Friday, October 11, 2013

Asam garam kehidupan kita

Di dlm kehidupan kita pernah tak kita tanya kedua ibubapa kita dari mana kita dilahirkan? Bagaimana kita dilahirkan? Bagaimana kehidupan kita selepas hari ini? Itu lah yang sering kawan persoalkan kepada anak-anak permata kasih atau anak-anak di dalam program kawan. Kita sering kali alpa dengan kehidupan kita hinggakan kita sering lupa asal usul kita.

Nescaya kita tidak pernah tahu bagaimana kehidupan kita di alam rahim ibu kita. Tatkala masa itu adalah hasil percintaan antara sang ayah dan sang ibu hasil di dalam satu ikatan yang sah iaitu ikatan perkahwinan mereka. Daripada berjuta-juta sperma yang dirembes kan sang ayah, hanya satu yang berjaya menembusi dinding ovum sang ibu. Satu itu adalah kita. Maka kita adalah tergolong di dalam golongan yang sangat hebat. 

Setelah itu kita berenang ke satu lagi alam iaitu alam di mana kehidupan kita berada di dalam kandungan perut ibu kita. Dari cecair yang sangat kotor menjadi segumpal darah dan menjadi tulang bendulang. Kita ditiupkan roh, dan kita mula membesar di dalam kandungan ibunda kita yang tercinta. Mata kian terbentuk, sepasang telinga, mulut, jari jemari yang cukup sifatnya, kaki tangan yang cukup pancainderanya. Minggu berganti minggu, bulan berganti bulan. Genap 9 bulan 10 hari kita berenang di dalam kandungan perut ibu kita. Kita menendang-nendang, menumbuk-numbuk perut nipis ibu kita, maka kita akan dilahirkan ke dunia yang nyata melalui perut atau faraj ibu kita. Saat ini lah ibu tersayang bertarung dengan nywanya. Sang ayah resah gelisah menantikannya. 

Kini kita di zaman kanak-kanak, bergelak ketawa, bersuka ria bermain ke sana ke sini. Tidak menghiraukan panas dan hujan siang dan malam hanya keseronokan di benak fikiran mereka. Tahun semakin menggorak langkah menuju ke alam remaja kita. Di zaman ini sang ibu dan ayah kembali stress dengan pembesaran sang anak. Risaukan sisoal mereka. Risaukan petumbuhan fizikal mereka. Dan risaukan spritual mereka. Sang ibu dan ayah membanting tulang mengerakkan tulang empat kerat mencari rezeki hanya untuk memenuhi permintaan dan membesarkan kita. Sedangkan kita selalu lupakan mereka. Kita bebas berpeleseran ke sana ke sini. Kita sering memintanapa saja sedangkan kita tahu sang ayah dan ibu tidak mampu untuk merealisasikan permintaan kita. 

Pabila umur menjangkaui usia kini kita telah semakin membesar menjadi dewasa. Mempunyai pekerjaan yang hebat. Mempunyai rumah, kereta dankeluarga sendiri. Pernah tak kita kenang jasa sang ayah dan ibu yang membesarkan kita. Maaf di pohon hanya di hari raya. Ciuman diterima hanya di kala kerinduan yang sementara. 

Dan tiba masanya kita sampai di saat kematian kita. Di saat ini kesalahan-kesalahan kita akan terpapar di ingatan kita. Di saat ini tanpa keampunan di atas segala kesalahan dan kesilapan kita nescaya di alam barzakh nanti kita akan terseksa. Justeru itu jadilah insan yang berjuang untuk ketaatan seorang hamba agar mati kita tidak sia-sia di tanah jua kita kembali menuju Syurga.

No comments:

Post a Comment

Gadis Bertudung Singkat

Setiap hari semasa waktu rehat tempat aku menjamu selera tidak lain dan tidak bukan di bawah pokok beringin yang sentiasa ditemani oleh...