, karang-karang la kalau nak bermanja pun" jerit si Sham. 

Ahhh potong la Sham ni tak muncung pulak bibir dia kali ni. Lamunan aku terhenti apabila mendapat panggilan telefon. Kelihatan nama sayang terpapar di paparan telefon bimbit. 

"Abang dah makan tengahari?" merdu suara dari muncung telefon bimbitku
"Belum kejap-kejap lagi abang turun makan, sayang dah makan ker? Tanya aku kembali. 
"Makan dah tadi mee sup, abang tu jangan lupa makan, sibuk macam mana sekali pun jangan skip makan ok" doktor peribadi aku memulakan hujahnya. 

Laman Facebook yang terpampang approve friend bernama Sarah Sulaiman aku renungkan kembali. Nak accept ke tidak nak accept ke tidak. Berkali-kali aku tanyakan pada diri aku sendiri. Gambar profile Sarah bersama 3 orang anaknya berbaju kurung biru bertudung lilit ke leher menampakkan kalung rantai berbatu permata merah membuatkan aku mengelamun lama throwback jauh ke belakang. Yang lepas biarkan lepas menjadi kenangan di dalam kehidupan. Tanda pangkah di bahagian atas komputer aku tekan dan mencapai telefon bimbit untuk turun ke bawah mengisi perut di waktu tengahari. 





No comments:

Post a Comment

Gadis Bertudung Singkat

Setiap hari semasa waktu rehat tempat aku menjamu selera tidak lain dan tidak bukan di bawah pokok beringin yang sentiasa ditemani oleh...