Thursday, October 8, 2015

Kita Masih Belum Kalah

Air di pantai ada pasang surutnya. Tetapi sedarkah kita pabila air yang pasang atau surutnya yang membah pantai sama sahaja ertinya kepada sang kecil yang bermain di gigi air. Kalau airnya pasang maka sang kecil tetap akan bermain di gigi air cuma bezanya tak perlu berjalan jauh dari daratan. Sama juga apabila sang air pantai yang surut keadaannya, maka sang anak kecil tetap akan bermain-main dengan penuh keriangan di persisiran pantai. Tiada tanda atau emosi kesedihan yang melanda wajah dan jiwa anak kecil pasang atau surutnya desiran pantai. 

Kisah air di pantai aku konklusikan sekali dengan asam garam penyokong di stadium. Penyokong di stadium juga aku rangkumkan seperti pasang surutnya air di pantai. Ada masa stadium penuh sehingga melimpah ruah dan ada kalanya kosong krik krik. Yang membezakan di antara dua situasi yang aku cuba bawa adalah, sang anak kecil yang bermain di pantai tetap dengan satu emosi iaitu emosi keriangan untuk bermain. Bagaimana pula dengan pandangan kalian?


Adakah silapnya pada pihak pengurusan yang terlalu bersenang lenang dengan income yang diperolehi? Atau kerana taktikal permainan yang digunakan sejak kebelakangan ini membosankan para penyokong setia? Atau hakikat sebenarnya penyokong Pahang hanya menyokong tatkala Pahang hanya gah di atas dengan deretan kemenangan?.


Pahang pada hakikatnya masih belum tewas atau belum jatuh merundum. Cuba kita fikirkan kembali kedudukan Pahang kebelakangan ini, kita hanya tewas untuk mempertahankan Piala Sumbangsih, tetapi tewaskan kita tidaklah memalukan. Kita tewas untuk mempertahankan Piala FA sama seperti Piala Sumbangsih kita tewa di pentas Separuh Akhir. Kita gagal menjulang Piala Liga Super, tapi sedarkah peningkatan dari tahun-tahun sudah di mana kita tahun ini menduduki tangga kedua. Kita gagal di pentas AFC tetapi kita tewas di peringkat Suku Akhir. Dan sekarang kita sedang beraksi untuk mempertahankan Piala Malaysia dan berada dilandasan yang tepat untuk menjuarainya. 


Kalah menang adat permainan di dalam bola sepak. Tiada pasukan yang mampu untuk mempertahankan kesemua piala yang dimenanginya selama-lamanya. Tetapi suara penyokong boleh kekal buat selama-lamanya. Cuba kita melangkah ke rumput yang menghijau sambil mendepakan tangan dan kita pejamkan mata sambil menghirup udara di dalam stadium yang dikatakan keramat ini apa yang kalian akan rasakan, aura itulah yang diperlukan oleh kesemua pemain kesayangan kita. 



No comments:

Post a Comment

Gadis Bertudung Singkat

Setiap hari semasa waktu rehat tempat aku menjamu selera tidak lain dan tidak bukan di bawah pokok beringin yang sentiasa ditemani oleh...