Wednesday, October 29, 2014

Sperma ku terpancut

Tik tik tik air paip yang tidak ditutup kemas membuatkan mata aku masih tidak mahu tertutup. Terasa berat jer badan ini untuk melangkah ke bilik air untuk menutup kemas kepala paip supaya keheningan malam tidak menganggu aku. Televisyen masih dibuka tetapi remote ditangan menukar-nukar rancangan tidak tahu yang mana satu berjaya mencuit hati untuk aku tonton. Sekali sekala mata aku menjeling ke jam yang tergantung di dinding. 

Kedengaran sayup-sayup suara wanita memberi salam. Ku gagahi langkah ke pintu depan rumahku. Dari samar-samar cahaya lampu jalan kelihatan seorang wanita berambut pendek paras bahu, berpakaian lengkap terapi agak seksi sambil memegang beg. 

Aku kehairanan. Sekali lagi aku aku menoleh ke jam di dinding rumahku. 
"Eh baru jam 10.00 malam rupanya, tapi kenapa awek ni datang rumah aku? Siapa dia ni", bisik hati kecil aku.

Aku membuka sliding door, sambil membetulkan kain pelikat yang aku pakai. Ke kanan ke kiri kepala aku memandang kalau-kalau ada jiran tetangga yang melepak mengambil angin malam saat itu. 

"Waalaikumsalam, ye saya cari siapa ye"? Tanya aku sambil menjeling ke arah tubuh badan gadis yang kelihatan seperti Emma Maembong ni.
"Erkk maafkan saya bang, saya ni tak tahu nak kemana sebab saya kena halau dari rumah", jawab gadis tersebut.
"Ehhh kamu duduk di mana? Macam mana boleh sampai ke sini"? Aku semakin pelik.
"Saya duduk di perumahan belakang sana, tadi kena kejar di anjing jadi saya takut saya lari ke arah umah abang sebab nampak abang terbaring di hdapn rumah tadi", jawab awek tersebut dengan panjang lebar.
"Dah tu macam mana ni? Awak nak mintak tolong apa dari abang?" Tanya aku lagi.
"Kalau tak keberatan izinkan saya bermalam dahulu di rumah abang boleh? Jawab awek tersebut sambil tunduk ke jalan.

Arghhh sudah aku menjadi tak keruan. Takkan aku nak bawak masuk awek ni ke dalam rumah. Mati aku kalau jiran-jiran nampak atau perasan. Tak pasal-pasal aku kahwin percuma malam ni. Tapi..... 

"Em macam ni lah awak dah makan?", tanya aku lagi untuk menyedapkan hati aku yang tidak keruan ini. 
"Sudah bang", jawab awek tersebut pendek.
"Emmm .... Aaaaa ..... Ok lah masuk lah bagi sini beg kamu tu", kepala aku tidak henti-henti memandang ke kiri dan ke kanan. 

Line clear. Cepat-cepat aku tarik tangan awek tu masuk ke dalam rumah. Lampu garaj aku biarkan terpasang. Pintu pagar dan grill aku pastikan telah berunci cuma sliding door sahaja aku biarkan terbuka luas. 

"Buatlah macam rumah sendiri ye aaaa ... " 
"Lisa", jawapan yang pendek tapi cukup untuk aku meneruskan perbualan. 
"Lisa nak mandi dulu ker atau apa ker", aku menyusun keadaan diri ku supaya kembali normal. 
"Em boleh jugak bang tapi saya tak bawak tuala atau baju lebih, dalam beg ni  pun laptop jer yang ada", petah pulak awek ni bercakap.
"Ok tak pe tak pe, nah tuala dan baju, jap kamu nak kain pelikat ker atau seluar pendek" aku menjadi sedikit nakal.
"Tak kisah lah apa-apa bang tapi sebenarnya saya tak pandai nak pakai kain, tak tahu nak ikat macam mana, karang terlondeh pulak susah" sambil tersenyum sinis. 

Amboi dia pancing aku dulu lah pulak. Tak mengapa relax-relax jangan gelojoh. Aku semakin menjadi berani dan kembali normal. 

Kalau tadi aku tak tahu nak tengok cerita apa di televisyen ni sekarang aku biarkan channel 134 Astro menjadi tatapan. Lampu ruang tamu aku matikan hanya bertemankan lampu malap di dinding. Tiba-tiba....!!!!

"Abang nak air panas?" Tanya si Lisa 
Terkejut aku bila pulak dia ni siap mandi? Aku toleh ke belakang kelihatan Lisa mengenakan baju kameja putih dan ... dan .... dan hanya berseluar dalam???? Hendak ku jerit takut orang dengar. Hendak ku melompat nampak sangat kegelojohan aku. Aku tersenyum sambil "boleh juga, kopi, gula, air panas ada dekat almari tu" muncung-muncung mulut aku.
"Amboi bang muncung betul mulut tu, simpan lah sikit", Lisa bergurau sambil mengambil kopi dan gula untuk dibancuh. 

"Aiiii bergurau lagi dia ni ek" hati aku berdetij lagi. 
"Jap jap dia ni orang atau .....", aku kembali tidak normal.
Aku mencari jalan untuk mengikut kata orang tua-tua. Kalau nak tengok orang tu manusia ke hantu tengok melalui celah kangkang.
"Ehh .. Kaki jejak tanah, tak ada perubahan pun," aku garu punggung ku yang sedang menongeng.
"Abangggg !!! Lisa bukan hantu lah, Lisa manusia lah, tak percaya meh sini pegang Lisa ni," terkantoi aku menongeng hehehe.
"Maaf lah Lisa, abang bukan apa tak pernah alami situasi macam ni, selalunya abang kalau nak bawak balik awek abang bawak jer, tapi kali ni awek yang datang sendiri tu yang abg pelik tu", karangan bahasa melayu aku bagi pada Lisa.
"Abang ni tak percaya lagi ye?, ok kejap ye", sambil meletakkan kan gelas kopi O panas di atas meja dan menghampiri aku.
"Cuba abg sentuh Lisa", ujar Lisa
Aku cuit pipi dia, hidung dia, angkat tangan dia, pegang bahu dia. Aah la Lisa manusia lah. Tapiii kejap, aku menarik Lisa dan jenguk ke leher dia. Tak de ok sah Lisa manusia. Dalam hati aku yessss. 

"Kenapa Lisa tak pakai seluar abang bagi tu? Tak sejuk ker pakai underware jer? Soalan bodoh dari aku.
"Panas la abang lagi pun Lisa kat rumah memang macam ni, kadang-kadang pakai bra dengan underware jer" jelas si Lisa.

Wow!!!! Nafsu aku sudah mula melompat. Sang kecil dekat dalam tu dah tak senang duduk sekejap bangun sekejap tidur. Nasib baik aku pakai kain pelikat tebal, kalau pakai cap Indon kain licin tu emmm segar bugar lah dia. Nampaknya Lisa sudah selesa di rumah aku. Dan aku sendiri dah selesa dengan kehadiran dia di rumah aku, perasaan takut pada mulanya tadi sudah hilang sama sekali. Lisa pun sudah semakin berani merebahkan diri nya di sebelah aku. Sambil melayan cerita Sundal Bolong di channel 134 ni. 

Tanpa disedari tangan aku automatik memegang bahu Lisa dan dalam masa yang sama Lisa memberi tindak balas dengan keluhan manja yang keluar dari mulut si gadis berbadan sedikit padu ni. 

Allahu Akhbar !! Allahu Alhbar !! Allahu Akhbar Allahu Akhbar !!! 

Aku terpingga-pingga. Lisa!! Ruang tamu kosong. Bilik belakang kosong. Tandas kosong. Aku dapat rasakan sesuatu yang tidak selesa di kemaluan ku. Aku ketawa keseorangan. Di usia aku 30-an aku masih lagi mimpi basah?!! Tak masuk dek akal langsung tapi realitinya sperma aku terpancut membasahi kain pelikat yang aku pakai. 



No comments:

Post a Comment

Gadis Bertudung Singkat

Setiap hari semasa waktu rehat tempat aku menjamu selera tidak lain dan tidak bukan di bawah pokok beringin yang sentiasa ditemani oleh...