Wednesday, May 21, 2014

Kongres FAM

Bercakap tentang Kongres FAM apa kah yang dimaksudkan dengan perkataan yang pada saat ini menjadi bualan di bibir setiap pelusuk peminat sukan bola sepak Malaysia.

Kongres FAM adalah persidangan yang dianjurkan oleh Persatuan Bola Sepak Malaysia (FAM) untuk memilih jawatankuasa tertinggi eksekutif FAM.

Kini 3 nama besar menjadi perhatian seluruh Malaysia atau mungkin seluruh negara. Sebanyak 17 posisi akan dipertandingkan termasuk jawatan Presiden dan Timbalan Presiden yang dibuka bagi pencalonan bermula 24 Februari 2014 yang lalu. Peluang dibuka kepada ahli gabungan FAM bagi merebut jawatan yang dipertandingkan dan sudah tentu jawatan presiden bakal menjadi tumpuan pada kongres kali ini. 

Sultan Ahmad Shah yang telah memegang jawatan tersebut selama 30 tahun bermula tahun 1984 akan dicabar oleh anakanda baginda sendiri iaitu Tengku Abdullah Sultan Ahmad Shah penyandang Timbalan Presiden yang kini memegang jawatan Presiden Hoki Malaysia, dan Tengku Ismail Sultan Ibrahim Presiden Persatuan Bola Sepak Negeri Johor. 

Kongres tahun ini diharap mampu memberi satu permandangan luar biasa sepertimana yang diharapkan oleh peminat-peminat sukan bola sepak tanahair. Presiden Sultan Ahmad Shah, wajar memberikan laluan kepada individu yang lain yang berkebolehan bagi memastikan bola sepak negara dapat melangkah terus ke hadapan. 

Persoalannya di sini siapakah yang layak untuk mengisi kerusi keramat tersebut? Atau adakah baginda Tuanku akan berterusan menerajui sebagai presiden FAM. Kini tinggal 3 hari sahaja lagi dan segalanya akan terjawab. Masing-masing ada kekurangan dan kelebihaan tersendiri. Ada yang masih membisu menghitung hari yang akan berlangsung. Ada yang tiada khabar berita. Malah ada yang telah lantang bersuara hinggakan ke dalam satu rancangan televisyen baru-baru ini.

Adakah kesemua calon yang dipertandingkan benar-benar untuk meningkatkan aura Bola Sepak Malaysia? Atau hanya sekadar kepentingan diri masing-masing. Dikalangan peminat-peminat bola sepak masing-masing ada pendapat mereka sendiri tentang kongres kali ini. Ada yang kelihatan seperti memihak kepada pengurusan yang baru dan tidak ketinggalan juga ada yang inginkan sebaliknya. 

Walauapapun kita nantikan sahaja keputusan selepas 24 hari bulan ini. Tetapi bagi pendapat peribadi kawan insan kecil yang baru merangkak mengenal dunia bola sepak ini lebih berat  kepada pilihan Tengku Mahkota Pahang iaitu Tengku Abdullah Sultan Ahmad Shah. Biar pun baru-baru ini ada juga desas desus untuk memburukkan reputasi baginda. Pemilihan peribadi kawan bukan kerana baginda adalah Tengku Mahkota Pahang tetapi lebih kepada apa yang telah baginda lakukan kepada pasukan Pahang suatu masa dahulu (2000-2004) dan juga kepada Persatuan Hoki Malaysia. 

Mengapa kawan tidak memilih Tengku Mahkota Johor? Seorang yang muda penuh dengan misi dan visi. Bagi kawan bukan misi dan visi sahaja yang perlu diketengahkan malah bangak perkara lain lagi. Bagaimanapula dengan ayahanda Tuanku Sultan Pahang? Sudah sampai masanya baginda Tuanku berehat pula dan menumpukan sepenuh masa kepada rakyat jelatanya di Negeri Pahang ini. Kadang-kadang terasa sakit juga hati ini bila cemuhan dan kutukan yang dilemparkan kepada baginda Tuanku. 

30 tahun diperintahan beliau dilihat tidak banyak pembaharuan yang dilaksanakan. Malah yang paling ketara skuad bola sepak kebangsaan Negara langsung tiada peningkatan. Kita masih di takuk yang lama. Kita diibaratkan seperti telah lama dapat lesen kereta terapi tidak boleh memandu lagi sedangkan negara-negara lain seperti Thailand, Vietnam, Filipina, Korea, Jepun dan sebagainya baru memperolehi lesen tetapi dah mampu untuk memandu Ferari di bandar Kuantan. 

Justeru itu harapan besar dari seluruh penduduk Malaysia inginkan suatu perubahan yang baru demi bola sepak Malaysia. 

No comments:

Post a Comment

Gadis Bertudung Singkat

Setiap hari semasa waktu rehat tempat aku menjamu selera tidak lain dan tidak bukan di bawah pokok beringin yang sentiasa ditemani oleh...