Monday, July 21, 2014

Sebuah Komik

Hikmat Tumbukan Tanpa Bayang dush dush dish ..... Bersambung. Pergh.... Time-time ni lah nak bersambung pandai sungguh Tony Wong ni suruh beli episod akan datang. Itulah ayat yang selalu keluar dari mulut aku bila habis aku baca dan menikmati lukisan-lukisan yang menakjubkan dalam komik Raja Rimba ni. Salah satu komik yang menjadi koleksi di dalam almari baju aku dari keluaran pertama hinggalah yang terakhir. Selain daripada tu ada jugak Dewata Raya (1-akhir), Alam Perwira (1-akhir), Anak-anak Wira (1- tak ingat) dan Pedang Setiawan (1- tak habis). 


Sememangnya stress aku hilang bila aku mentelaah komik-komik ni semula. Tapi sayang seribu kali sayang separuh komik-komik ni dah dibakar oleh Ummi aku. Masa tu perasaan aku tersangatlah kecewa seperti kaca yang jatuh berderai di atas lantai. 


Baru-baru ni masa aku melepak di studio Farouq aku ternampak lebih kurang 10 keluaran Pedang Setiawan di bawah rak dia. Rupanya sang Farouq ni pengumpul Pedang Setiawan. Sehingga keluaran sekarang dia masih beli. Cayalah Farouq. 

Bagi aku pulak selepas kisah sebahagian komik aku dibakar aku dah tak membeli dan melanggan lagi. Tetapi apabila tengok sang Farouq masih membeli aku terangsang untuk kembali mengumpul komik-komik ni tapi tak tahu cerita apa yang aku nak mulakan. Selain tu sekarang ni keluaran dia dah jadi 1 keluaran 1 bulan. Lama tu nak tunggu hahaha. 


Tengok lah nanti kalau terasa nak kembali mengumpul aku kongsi lah kat sini komik apa yang berjaya menambat hati aku yang keras ni. 

No comments:

Post a Comment

Gadis Bertudung Singkat

Setiap hari semasa waktu rehat tempat aku menjamu selera tidak lain dan tidak bukan di bawah pokok beringin yang sentiasa ditemani oleh...