Monday, October 5, 2015

Bangkit Wahai Fotografer

'Unity' atau dalam erti kata lain adalah bersatu merupakan tema yang dipilih oleh crew-crew Persatuan Jurufoto Negeri Pahang (PJNP) untuk Pertandingan Fotografi bersempena dengan bulan Kemerdekaan dan Hari 1 Malaysia pada tahun ini. Pada mulanya hanya borak-borak kosong dan tiada perancangan rapi tetapi oleh kerana komitmen yang diberi maka ianya menjadi kenyataan. Ditambah dengan hadiah utama iaitu RM1000.00 merupakan pertandingan foto yang mewah hadiahnya, terima kasih Youth Centre Pahang terutama beradar Zaini kerana merealisasikannya.

Sepanjang pertandingan berlangsung banyak pengalaman yang aku dapat dan aku pelajari. Terutama sekali apabila sesi pameran. Daripada bermulanya nak mengantung gambar sehinggalah ke hari besarnya. Sememangnya pengalaman ini tersangat berharga dan tidak terhingga ilmu yang tersepak bersama bradar Acai dan bradar AJ. Insan seni yang mampu untuk menunitykan fotografi di dalam konteks seni lukisan. Perghh pasti akan ada entri lain untuk ini. 


Bayangkan arahan pertama aku dan Sang Rimba Bara (Iqram) diminta untuk melukis dan mengira dahulu keluasan kawasan untuk ditampal. Kemudian hanya menggunakan kapur dan tali untuk menghasilkan garisan supaya mudah untuk dihilangkan apabila selesai. Ibarat suatu masa dahulu ketika piramid di dirikan hanya timbang air dan tali yang digunakan tapi sekarang teknologi mengatasi segalanya hanya dengan pancaran laser maka terhasillah paksi-paksi untuk ditanda. 


Sebagai fotografer, bukan sahaja mengabadikan gambar-gambar yang dirakamkan ke dalam laman-laman sosial atau hard disk masing-masing, tetapi perlu untuk dibukukan dan dipamerkan sebagai tanda satu kejayaan di dalam dunia fotografi. Sebagai contoh seorang pelukis menghabiskan beratus dan beribu untuk menghasilkan sebuah lukisan, takkan nak simpan sahaja di dalam bilik, pastinya ianya hendak dipertontonkan. Begitu juga dengan seorang forografer. Kamera yang dibeli, lensa yang dicari semuanya beribu ringgit malah mencecah belasan ribu tetapi nilai gambarnya dimana? 


Walaupun kita beranggapan gambar-gambar yang dipamerkan tidaklah menepati piawaian yang telah ditetapkan tetapi oleh kerana disiplin di dalam mempamerkan karya dan susun atur yang terancang maka sejuk mata memandang dan kepuasan mulai timbul. 

Siapa lagi yang nak mengangkat martabat dan maruah fotografer kalau bukan fotografi itu sendiri yang membantu. Berpesatuan bukan sekadar hanya pangkat dan nama tetapi keikhlasan dan keazaman untuk memajukan diri, ahli, dan sesiapa sahaja yang bergelar fotografer atau peminat foto. Teruskan berkarya dan teruskan menghasilkan gambar yang benar-benar sebuah karya dan kita pamerkan untuk perkongsian semua dan akhirnya kita bukukan dan kita dapatkan hasil titik peluh kita dari 3 cabang. Pertama gambar yang telah dirakamkan, kedua gambar yangbtelah dipamerkan dan yang ketiga buku-buku yang telah kita terbitkan.


No comments:

Post a Comment

Gadis Bertudung Singkat

Setiap hari semasa waktu rehat tempat aku menjamu selera tidak lain dan tidak bukan di bawah pokok beringin yang sentiasa ditemani oleh...