Wednesday, October 5, 2016

Santapan di The Warunk

Kebiasaannya kalau bercakap tentang Asam Pedas mesti kepala hotak membayangkan Asam Pedas Kota Laksamana, Melaka. Kalau bercakap tentang sup tulang pulak melayang ke Kampung Baru Majidee, Johor Bharu. Jauh jugak nak ke kedua-dua lokasi tu. Tapi bagi orang Kuantan korang tak perlu nak bersusah payah atau pening kepala kalau tekak korang menyanyikan lagu Asam Pedas remix Sup Tulang sebab kini di Kuantan dah ada tempatnya.


Barisan kedai berhampiran kubur Kristian di Taman Gelora The Warunk dimiliki oleh sepasang suami isteri Mus dan Ila. Menggunakan konsep santai dan hipster The Warunk mula menapak dengan beberapa menu sehingga lah pada hari ini pemilik The Warunk ini sebulat suara untuk menjadikan set Asam Pedas dan Set Sup Tulang menu utama santapan para pengunjung. Walaubagaimanapun masakan panas tetap ada sebagai pilihan para pengunjung. 


Sememangnya The Warunk adalah tempat aku, keluarga aku dan member-member aku melepak. Suasana yang nyaman dan santai membuatkan aku tidak pernah bosan untuk melangkah kaki ke The Warunk dan yang paling utama adalah kerana aku pengemar Asam Pedas. 



Pemilik The Warunk ini juga seorang fotografer jadinya ada satu sudut dijadikan kawasan untuk para pengunjung untuk berselfie, welfie, dan merakamkan kenangan terindah. 


Kalau dari segi harga, di The Warunk harganya amat berpatutan dengan menu yang dihidangkan. Ibaratnya apabila kita telah pesan makanan yang menjadi idaman tekak kita selesai sahaja makan sehingga ulas nasi yang terakhir tidak kekok untuk mengeluarkan wang dari dompet padat kita. 


The Warunk dibuka bermula jam 6.00 petang sehingga jam 1.00 pagi setiap hari kecuali hari Rabu. 



Oh seperkara lagi, di The Warunk juga kalau korang nak buat tempahan jangan malu jangan segan jangan susah hati hubungi The Warunk dan boleh mintak sedikit pandangan untuk tema yang ingin diketengahkan bagi tempahan korang. Contoh geng-geng fotografer di Kuantan sudah banyakkali mengadakan aktiviti di The Warunk ni. Di antara tema yang telah dilaksanakan seperti Salam Syawal dan Merdeka 1957. 



The Warunk juga kini diserikan dengan Karipap Raja daripada Khanifa Anas and Family. Di mana karipap yang bersaiz besar dan berintikan ayam dan daging yang padat beserta ranum apabila dikunyah. Pastinya Karipap Raja ini akan menjadi pencuci mulut kepada para pengunjung yang dapat untuk menikmati suasana dan juadah di The Warunk.





No comments:

Post a Comment

Gadis Bertudung Singkat

Setiap hari semasa waktu rehat tempat aku menjamu selera tidak lain dan tidak bukan di bawah pokok beringin yang sentiasa ditemani oleh...