Wednesday, November 19, 2014

Kau Bernama Intan

Aku terhencut-hencut keluar dari gelanggang futsal. Setiap permulan kulit badan ku bermandi dengan peluh. 
"Nah! Degilkan I kata tak payah main, nak main jugak", Intan menghulurkan 100 plus sambil membebel kepadaku.

Inilah hobi aku diwaktu malam. Berfutsal walaupun lututku masih bengkak kerana kecederaan lama berulang kembali. Dan tak lupa juga aku memperkenalkan Intan satu-satunya insan yang aku cintai. Pertemuan kami di gelanggang futsal semasa kejohanan IMetro tahun lalu membawa kepada bibit-bibit cinta sehingga sekarang. 

"U lepas ni hantar I balik terus ye", Intan kembali bersuara sambil menutup air yang aku teguk tadi.
"Laaa tak nak gi pekena sup dulu ker?", tanya aku sedikit tak puas hati. 
"Tak lah kot, badan rasa macam tak sihat pulak", jelas Intan.
"Kalau macam tu tak pelah abis main ni karang I hantar lah U", lalu aku kembali ke gelanggang. 

Pagi hari aku menjadi tidak keruan. Dari jam 8.00 pagi tadi sehingga sekarang jam 11.30 pagi panggilan aku tidak dijawap oleh Intan. 
"Kemana pulak perginya minah ni?" Gerta aku sendirian.
"Semalam kata tak sihat, hari ni tak sihat lagi ker?" Satu persatu persoalan bermain difikiran aku. 

Kunci Honda Civic di atas meja aku capai  dan bergegas keluar untuk menuju ke rumah Intan. Sepanjang perjalanan aku masih tabah untuk dail nombor telefon Intan tapi seperti pagi tadi dan sebelum ini, tiada jawapan dan balasan. Hati aku jadi tidak selesa dan resah. Bermacam-macam bermain difikiran aku. Intan sakit?, Intan pengsan?, Intan hilang? Semua tinggal tanda soal tiada jawapan. 

Stereng Momo kepunyaan Honda Civic hitam aku kilas sebelah tangan memasuki lorong ke rumah Intan. Pagar biru menjadi perhatian aku. 

"Aik kereta tak ada", aku mula panik.
Sekali lagi aku mencapai I Phone 5S yang dihadiahkan oleh Intan selepas I Phone 4S aku tenggelam di dasar lubang tandas awam akibat kecuaian aku. Seperti biasa panggilan aku tidak dijawab. Saat itu hanya satu jalan yang perlu aku ambil untuk mengetahui kemana Intan pergi. Creeet crett tayar Michelin Honda Civic aku berbunyi. Tanpa menghiraukan bonggol dihadapan aku redah jua tanpa memperlahankan had laju keretaku. 
"Come on Intan pick up your phone please" kesabaran aku sudah tidak dapat dibendung. 

Setiba di perkarangan rumah yang dikelilingi dengan pokok rambutan yang merah buahnya kelihatan ramai yang berpakaian baju melayu dan berkopiah. Tidak ketinggalan yang wanita berbaju kurung dan bertudung. Hati aku semakin laju berdenyut. Fikiran aku tidak lain dan tidak bukan hanya satu iaitu kematian. 

Enjin Honda Civic Hitam yang sedikit kotor dek tanah merah Kampung Pasir tidak sempat ku matikan dan aku biarkan  pintu terngaga luas. 
"Intan! Intan!" Jerit aku bagaikan orang gila.
"Hei! Hei! Roy kamu kenapa ni?" Mak Leha ibu kepada Intan menjerit dengan tangan dipinggang. 
"Erk... Mak... Eh! Makcik ... Intan mana Intan?", tanya aku sambil kepala aku kekiri dan kekanan. 
"Masya Allah Roy ... Roy... Intan dalam bilik tu tengah bersiap, yang kamu ni bila nak bersiap?", tanya Mak Leha. 

Aku kebingungan. Secara spontan aku ke dinding rumah yang baru dicat dengan warna kuning cair. 19 November 2010 yang dibulatkan dengan pen merah membuatkan mata aku terbeliak besar. Masya Allah aku nikah hari ni!! 

"Abang!! Kenapa abang tak siap lagi ni?" Intan kelihatan sangat cantik dengan baju songket putih. 
"Erkk Intan abang lupa hari ni kita bernikah", aku kaget sendirian. 
"Apa abang ni? Nak kahwin dengan intan  ke tak ni?" Nada Intan dah berubah.

Tanpa menjawab soalan Intan aku bergegas pergi, tangga yang menjadi tempat aku duduk ketika datang merisik bulan lepas aku lompat je. Nasib baik Kampung Pasir ni sebelah jer dengan Kampung Jambu iaitu kampung aku. Rupanya di kampung ku kecoh sebab aku tak sampai-sampai lagi sedangkan petang karang aku akan dinikahkan dengan gadis pujaan hatiku. 

"Ayahhh!!!" Lamunan aku terhenti. 
Nurul Darwisyah berlari terkedek-kedek ke arah aku. 
"Nurul dah balik ye ibu mana?" Tanya aku sambil mengusap rambut panjang sang anak anugerah yang dihadiahkan kepada aku dan Intan. Intan tersenyum melihat telatah Nurul bersama aku. Aku membalas senyuman manis sang isteri tercinta. Ya Allah terima kasih kerana kau kurniakan seorang isteri yang cantik dan solehah bersama seorang anak perempuan yang comel dan putih bagaikan bidadari.




No comments:

Post a Comment

Gadis Bertudung Singkat

Setiap hari semasa waktu rehat tempat aku menjamu selera tidak lain dan tidak bukan di bawah pokok beringin yang sentiasa ditemani oleh...