Sunday, November 6, 2016

Musibat Hitam


Dahulu aku tidak pernah untuk mengenali mereka. Walaupun ada dikalangan mereka adalah kenalan-kenalan aku dan ada juga junior aku. Ketika itu aku hanya meluangkan masa terluang aku sambil-sambil berjalan. Masa itu juga aku tidak pernah membeli tiket untuk menyaksikan pasukan bola sepak Pahang beraksi. Setahu aku makcik aku adalah salah seorang penjual tiket dikaunter tiket dan sekali sekala dapatlah tiket-tiket free yang diberi oleh pemain-pemain ketika itu. Dahulu aku pasti membawa bekal kuaci untuk menyaksikan perlawanan. Dahulu aku pasti akan datang keseorangan dan lepak keseorangan. 

Saat itu suara-suara nyaring memaki hamun jelas kedengaran. Aku rasa 22 pemain dan 3 orang sang berbaju hitam pasti dengar bulat-bulat apa yang dimaki hamun oleh penyokong yang datang. Maki hamun itu bukan sahaja daripada mulut mereka, malah ada juga dari mulut aku sendiri. Walaupun masa itu lebih kurang 4-5 orang yang beraksi adalah kenalan aku. Selumber jer aku maki peduli apa aku. Tamat perlawanan bersepah kulit kuaci dan tiada satu pun kuaci tertinggal, semuanya habis dimamah sambil memaki. Dan apabila tamat perlawanan balik ke rumah seperti tiada apa yang berlaku. Menang pun relax jer aku, kalau kalah pun aku tetap relax. Senang cerita tiada apa-apa pun menarik ketika itu hanya sekadar mengisi masa lapang aku. 


Waktu berganti waktu, hari berganti hari, detik berganti detik. Segalanya telah berubah. Fenomena penyokong hari ini telah menjadi fenomena yang sangat berbeza. Cuma yang sama adalah maki hamun kepada mereka yang sedang beraksi. Kalau dulu gaji pemain tidak seperti sekarang, jadinya kalau penyokong tak ramai tidaklah terasa kalau duit tidak mencukupi. Tapi sekarang dah lain.... Gaji masing-masing besar beribu-ribu dan berpuluh ribu. Malah ada ratus ribu. Kadang-kadang tak terfikir dek akal fikiran gaji yang diterima tetapi persembahannya suam-suam kuku. 


Sekarang fenomena penyokong totaly berubah. Wujudnya ultras, wujudnya holigan, wujudnya casual dan kumpulan-kumpulan penyokong yang lain. pertumbuhan pelbagai penyokong hari ini bagaikan cendawan yang hidup mekar. Tetapi apa-apa pun titik permulaannya adalah di Jungle Food Court di mana ketika itu ada siaran langsung Malaysia VS Singapore kalau tidak silap atau dengan Indonesia. Aku cool di antara penyokong-penyokong yang melaungkan Malaysia Boleh dan nyanyian-nyayian lagu-lagu semangat. Apabila gol sahaja bergegar rasanya Jungle Food Court. Masa itu lah aku berbual dengan salah seorang yang ada malam itu.

Akhirnya aku adalah sebahagian daripada mereka. Mengenakan kasut, seluar dan berbaju hitam aku melangkah ke teres yang dikatakan sebagai rumah mereka. Aku melompat. Aku menyanyi. Aku menjerit. Aku mengayakan sepertimana mereka gayakan dan aku pulang dengan keletihan. Menanti hari baru untuk bersama mereka seperti biasa aku berada dikalangan mereka. Peluh jangan ditanya meleleh sama seperti mereka yang sedang beraksi di tengah padang. Menanti hari-hari berikutnya aku semakin tidak sabar. Tidak sabar untuk mengila bersama mereka. Semasa kalah? Tak terasa kekalahan tersebut kerana hadir ke teres adalah untuk menyokong dengan kegembiraan. Mungkin perasaan kalah itu di atasi dengan ikatan kekeluargaan si bebudak hitam ini. Dan mungkin juga disebabkan untuk menghilangkan kekecewaan supaya diperlawanan yang lain aku akan kembali meneruskan sokongan. Bila menang? Kalau dah sebut perkataan keramat kemenangan tu maknanya lagi tak sedarkan diri lebih-lebih lagi apabila pemain datang memberi tepukan kepada musibat hitam ni. Saat tu? Saat itu aku rasakan tepukan mereka terlalu ikhlas kerana membantu mereka untuk meraih kemenangan. 

Aksi dan sokongan bebudak ni bukan sahaja di laman sendiri, malah mereka akan turut ke luar cucuk angin belakang pemain. Aku ingat lagi berbas-bas dan berbiji-biji kenderaan berangkat ke destinasi perlawanan di luar. Semasa itu baru aku terasa duit keluar dari poket macam mana. Kalau naik bas kena bayar sewa bas purata RM 70 seorang sekali tiket untuk satu perlawanan. Tak pergi rugi, perasaan aku ketika itu. Dan yang pasti setiap awayday ada kisahnya tersendiri. Terlalu banyak kenangan berawayday. 

Kenangan aku untuk berawayday adalah tiada duit untuk membayar bas. Masa itu kalau tak silap aku aku korek tabung si Afi Darwisy untuk dapatkan satu jumlah termasuk duit alas perut. Kalau tau di isteri aku mau membebel dia dibuatnya. Dan kenangan aku ketika di laman sendiri kena jek kat dada masa menghalang penyokong lain untuk lalu di pagar yang telah berkunci. Mana taknya kawasan di gate 13 sudah terlalu padat tapi ada juga penyokong yang hendak masuk untuk duduk di kawasan gate 13 dan juga di musibat hitam. Tak pasal-pasal aku terduduk kena sekali kat dada. 


Itu cerita semasa perlawanan-perlawanan biasa. Belum korek bab pegi perlawanan akhir, lagi pelbagai cerita yang boleh dikongsi. Tapi bukan itu yang aku nak kongsikan dalam posting yang ini. Tapi itu semua tinggal kenangan. Hari ini tiada lagi kedengaran gempak gempita dari bebudak hitam dan penyokong Pahang. Kalau dahulu RM12 sebagai purata tiket di darab dengan 30 ribu penyokong atau 20 ribu penyokong pastinya akaun persatuan cantik dan tiada masalah untuk membayar petugas yang bertugas. 

Menjadi persoalan peribadi dalam diri aku sebenarnya persatuan terima atau tidak kehadiran penyokong ke stadium? Kenapa ada ayat-ayat yang tidak sedap didengar mengatakan "kami tidak kisah ada penyokong atau tidak". "Kalau mereka datang dan menyusahkan banyak pihak lebih baik tidak datang ke stadium". 

Itu kisah selama aku setiap masa bersama musibat hitam mewarnai teres-teres di semua stadium di Malaysia. Adakah kisah cinta musibat hitam ini akan terus menerus  menghiasi persada sukan bola sepak di tanah air ini atau ianya sepi dan sunyi di sapu bayu malam. Sebenarnya panjang lagi tapi simpan sikit lah bila-bila free nanti.

2 comments:

Gadis Bertudung Singkat

Setiap hari semasa waktu rehat tempat aku menjamu selera tidak lain dan tidak bukan di bawah pokok beringin yang sentiasa ditemani oleh...