Monday, April 10, 2017

Klimaks realiti kehidupan


Setiap insan ada tanggungjawabnya yang tersendiri, tidak kira tanggungjawab itu adalah tanggungjawab hakiki seperti memberi nafkah kepada keluarga, makan gaji dengan majikan dan sebagainya. Tanggungjawab terhadap sosial kehidupan kita seperti beriadah bersama rakan sepasukan, minum kopi ais di Farouk Maju, dan banyak lagi. Serta tanggungjawab kita terhadap Tuhan yang satu, seperti mengerjakan segala rukun Islam seperti mana yang tercatit di dalam kamus kehidupan kita yang hakiki iaitu Al-Quran. 


Itu jika sang sperma tetapi kita bercakap dari konteks realiti kehidupan kita sebagai manusia. Kesibukan yang hadir adalah menjelma dari kesanggupan kita sebelum ini. Jika tidak mampu tamatkan ia dengan kecemerlangan bukan dibiarkan berbau busuk bagaikan bangkai yang terdampar di gilis BMW 5 siri. Tetapi jika mampu untuk mengharunginya, susun langkah dan perkemaskan rentak tari supaya ianya berkesudahan dengan senyuman dan kelapangan hati yang satu.



Jangan mmpertikaikan apa yang telah berlaku dan akan berlaku kerana ianya mampu memanggil sang syaitan mendampingi lalu lalai dengan segala arahan serta suruhan seperti yang telah tertulis cantik di dada-dada kitab dan Al-Quran yakni pegangan manusia sepanjang zaman.


Oleh itu, kembali kepada kejadian manusia mengapa Nabi Adam A.S di hantar oleh Allah ke muka bumi ini. Yang pasti dan yang kita tahu hanya kerana melanggar perintah dengan memakan buah Khuldi, sedangkan banyak lagi perkara yang perlu ditafsirkan oleh kita manusia mengapa kisah ini berlaku. 

No comments:

Post a Comment

Gadis Bertudung Singkat

Setiap hari semasa waktu rehat tempat aku menjamu selera tidak lain dan tidak bukan di bawah pokok beringin yang sentiasa ditemani oleh...