Wednesday, May 20, 2015

Keasyikan Sang Burung Bertengek

Air kopi o yang panas di dalam cawan putih kuhirup perlahan. Emmm cukup segalanya. Kopinya, gulanya tahap kepanasannya semua cukup lengkap membuatkan tekak ku merasai kenikmatan yang tidak kunjung tiba. Sebab itulah setiap hari aku akan ke kedai Pak Seleman untuk merasai kenikmatan air kopi o yang dibuat oleh anak daranya. 

Walaupun air kopi o yang dihidangkan kepada sangat sedap dan melazatkan tetapi siaran di televisyen yang tergantung di hadapan kedai Pak Seleman ini tidak menyelerakan aku. Setiap masa tak ada cerita lain yang akan dibuka. Pastinya wrestling menjadi pilihan Pak Seleman. Nak cakap dia yang tengok tidak juga. Ye lah kalau dia yang tengok nampak gayanya pelanggan-pelanggan yang datang tak dapat makan lah. 

Sebab itulah mata aku akan sentiasa memerhatikan anak dara Pak Seleman yang ku panggil 'burung bertengek'. Selama aku melepak mengeteh di kedai ini aku tak pernah nak tanya namanya, tak pernah nak cuba-cuba bercakap dengannya dan tak pernah-pernah nak kenyit mata dengannya. 

Port aku sentiasa duduk sememangnya jelas dan memudahkan untuk aku skodeng 'burung bertengek'.  Tapi kadang-kadang terkantoi jugak bila aku asyik merenung dia tiba-tiba dia perasan, aku cepat-cepat hidupkan Malboro Light dan memberi isyarat air kosong segelas. Tidak perlu tunggu lama burung bertengek yang ku beri nama terus menghantar ke meja aku dengan senyuman yang cukup manis. 

Malam ini tidak seperti malam-malam sebelum ini. Malam ini cuaca sedikit sejuk dek angin bayu yang menghembus perlahan. Awan di langit turut berarak perlahan. Bintang dilangit boleh dikira tidak banyak malam ini. Meja pada malam ini banyak yang kosong mungkin mereka ingat hari nak hujan barangkali. Aku seperti biasa parking di meja kegemaran ku. Dan televisyen di atas tetap setiap dengan rancangan wrestling. Emm apa la yang best sangat gusti ni. Macam tipu pun ada. 

BB : "Abangg.. Air abang ni". 

Suara yang sememangnya aku kenal memberhentikan lamunan aku terhadap siaran gusti di kaca televisyen. 

Aku : "Eh .. Abang tak order lagi, macam mana boleh hantar dah ni?", tanya aku.
BB : "Ala abang tu memang tak ada air lain dah, kopi o kopi o, itu jerlah airnya," ramah pulak burung bertengek aku malam ini.
Aku : "Erkkk terima kasih ... Mmm" aku sedikit tergagap.
BB : "Ecah, Nurul Aisyah binti Seleman" burung bertengek memperkenalkan dirinya.
Aku : "ohhh Ecah. Nama abang, Ecah boleh panggil..."
BB : "Haikal kan" sambil melontarkan senyuman semanis air kopi o yang dibuat olehnya.
Aku : "Eh macam mana Ecah tau? Sedangkan kita tak pernah berbual" Aku sedikit terpingga.
BB : "Apalah abang ni kan kadang-kadang kawan abang pun lepak sini, jadi Ecah ada dengarlah yang mereka panggil nama abang," jelas Ecah dengan panjang lebar.

Daripada dalam keadaan aku sedang duduk di bangku manakala sang burung bertengek berdiri, kini kedua-duanya duduk bersama sambil bergelak ketawa. Kadang-kadang bila ada pelanggan datang barulah sang burung bertengek aku ini bangun dan menyediakan minuman yang dipesan. Apabila selesai dia kembali semula ke meja ku.

Semenjak hari pertama sang burung bertengek duduk semeja dengan aku sehinggalah hari-hari berikutnya. Pak Seleman pula bagaikan memberi lampu hijau kepada kami. Tapi aku masih waras, aku tetap menjaga penampilan dan tatasusila di meja makan. Walaupun dalam hati aku ini geram-geram nak terkam si burung tengek yang putih melepak ni. Hari ini aku sengaja tidak ke kedai Pak Seleman. Begitu juga dengan jari berikutnya. Dan aku juga tidak pernah bertukar-tukar nombor telefon. Kenapa? Sebab aku sengaja supaya perasaan rindu itu akan membuak-buak di dalam hati.

Kringggg !!! Kringg !!!! Berkelip-kelip lampu di Iphone 6 yang baru ku beli kelmarin. Tertera nama Sang Abi Salam.

Aku : "halu halu halu boleh saya bantu?" Aku keluarkan suara daripada perut.
Abi : "Wei mana ko menghilang? Ada orang rindu tu".
Aku : "Pohhh telefon aku tak beri salam  tiba-tiba cakap ada orang rindu, nombor berapa rindu ni".
Abi : "kehkehkeh bangsat aok Kal, si burung tengek aok tu rindu tanya aku mana aok menghilang", jelas sang Abi.
Aku : "Lor ko jumpa dia ker atau macm mana?" Aku sedikit kehairanan.
Abi : "Semalam aku mengeteh kat kedai Pak Seleman, dia nampak jer aku terus dia terpandang-pandang lepas tu tanya aku mana aok".
Aku : "Oh .... Aku saje jer Abi emm jom malam ni mengeteh".
Abi : "Em malam ni aku game la weh lain kali lah".
Aku : "La ye ker ok beres lain kali".

Malam ini aku keluar tidak seperti biasa . Jam di dinding sudah menunjukkan jam 12.00 tengah malam. Suasana di kedai Pak Seleman sudah suram tapi seperti biasa peneman sejati sentiasa bermain di kaca televisyen Pak Seleman. Belum sempat aku turun sari keretaku sang burung bertengek bergegas berlari ke arahku. 

BB : "Abanggg!!! Kenapa tak datang dah 4 hari?" Tanya Ecah sambil memuncungkan mulutnya. 

Saat itu geram aku nak gigit bibir muncung sang burung bertengek ni. 

Aku : "Ala sorry la abang sibuk sikit lately ni", jelas aku sambil mencubit pipinga yang gebu itu. 
BB : "Abang jom pegi jalan-jalan nak?" Ujar Ecah.
Aku : "Eh kedai tak tutup lagi kang kena kejar dengan parang abang karang".
BB : "Ecah dah siap mengemas la abang dah pukul 2 pagi la abang" sambil menunjukkan jam di tangannya.

Aduhhh wangi sungguh tangan burung bertengek ni. Putih lain macam pulak tu. Kalau buat love bite ni mau merah semerah merahnya. 

Aku : "Lor kalau gitu jam dinding rumah abang salah la ye hehehe", aku ketawa sendirian.
BB : "So abang nak keluar dengan Ecah tak ni?" Tanya burung bertengek beriya-iya.
Aku : "Ok ok pergi bagi tau ayah dulu", pesan aku.
BB : "Ecah dah mintak kebenaran dah tadi, bila nampak je kereta abang terus Ecah bagi tau ayah".

Tanpa menunggu jawapan daripada aku sang burung bertengek pujaan aku terus membuka pintu kereta dan melabuhkan punggungnya ke tempat duduk sebelah. Ku pulas kunci keretaku dan ku tekan pedal minyak, lalu ku pulas stereng kereta dan menuju ke arah jalan raya tanpa hala tuju. Haruman yang dipakai pada malam ini lain daripada sebelum ini. Betul-betul membuatkan aku ghairah. Ditambah pula dengan kemanjaan yang lahir dari dirinya membuatkan nafsu aku semakin tidak tentu arah. 

****************


2 comments:

Gadis Bertudung Singkat

Setiap hari semasa waktu rehat tempat aku menjamu selera tidak lain dan tidak bukan di bawah pokok beringin yang sentiasa ditemani oleh...