Friday, May 23, 2014

Sayang Untuk Tidur

Sang ibu dan sang anak sedang nyenyak tidur dan mungkin sedang dibuai mimpi. Sedangkan aku masih lagi terkebil-kebil mata yang segar sambil beberapa kali mengubah posisi di atas tilam yang empuk.

Sudah menjadi kebiasaan aku sedemikian rupa. Semenjak aku bujang lagi. Aku sendiri tak tahu kenapa aku susah untuk tidur di waktu malam. Seperti ada suatu perasaan di mana aku sayang untuk tidur. Puas aku mencari jawapan apa silapnya perangai aku ini. 

Nak dikatakan yang aku sudah puas tidur pada hari siang, tidak juga kerana pada waktu siang aku tidak tidur walau sekejap sekali pun. Pelbagai cara aku gunakan untuk aku terlelap dan memejamkan mata ku. Abis siaran di Astro aku tukar malah tidak juga pejam mataku ini. Abis semua game di dalam ipad aku main terapi tidak juga rasa untuk beradu. Adakah ianya suatu penyakit? Aku sendiri tidak dapat jawapan. 

Kasang-kadang walaupun aku keletihan bermain futsal atau membuat editing malah untuk aku pejamkan mata juga tidak boleh. Masalahnya, kalau aku tidak tidur maka pada keesokkan paginya aku pasti akan lambat untuk bangun Subuh dan pergi kerja. Dan yang pasti bila aku lambat pergi kerja maka pastinya kad kuning aku akan bertukar menjadi warna hijau dan juga merah. 

Aku sedar jika ianya berlarutan maka pastinya aku akan diambil tindakan tatatertib oleh majikan aku. Tapi apakan dayaku untuk aku tidur seperti mana sang isteri dan sang anak yang lena di dalam tidur mereka. 

"Aku mesti berubah", bisik hati kecilku. Apa jua keadaan aku mesti mulakan hidup baru di dalam aspek tidur malam. Tetapi bagaimanakah caranya? Adakah aku perlu korbankan masa jagaku dengan meletakkan limit seperti perlu tidur sebelum jam 12.00. Malah perlu memaksa aku untuk pejamkan mata dan terus zzzzzzzz


No comments:

Post a Comment

Gadis Bertudung Singkat

Setiap hari semasa waktu rehat tempat aku menjamu selera tidak lain dan tidak bukan di bawah pokok beringin yang sentiasa ditemani oleh...