Wednesday, April 9, 2014

Kisah tentang bahaya FITNAH

Kisah ini berlaku ke atas seorang yang bernama Abu Nawas. Dia telah didatangi oleh seorang pemuda yang ingin memohon maaf kepada beliau tentang fitnah yang telah disebarkannya ke atas Abu Nawas. Lalu Abu Nawas menyuruh pemuda itu pergi dari tempat tersebut tanpa menghiraukan perkara2 fitnah yang telah di lakukan oleh pemuda itu terhadap Abu Nawas. Namun pemuda tersebut enggan beredar sebelum Abu Nawas memaafkan dosanya yg memfitnah Abu Nawas. 

Abu Nawas lalu memaafkan pemuda tersebut tetapi dengan beberapa syarat yang mesti pemuda itu penuhi. Abu Nawas pun memberikan dua syarat kepada pemuda tersebut, syarat yang pertama ialah pemuda itu mestilah mengoyakkan bantal yang akan diberikan kepadanya. Setelah pemuda itu mengoyakkan bantal tersebut, dia kembali kepada Abu Nawas untuk mendengar syarat yang kedua. Utk syarat yg kedua pula, Abu Nawas menyuruh pemuda itu mengutip kembali semua isi bantal yg telah berterbangan setelah dikoyakkan supaya memasukkan isinya kembali dan dibentukkan semula menjadi sebuah bantal sepertimana asalnya.

Ketika ini pemuda itu mengadu yang dia tidak mampu menyempurnakan hajat Abu Nawas. Lalu Abu Nawas memberi pesanan kepada pemuda itu dengan pesanan yang cukup memberi kesan kepada sesiapa yang mendengar.

“Sekiranya kamu telah menfitnah aku dan orang yang telah mendengar berita fitnah kamu ke atas aku terus menyebarkan fitnah dan keburukan aku, apakah kamu mampu mengembalikan maruah aku seperti sediakala ketika sebelum aku difitnah? Nescaya kamu tidak akan mampu melakukan itu semula bukan? Maruah aku juga sama sekali tidak akan kembali seperti asal. Sebagaimana kekabu itu berterbangan, begitu juga fitnah tentang aku akan tersebar dan tidak dapat dibendung walau seribu kali aku memaafkan kamu”.. pemuda tersebut pergi dari tempat tersebut dengan seribu penyesalan.

Dosa memfitnah digolongkan sebagai dosa sesama manusia. Justeru, dosa itu tidak akan diampunkan Allah, melainkan orang yang difitnah itu memberi keampunan terhadap perbuatan itu. Jika semua tuduhan2 yang dilemparkan itu benar2 fitnah, apakah mungkin kita dapat bertemu dengan orang yang kita fitnah itu untuk memohon maaf?

Sanggupkah kita menjadi orang yang muflis di akhirat nanti bilamana semua pahala amalan kita seperti solat, puasa, zikir, serta sedekah kita diberikan kepada orang yang kita fitnah. 
1001 Sirah Nabi Muhammad S.A.W.

No comments:

Post a Comment

Gadis Bertudung Singkat

Setiap hari semasa waktu rehat tempat aku menjamu selera tidak lain dan tidak bukan di bawah pokok beringin yang sentiasa ditemani oleh...