Monday, December 23, 2019

Gaji Sesuap Nasi


Tiada sesiapa yang bekerja kerana lilahitaala di zaman menjelang 2020 ini. Zaman yang kini di gembar gembur kan dengan kereta terbang dan kecanggihan teknologi bagaikan tidak seiring dengan pemikiran tentang pekerjaan yang tidak bergaji. Sememangnya perkataan yang mempunyai empat huruf ini adalah perkataan biasa tetapi besar maknanya kepada yang mengerjakannya.

Zaman kini semuanya perlukan duit. Masuk tandas dah semakin mahal sekarang. Makan nasi berlaukan sambal belacan pun ada harga add on RM0.50 untuk sambal belacan. Moralnya kesemua perkara perlukan duit pada hari ini. Dan bagaimana ingin mendapatkan duit? Ialah dengan bekerja. Ada yang bekerja 8 jam sehari, ada yang kerja 12 jam sehari malah ada yang bekerja 24 jam demi sesuap nasi untuk diri sendiri, demi sehelai pakaian untuk menutup aurat di badan, demi pendidikan anak-anak yang menjadi harapan dan tiang negara.

Ada juga yang kais pagi makan pagi dan kais petang makan petang. Pagi segak bergaya dengan tali yang mencerut leher. Pabila malam bertukar dengan apron di badan menarik teh tarik buat pelanggan di tepi jalan. Kesemuanya hanyalah untuk satu perkataan iaitu duit. Kita tidak mahu bertuhankan duit tetapi kita perlukan duit untuk meniti hari-hari di bumi yang di pijak di langit yang dijunjung.

Lebih mengharukan bila status gaji itu tidak diketahui. Setiap hari menuju ke kaunter ATM untuk menilik nasib adakah masuk atau tidak. Kenapa tidak guna perbankan online? Bagaimana mahu menlayari di laman sesawang cimb click, maybank2u dan sebagainya jika bil telefon pun sudah mencecah 3 bulan tidak berbayar jangan kan nak check gaji masuk ke tidak, nak kumpul koleksi Pokemon pun tidak kesampaian.

Di kala ini juga aku terfikir kan sesuatu yang sering aku guna di dalam kata-kata ku. "Bukankah Allah telah berkata dengan jelas di dalam Al-Quran yang Allah tidak akan sekali-kali menguji hambaNya diluar kemampuan hambaNya", bisik hati kecilku. Tetapi hakikat sebenarnya aku tidak mampu meniti hari demi hari yang mendatang. Ku pejamkan mata mencari penyelesaian, kelam, gelap tidak bercahaya. Tetapi ku cuba untuk memahami dan mendalami petikan dari Allah S.W.T. itu. Aku gagahi bahawasanya ianya masih di dalam kemampuan diri ku ini walaupun senyuman ku ukir, meratapi di dalam hati. 

No comments:

Post a Comment

Gadis Bertudung Singkat

Setiap hari semasa waktu rehat tempat aku menjamu selera tidak lain dan tidak bukan di bawah pokok beringin yang sentiasa ditemani oleh...