Friday, September 25, 2015

Kembali Krik Krik


Semakin hari semakin kurang. Semakin hari semakin kosong. Semakin hari semakin sunyi. Jangan dikatakan penyokong yang datang dengan jersi kuning biru lencana di dada, malah yang berbaju hitam pun semakin kurang. 

Dimanakah silapnya? Nak dikatakan persatuan bermasalah, sememangnya tidak. Nak dikatakan pemain sombong, ish jauh sekali tidak pernah ada rekod pemain-pemain yang bermain di bumi Pahang Darul Makmur ini sombong terhadap penyokong. Nak kabor permainan pasukan Pahang tak seronok, ish jauh tersasar kalau tak best tak denya nak duduk tangga kedua carta liga dan bermain dipentas AFC. 

Agak-agak korang lah yang baca entri aku kali ini, apa sebenarnya masalah utama kekurangan penyokong di stadium. Tak dapat disangkal lagi bukan sahaja di Darul Makmur, malah di stadium-stadium lain turut sama sunyi krik-krik kecuali beberapa stadium terutamanya stadium di Larkin. 

Bagi musibat yang berbaju hitam juga semakin hari semakin lemau dan berkurangan. Adakah musim ini akan menjadi musim kejatuhan musibat berbaju hitam sekali lagi? Dari laman-laman sosial yang aku terbaca dan rajinkan diri untuk membaca kebanyakkannya mengatakan lebih baik Pahang bermain di Temerloh kerana faktor Geografi yang strategik di tengah-tengah peta Negeri Pahang. Selama ni tak ada pulak aku baca suruh tukar venue. Dah nyata-nyata Stadium Darul Makmur terbina di Kuantan dan mempunyai kapasiti yang besar tempat duduk penontonnya. Jangan kerana tahun 2012 Pahang beraksi di Stadium Perbandaran Temerloh korang nak jadikan modal suruh main sana untuk meramaikan penyokong. Kalau Stadium Darul Makmur tak dibaik pulih apa alasan korang?.

Ohhh terlupa. Harga tiket mahal? Disebabkan itu korang semakin berkurangan? Stadium Darul Makmur lah stadium yang paling murah harga tiketnya walaupun ada 3 kategori jenis tiket. Apa lagi sebenarnya alasan korang?

Sebenarnya contengan entri aku kali ni adalah disebabkan kekecewaan aku dengan bilangan penyokong yang hadir ke stadium sejak kebelakangan ini. Pasang surut bola sepak di Pahang aku rasa semua golongan telah rasai, sama seperti aku sendiri. Semasa aku kecil aku merasai kegemilangan Real Madrid Malaysia. Aku meningkat usia aku merasa kejatuhan negeri tempat aku dibesarkan ini. Selepas itu, aku diberi peluang untuk merasai pula kegemilangan yang berterusan. Dan kini ??? Seribu tanda tanya muncul di dalam sanubariku.



No comments:

Post a Comment

Gadis Bertudung Singkat

Setiap hari semasa waktu rehat tempat aku menjamu selera tidak lain dan tidak bukan di bawah pokok beringin yang sentiasa ditemani oleh...