Saturday, December 24, 2016

Pancutan Klimaks V83FC


Untuk membentuk sebuah pasukan yang mantap bikan sahaja terpandang ke arah sponsor nya yang besar bagaikan mengalirnya air sungai Kuantan, tetapi bagaimana pihak pengurusan menguruskan sesebuah pasukan tersebut supaya menjadi sebuah pasukan yang disegani. Buah fikiran dan percambahan idea dari banyak kepala perlu disatukan menjadi satu keputusan supaya keputusan itu tidak mendatangkan masalah kepada pasukan. Brianstorming dan cadangan daripada individu lain juga diperlukan supaya perasaan 'kepunyaan' ada di dalam setiap insan yang seragam menyarungkan lencana di dada. 

Itulah yang dilakukan oleh V83. Sebuah pasukan bola sepak yang kecil tetapi mempunyai hati yang besar. Sebuah pasukan yang tidaklah hebat seperti pasukan lain tetapi mempunyai pengurusan yang melebihi pasukan negeri.  Tidak dapat disangkal lagi perjalanan yang mengikuti langkah yang teratur pastinya akan melangkah bergaya suatu hari nanti. Itulah hukum alam di mana dari 'zero to hero'. 

Aku juga sudah mula terjebak dengan pasukan ini kerana aku juga 83. Pada sebelumnya aku hanya dengar-dengar dan  mengintai laman sosial mereka. Bukan apa pendirian aku, jika ada individu yang betul-betul bersungguh untuk menaikkan martabat bola sepak negara aku perlu balas jasa beliau dengan komitmen kita. Sedangkan aku ini lara bab komitmen. Yelah banyak lagi komitmen yang perlu aku selesaikan terutama yang hakiki. Tetapi jika sudah jodoh itu tidak kemana orang tua-tua kata. Kini aku mengisi kekosongan posisi penjaga gol bagi pasukan ini. 

Oh lupa pulak aku, apa ke benda v83 ini? V83 adalah merupakan sebuah pasukan bola sepak yang terdiri daripada mereka-mereka yang lahir pada tahun 1983. Di mana pada suatu masa dahulu mereka ini pernah menjadi musih antara satu sama lain. Musuh yang diperkatakan adalah mereka berlawan antara satu sama lain untuk memenangi kejohanan bola sepak sekolah-sekolah 15 tahun dahulu 10 tahun dahulu. Kini mereka di bawah satu bumbung bukan Pahang, jauh sekali Malaysia tetapi V83. 



Apa yang aku nak contengkan hari ini adalah kisah ceritera awayday kami yang pertama iaitu ke Kuala Lumpur bagi perlawanan persahabatan menentang RTM FC. Saat itu aku bagaikan seperti seorang pemain bola sepak yang berstatus negeri. Sang Pie berulangkali menyatakan "kita ni nombor dua bawah Pahang"  seawal pagi kami di bawa ke Kuala Lumpur dengan menaiki van siap dengan sticker di hadapan. Tidak cukup dengan itu dibekalkan dengan baju yang seragam bagi menampakkan bersatunya V83. 

Kuala Lumpur tersergam indah kotaraya yang penuh dengan dugaan dan cabaran di dalam kamus hidup aku kini aku jejaki lagi bersama V83. Setiba di Kuala Kumpur destinasi pertama persinggahan kami adalah The Zone. Fuh korang percaya atau tidak kami diberi penginapan yang bertaraf pemain liga super gua cakap luuu. Tepat jam 3.30 petang kami bergerak ke Angkasapuri dengan memakai pulak kit warm up fuhhh gile memang gile kalau korang nak tahu kawan tak bawak baju lain pun melainkan baju yang telah dibekalkan. 


Tapi sayang seribu kali sayang apabila sampai di angkasapuri lokasi pertarungan yang akan dimulakan pada jam 5.00 petang hujan yang turun menambahkan lagi kemurungan di wajah-wajah para pemain dan pengurusan. Padang yang tidak diselenggara dengan baik menjadi medan pertempuran di antara dua pasukan tetapi apa kan daya perjuangan perlu diteruskan inilah yang dikatakan kekuatan fizikal dan mental.


Bola itu bulat menang kalah setiap pemain harus terima kerana telah memberi 150 peratus dari tahap sebenar. Kekalahan 0-1 ke atas RTM FC membuatkan para pemain V83 semakin bersemangat untuk memperbaiki diri. Pada sebelah malam pula kami di sajikan dengan nasi Arab di Al-Rawsha Restoran. Kelaparan yang ditahan daripada tengah hari kini hilang dengan serta merta. Kambing, ayam, ais kream dan sebagainya memenuhi setiap sudut di dalam perut ke semua yang hadir. 


Begitulah ceritera V83 berkunjung ke Kuala Lumpur bagi siri perlawanan persahabatan. Dan bagi sesiapa yang lahir pada tahun 1983 kalau inginkan baju 1983 bolehlah membuat pembelian menerusi laman rasmi sosial V83 iaitu hanya menaip V83 FC di Facebook dan tinggalkan pesanan di sana. 


Lupa nak memperkenalkan jurulatih yang sudi untuk memberi tunjuk ajar kepada kami iaitu Coach Farid. Dengar-dengar cerita V83 akan ke Indonesia pulak untuk siri perlawanan persahabatan menentang kelab di sana. Sesunguhnya untuk membalas budi baik semua yang sponsor V83 bukan sahaja dengan kemenangan tetapi dengan komitmen dari setiap pemain dan juga disiplin yang tinggi ditambah pula dengan semangat kekeluargaan di antara satu sama lain. Terima kasih Muaz sudi ajok aku join team ini dan terima kasih yang tidak terhingga kepada semua sponsor V83 terutama Asturi Truck & Crane Sehingga berjumpa lagi di ruangan contengan yang lain.


No comments:

Post a Comment

Gadis Bertudung Singkat

Setiap hari semasa waktu rehat tempat aku menjamu selera tidak lain dan tidak bukan di bawah pokok beringin yang sentiasa ditemani oleh...