Friday, December 7, 2012

Anak Oh Anak

Dari mata turun ke hati, dari hati lahirnya perasaan, dari perasaan lahirnya perhubungan, dari perhubungan lahirnya kehidupan. Hasil perhubungan yang suci diantara seorang jejaka tampan dengan seorang wanita jelita. Percintaan yang direstui oleh kedua-dua belah keluarga dan agama. Daripada 120 ribu sperma yang di rembeskan hanya satu. Hanya satu yang berjaya menembusi dinding keperawanan seorang wanita.

Maka bercantum lah sang sperma bersama telur seorang wanita. Dari hari ke hari minggu ke minggu bulan ke bulan. Dari segumpal daging dijadikan tulang-bedulang, dari sebesar tapak tangan kini telah semakin membesar. Roh telah ditiupkan, mata telah kelihatan, telinga, hidung, mulut, tangan dan kaki telah kelihatan.

Di dalam kau menendang-nendang, kau menumbuk-numbuk dan kau berenang-renang. Ibumu dan ayahmu tersenyum riang merasakan ada gerakkan dari dalam perutnya. Kadang-kadang si ibu mengaduh kesakitan si ayah cemas melihat, tetapi itu semua pengalaman untuk menantikan kau dilahirkan.

Si ayah cemas memegang tangan si ibu.... Si ibu menjerit kesakitan.... Keistimewaan seorang wanita iaitu dapat merasai kesakitan yang teramat sangat apabila untuk melahirkan anak kesayangan mereka yang tak dapat dirasai oleh si ayah. Jeritan kecil kian terdengar ... Alhamdulillah seorang putera dilahirkan dengan cukup sifatnya. Si ibu tersenyum paba si ayah mengazankan di telinga si anak.

Kau di beri didikan, kau diberi ilmu pengetahuan, kau di belai. Itulah kau sang sperma daripada 120 ribu hanya satu. Itulah kau sang sperma.



No comments:

Post a Comment

Gadis Bertudung Singkat

Setiap hari semasa waktu rehat tempat aku menjamu selera tidak lain dan tidak bukan di bawah pokok beringin yang sentiasa ditemani oleh...