Tuesday, September 22, 2015

Perisa Keikhlasan


Sayup-sayup terdengar kegembiraan yang diraikan bersama-sama. Dari kejauhan kedengaran gelak gempita keseronokkan yang disambut bersama. Itulah yang dinamakan keseronokkan dan kegembiraan. Ianya bagaikan seperti drama pementasan. Ada pengarahnya, ada penulis skripnya, ada bahagian teknikalnya dan sebagainya. Tidak kenal kad pengenalan atau surat beranak dari mana datangnya tetapi kegembiraan yang disambut bagaikan lahir dari perut ibu yang sama.

Disanjung, dipuja dan di banggakan bersama-sama. Pantang berjumpa pastinya akan berselfie bersama. Pantang nampak kelibatnya dipanggil dan melepak bersama. Oh sungguh seronok tatkala bersama-sama tidak kira siapa. 

Dunia telah membuktikan bahawasanya ada malam dan ada siangnya. Ada hitam dan ada putihnya. Ada manis dan ada tawarnya. Maka ada senang dan ada saat susahnya. Bagaimana kisahnya pula tatkala susah? Hanya doa sebagai perisai setelah segala usaha telah dilaksanakan. Tetapi kemana perginya mereka yang duduk di sebelah kanan dan kiri tadi? Kemana hilangnya pula yang berdiri di belakang semasa bersorak gembira semalam? Yang di hadapan pun turut hilang dengan sekelip mata? Itulah lumrah dalam kehidupan. 

Semasa bersorak keriangan tidak pernah kita memberi salam dan bertanyakan lahir di mana? Apa saiz kasut? Sudah makan ke belum? Tetapi selepas sorakan semakin berkurangan dan penderitaan kian mengambil alih kedudukan keceriaan seperti buntot ayam pelbagai soalan dikemukakan mengalahkan seorang pegawai berpaku di bahu mencari bukti kesalahan mereka yang tidak bersalah tetapi dianggap bersalah. 

Tidak rugi walau sebaldi sekali pun kalau dalam kesenangan kita raikan bersama dan dalam kesusahan kita cuba untuk membantu supaya dalam tangisan ada sedikit kegembiraan. Apa kata hari ini kita tambahkan sedikit perencah kehidupan susah senang ini dengan perisa keikhlasan supaya segalanya disinopsiskan menjadi adunan yang cukup lengkap. 


No comments:

Post a Comment

Gadis Bertudung Singkat

Setiap hari semasa waktu rehat tempat aku menjamu selera tidak lain dan tidak bukan di bawah pokok beringin yang sentiasa ditemani oleh...