Monday, January 12, 2015

Hari Pertama di Tadika

Seawal pagi sang kecil bangun dengan penuh bersemangat. Mandi sendiri, ambik baju sendiri, pakai baju sendiri, pakai seluar sendiri, dan stokin sendiri. Cuma rambut kena sang ibu sikatkan dan pakaian kasut sekolah. Mulut sang kecil tak reti nak diam. Membebel jer nak pergi sekolah katanya. 




"Ayah!! Cepatlah!! Afi nak gi sekolah ni", jerit sang kecil. 

Jam lagi 15 minit sebelum pukul 8.30 pagi. Waktu persekolahan Tadika Kemas Putra Putri. Cuti yang dimohon oleh aku dan sang ibu adalah semata-mata untuk melihat sang kecil melangkah pergi ke sekolah. Teringat zaman aku kecik-kecik dulu. Sama jer situasinya. Cuma yang membezakan, aku masa tu berseluar pendek. Sebab tu orang panggil aku anak cina hahahahha. 

Perjalanan ke sekolah hanya mengambil masa 10 minit. Apabila sampai pelajar lain dah ramai dan asyik bermain lego. Kelihatan ada seorang bapa yang sedang memujuk anaknya yang tidak mahu berpisah. 

Seperti biasa sang kecil akan berada di dalam dunianya sendiri. Seorang diri duduk di kerusi dan memandang sekeliling. Sememangnya dia tidak akan pergi bermain bersama dengan pelajar lain yang tekun dengan lego masing-masing. Sang kecil membawa diri dengan mengambil mainan buah-buahan dan di letakkannya di atas meja. Cikgu yang mengajar mempelawa beberapa pelajar lain untuk bermain bersama sang kecil. 

"Afi ibu balik dulu ye, Afi duduk dengan kawan-kawan ye?" Terang sang ibu kepada sang kecil sambil menghulurkan tangan untuk bersalam. 

Tangan disambut dan diciumnya. Tentang anak kecil yang penjaganya baru sahaja berlalu pergi tadi, menjerit sekuat-kuat hati. 

"Perkara biasa ni," ujar cikgu tadika tersebut. 


Apabila aku dan sang isteri selesai bersalaman dan mencium sang kecil, kami pun berlalu pergi untuk pulang. Tatkala itu kelihatan air mata sang kecil mula bergenang mengalir perlahan ke pipi. 



Tepat jam 12.00 tengah hari aku dan sang isteri kembali ke Tadika Putra Putri untuk ambik sang kecil. Air mata yang bergenang pada belah pagi tadi hilang sama sekali. Yang kelihatan hanyalah wajah-wajah keriangan. 

Di dalam kereta sekali lagi sang kecil membebel. 
"Afi makan bubur",
"Afi minum kopi, ehh milo"
"Afi main dengan kawan-kawan"
Di antara bebelan sang kecil menceritakan kepada aku dan sang isteri. 

Ya Allah Ya Tuhanku.... Bukalah pintu hati anakku untuk mudah menerima pendidikan awalnya... Berikanlah kesejahteraan dan keselamatan ke atas dirinya ..... Sesungguhnya engkaulah yang maha penyayang dan yang maha mengasihani. 


2 comments:

  1. Oloohhh looohhh... comeynye dia....
    Cepat masa berlalu.. dah masuk sekolah daaa anak teruna ni ye....
    dulu tengok fb, baby je lagi....
    aiiihhhh.... belajo rajin2 ye Afi....

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih aunty insya allah saya belajar rajin2

      Delete

Gadis Bertudung Singkat

Setiap hari semasa waktu rehat tempat aku menjamu selera tidak lain dan tidak bukan di bawah pokok beringin yang sentiasa ditemani oleh...