Tuesday, April 14, 2015

Ku Tunggu Tak Bangun Bangun


Brrrrrurrrr sejuk jugak air kolah masjid ni. Rizo menyudahkan rukun-rukun wajib mengambil air sembahyang. Apabila selesai selipar Adidas yang sudah sedikit usang diletakkan berhampiran pasu bunga di tangga masjid. Walaupun jemaah lain kesemuanya sudah berada dalam saf tapi Rizo sempat lagi menoleh ke pasu bunga tempat dia meletakkan seliparnya. Mungkin selipar itu ada sentimental valuenya tersendiri. 

Saf pertama dan kedua telah penuh. Nasib baiklah mamat separa rendang yang baru sampai menemani Rizo di saf ketiga. Mamat yang dikatakan oleh Rizo itu adalah Hafizam. Sememangnya Hafizam ini sedikit rendah kalau nak dibandingkan dengan Rizo yang mempunyai ketinggian lebih kurang 6 kaki. 

Bergegas Rizo dan Hafizam ke saf ketiga dan terus meneruskan rukun solat dengan mengangkat takbiratul irham dan dengan segera rukuk. 

Sami'allaahulimanhamidah. 
Rabaanaawalakalhamdu.

Allahhu akbar.

"Eh!!! Kenapa lama sangat ni?," tiba-tiba soalan tersebut terdetik di hati Rizo.
"Lama sungguh ni, tak bangun-bangun", sekali lagi hati Rizo menanya.

Dalam keadaan tertanya-tanya itu, Rizo menoleh ke kiri dilihat Hafizam turut menoleh kepadanya. Cepat-cepat Rizo meletakkan dahinya di atas permaidani masjid semula. Sekali sekala sempat Rizo menoleh ke hadapan melihat jemaah yang lain tetapi masih lagi dalam keadaan sujud. Sekali lagi Rizo menoleh ke kiri dilihat Hafizam turut seperti gelisah. 

"Diaorang bi sembahyang apa tak bangun-bangun dari sujud ni", kegelisah. Rizo menjadi-jadi. 

Allahhu ..... Akbar!! 

"Aik dah duduk Tahiyyat Akhir ke"?, bisik Rizal seorang diri. 
"Argghhh tak pe lah", Rizo meneruskan solatnya. 

Assalamualaikum warahmatullah
Assalamualaikum warahmatullah

"Alamak habis dah ker Solat Isyak"? Sempat lagi Rizo menjeling Hasnizam disebelah.

Riaksi Hasnizam hanya cukup mengangkat keningnya yang tebal. 

Masya Allah. Rupa-rupanya tadi semua jemaah tersebut melaksanakan Solat Hajat. Patutlah Rizo tunggu tak bangun-bangun. Apabila melihat jam ditangan rupanya sudah menunjukkan jam 9.45 malam. Tersenyum sendiri Rizo dengan kejadian sebentar tadi. Nasib baiklah saf belakang hanya Rizo dan Hasnizam sahaja kalau ada makmum lain, malu besar Rizo. 

"Padah sungguhlah bila lama tak menjalankan tanggungjawab yang telah diamanahkan kepada manusia inilah jadinya," bebel Rizo 

Tersenyum Rizo sambil menghembuskan asap rokok Dunhill yang dibeli sambil mengenyitkan mata kepada gadis penjual. 




No comments:

Post a Comment

Gadis Bertudung Singkat

Setiap hari semasa waktu rehat tempat aku menjamu selera tidak lain dan tidak bukan di bawah pokok beringin yang sentiasa ditemani oleh...